Asal Usul Sepeda Brompton dan Harganya, Begini Alasan hingga Diselundupkan

Terkini.id, Jakarta – Kasus penyelundupan varang mewah termasuk sepeda brompton di Pesawat Garuda menjadi perbincangan banyak orang dalam beberapa waktu terakhir.

Salah satu yang ikut menjadi perhatian tentunya adalah sepeda lipat yang mahal tersebut. Mengapa oknum petinggi Garuda nekat menyelundupkan sepeda tersebut? Apakah untuk menghindari pajak yang mahal? Bisa jadi.

Sepeda Brompton memang saat ini menjadi incaran banyak pehobi sepeda yang kaya.

Dilihat dari sejarahnya, sepeda Brompton pertama kali didesain pada tahun 1975 di Inggris. Sepeda yang tergolong mewah ini didesain oleh Andrew Ritchie.

Saat mendesain ini, ia menghadap ke Brompton Oratory di Kensington Selatan. Oleh karena itu, sepeda rancangannya diberi nama “Brompton”. Desain pertama sepeda Brompton terlihat cukup kasar, tetapi rapi dan nyaman karena bisa dilipat sehingga praktis dibawa ke mana pun.

Inilah yang membuat sepeda ini istimewa dalam desain sepeda lipat. Tahun 1981, sepeda lipat ini mulai diproduksi dalam skala kecil dan diproduksi secara khusus. Brompton diproduksi secara massal pada 1988, dengan pabrik pertama berada di Brentford, London Barat.

Jenis-jenis brompton

Jika dilihat dari model setang, Brompton terdiri dari beberapa tipe yaitu S, M, P dan H. Brompton tipe S sangat cocok bagi pengendara dengan kecepatan tinggi karena lebih ringan dan memiliki hambatan angin yang lebih sedikit.

Sementara itu, Brompton tipe M menawarkan perjalanan yang efisien dan nyaman karena pengendara duduk dalam posisi tegak.

Tipe ini memiliki desain klasik dan cocok untuk berkeliling kota karena memberikan area penglihatan yang lebih baik. Brompton tipe P memiliki desain paling rumit karena menawarkan dua posisi pegangan.

Satu posisi lebih tinggi dari tipe-M, dan yang lainnya lebih rendah dari stang tipe-S. Stang tipe-P dirancang untuk tur karena penggunanya dapat mengubah posisi tangan dan membuat perjalanan jauh lebih nyaman.

Sementara, Brompton tipe H memiliki desain setang lebih tinggi dari semua jenis Brompton. Jenis Brompton ini menggunakan setang yang sama dengan yang ada di setang tipe M, lebih panjang 60 mm.

Jenis Brompton ini sangat cocok untuk perjalanan santai di kota. Melansir dari kompascom, 5 Desember 2019, sepeda lipat ini bisa dibeli langsung di jaringan diler Brompton yang mencapai 1.450 toko dan workshop di seluruh dunia.

Pada setiap diler, biasanya memiliki satu sepeda yang bisa dicoba oleh calon pembeli Brompton. Pengguna juga bisa melakukan perawatan sepeda, membeli sparepart dan aksesoris Brompton.

Lalu, di mana bisa membeli sepeda ini di Indonesia? Dari penelusuran Kompas.com, ada tiga diler yang menjual Brompton, berlokasi di Jakarta, Tangerang, dan Surabaya. Harga Brompton bervariasi, ada yang di kisaran Rp 20 juta, Rp 30 juta, bahkan hingga Rp 50 juta. Baca berikutnya

Komentar

Rekomendasi

Viral, Rombongan SPG Kesurupan Massal Dalam Mobil Usai Singgah di Telaga Golf

Begini Kronologi Kejadian Moncong Ikan Tancap Leher Remaja Nelayan, Untung Tak Dilepas

Disepakati DPR, Pemerintah Bakal Hapus Tenaga Honorer

Hadir di Makassar Bersastra, Deng Ical Ajak Pecandu Aksara Kampanyekan Literasi Digital

Beginilah TVRI

Prudential Luncurkan Dua Produk Asuransi Baru di Makassar, Bisa Lindungi Resiko Sakit Kritis

Leher Tertancap Ikan, Remaja Ini Diselamatkan Dokter RS Wahidin

Begini Nasib Pendidikan Anak Disabilitas di Indonesia

Adian Napitupulu Putar Rekaman CCTV: Petugas KPK Langsung Pergi saat Ditanyai Satgas PDIP

Laporkan Tulisan

Kami akan menggunakan masukan Anda untuk mempelajari ketika sesuatu tidak benar