5 Fakta Pesta Seks di Jogja, Nonton Adegan Senggama Pasangan Suami Istri

Ilustrasi Pesta Seks. (Okezone.com)

Terkini.id, Yogyakarta – Kepolisian Daerah Istimewa Yogyakarta terus melakukan penyelidikan terhadap pesta seks di homestay di Desa Congdongcatur, Kecamatan Depok, Kabupaten Sleman, Daerah Istimewa Yogyakart, Selasa 11 Desember 2018 kemarin.

Setelah melakukan penyelidikan Polisi telah menetapkan dua tersangka dalam kasus penggerebekan yang mematok tarif Rp1 juta untuk bisa ikut dalam pesta seks tersebut.

Adapun kedua tersangka yang diketahui sebagai penyelenggara pesta seks tersebut yakni berinisial As dan HK.

Sementara itu, dari hasil pemeriksaan sementara, warga di sekitar lokasi penggerebekan tidak tahu menahu ada praktik pesta seks di wilayah mereka.

Dilansir terkini.id dari Kompas, berikut ini fakta baru kasus pesta seks di Sleman, DIY.

1. Polisi tetapkan dua tersangka.

Polda DIY telah menetapkan AS dan HK sebagai tersangka dalam kasus pesta seks di rumah singgah (homestay), daerah Condongcatur, Sleman. Dua tersangka tersebut merupakan penyelenggara pesta seks.

“Tadi malam kita sudah menetapkan dua tersangka inisial AS dan HK. Keduanya laki-laki,” kata Direktur Ditreskrimum Polda DIY, Kombes Pol Hadi Utomo, Jumat 14 Desember 2018.

Alasan penetapan tersangka ini berdasarkan alat bukti dan keterngan para saksi.

“Perannya mereka mengeksploitasi dengan cara persetubuhan dan memungut biaya bagi yang menonton. Menyelenggarakan dan memperdagangkan orang,” tegasnya.

2. Kedua tersangka terancam 15 tahun penjara.

Menurut Kombes POl Hadi Utomo, kedua tersangka dikenakan Pasal 12 UU RI Nomor 21 tahun 2007 tentang Perdagangan Orang atau Pasal 296 KUHP atau Pasal 506 KUHP memudahkan atau membiarkan orang melakukan perbuatan cabul dengan orang lain.

“Ancaman hukumnya cukup berat, ancaman maksimal 15 tahun,” tegasnya. Seperti diketahui, Polda DIY berhasil melacak perbuatan melanggar hukum melalui media sosial.

Pada hari Selasa 11 Desember 2018, polisi melakukan penggerebekan di sebuah homestay daerah Condongcatur, Kecamatan Depok, Kabupaten Sleman. Polisi mengamankan sebanyak 12 orang yang sedang melakukan pesta seks.

3. Polisi akui Homestay Arawa sebagai lokasi pesta seks.

Sementara itu, Kabid Humas Polda DIY AKBP Yuliyanto membenarkan, penggerebekan pada Selasa 11 Desember 2018 bertempat di Homestay Arawa.

“Iya benar (Homestay Arawa),” tegasnya. Diketahui homestay tersebut berada di sebuah kompleks perumahan. Ada lima rumah berjajar menghadap ke selatan dan homestay tersebut bernomor 233 E.

Letak bangunan rumah singgah bercat putih ini berada di sisi paling barat. Situasi kompleks perumahan pun terlihat sepi. Untuk menuju homestay ini hanya ada satu akses jalan. Warga sekitar memang mengetahui rumah 233 E adalah homestay.

“Saya tidak tahu, kebetulan pas tidak di rumah. Tapi itu memang untuk homestay, pemiliknya tidak tinggal di disini,” kata salah satu warga yang enggan disebutkan namanya.

Homestay yang digerebek saat digunakan sebagai lokasi pesta seks. (Kompas.com)

4. Pak RT tak tahu ada homestay di kampungnya.

Ngadimin, selaku ketua RT 05, mengaku tidak mengetahui bahwa salah satu bangunan rumah di Jalan Nusa Indah RT 05/RW 12 Karangasem, Condongcatur, Depok, Sleman, itu dijadikan homestay.

“Saya enggak tahu kalau dijadikan homestay, tidak laporan ke sini soalnya. Di sini banyak yang tidak laporan,” ungkapnya.

Menurutnya, ia berencana menyampaikan kejadian tersebut di rapat rukun tetangga (RT). Sebab peristiwa tersebut terjadi di wilayahnya.

“Ya, besok akan saya laporkan di pertemuan (RT). Di bilang bukan warga saya (ya) bisa, tetapi kan di wilayah saya,” ungkapnya.

Ketua RT 05 RW 12 Karangasem, Condongcatur, Depok, Sleman. (Kompas.com)

5. Adegan senggama dilakukan pasangan suami istri.

Berdasar keterangan para tersangka, dua pasangan yang sedang bersenggama dan ditonton 10 tersangka lainnya yang merupakan pasangan suami istri.

Untuk menonton adegan tersebut, setiap peserta pesta seks harus membayar Rp 1,5 juta kepada dua tersangka, AS dan HK.

Seperti diketahui, berdasarkan tim patroli siber media Polda DIY, polisi berhasil menggerebek pesta seks di Condongcatur, Sleman.

“Dari medsos itu, mereka yang berminat kemudian gabung ke grup whatsapp untuk saling berkoordinasi. Setelah kita telusuri, ternyata benar pesta seks itu dilakukan di sebuah hotel,” kata Hadi Utomo, Kamis 13 Desember 2018.

Berita Terkait
Komentar
Terkini
Health

Maulina Moli

INILAH wanita paling bahagia saat ini: Maulina. Putri seorang jendral bintang tiga. Ibu seorang anak kecil. Pengusaha tas wanita.Yang membuatnyi sangat happy adalah ini: