Demi Tuntaskan Pandemi Covid-19, Masyarakat yang Ragu Vaksin Diharap Berubah Pikiran

Covid-19
Dialog produktif dengan tema Indonesia Siapkan Vaksin yang diselenggarakan oleh Komite Penanganan COVID-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional (KPCPEN), Rabu, 2 Desember 2020

Terkini.id, Jakarta – Corona Virus Disease 2019 (Covid-19) merupakan virus dengan tingkat penularan yang sangat tinggi. Covid-19 yang disertai oleh penyakit penyerta (komorbid) bisa berakibat fatal bagi kesehatan pasien.

Itulah alasan kenapa dokter dan para ahli menganjurkan untuk terus disiplin menjalankan protokol 3M yakni Memakai masker, Mencuci tangan dan Menjaga jarak, meski vaksin Covid-19 tiba nantinya.

Dalam dialog produktif dengan tema Indonesia Siapkan Vaksin yang diselenggarakan oleh Komite Penanganan COVID-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional (KPCPEN), Rabu, 2 Desember 2020, Anggota Komite Penasehat Ahli Imunisasi Nasional dari Indonesian Technical Advisory Group on Immunization (ITAGI), Prof. Dr. dr. Soedjatmiko, SpA(K)., Msi, mengatakan Covid-19 merupakan penyakit yang tidak memandang bulu.

“Yang meninggal 60,4 persen di rentang umur 19-59 tahun, ini umur yang rentan karena mereka aktif di luar rumah dengan berjualan, bermain, dan segala aktivitas lainnya,” jelas Prof Soedjatmiko.

Menurutnya, pemerintah telah berupaya maksimal dengan melakukan 3T yakni Testing, Tracing, dan Treatment, serta mengedukasi masyarakat agar patuh terhadap 3M, tapi hingga November sekitar 160 dokter meninggal dan sekitar 130 perawat atau paramedis juga meninggal.

Menarik untuk Anda:

“Mereka berjuang untuk mengobati yang terlanjur sakit tadi. Ayo kita cegah Covid-19 dengan 3M dan 3T, tapi harus ditambah dengan vaksinasi yang memiliki cakupan 70 persen, maka diharapkan penularan akan terhambat, pandemi melambat, dan ekonomi akan meningkat,” ungkapnya.

Melihat kondisi pandemi akhir-akhir ini yang cukup sulit untuk dikendalikan oleh sejumlah negara di dunia, inisiatif melakukan intervensi kesehatan melalui vaksin pun dilakukan.

“Sejak Mei Cina sudah mulai menyiapkan vaksin, WHO juga memulai langkah sama di bulan Juni, sementara di Amerika dan Eropa juga memulai persiapan kandidat vaksin di bulan Juni-Juli,” terang Prof. Soedjatmiko.

Vaksinasi merupakan langkah yang aman dan umum dilakukan di dunia, termasuk di Indonesia. Indonesia telah melakukan vaksinasi kepada jutaan jiwa sejak 1974 dan terbukti aman. Percepatan penemuan vaksin dengan tetap memperhatikan asas keamanan dan efektivitas sangat diperlukan saat ini,

“Tujuannya adalah untuk menurunkan kematian dan kesakitan masyarakat. Tetapi harus diawasi oleh Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM). Di Fakultas Kedokteran Universitas Padjadjaran (Unpad) juga ada yang Namanya Data Safety Monitoring Board (DSMB) dan ada Komite Etik juga di Unpad. Perkara vaksin mana yang dipakai itu nanti biar pemerintah yang menentukan, tapi salah satu vaksin yang mungkin akan dipakai di Indonesia adalah vaksin Sinovac yang sudah diuji klinik fase III di Bandung,” terang Prof. Soedjatmiko.

Dimana survei ITAGI bersama Kementerian Kesehatan menyebutkan, 64 persen orang Indonesia sudah mau divaksinasi dan 24 persen masih ragu.

“Yang ragu mudah-mudahan menjadi yakin pada saat vaksin ini diumumkan nanti, agar mau divaksinasi supaya terlindung dari penularan Covid-19, sakit, dan kematian. Sehingga pandemi segera mereda, ekonomi mulai bergerak, dan kehidupan kita membaik,” ujarnya.

Sementara itu, Dokter Spesialis Jantung dan Pembuluh Darah, dr. Erika, Sp,JP. FIHA, selaku tenaga kesehatan yang terlibat langsung dalam penanganan pasien Covid-19 menceritakan perasaannya selama melaksanakan tugas pennganan Covid-19.

“Jujur, rasa takut terpapar COVID-19 masih ada sampai sekarang, namun pengalaman merawat pasien sampai melihat mereka sembuh mengalahkan rasa takut saya,” ungkap dr. Erika, Sp,JP. FIHA, pada dialog produktif dengan tema Indonesia Siapkan Vaksin yang diselenggarakan oleh Komite Penanganan COVID-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional (KPCPEN), Rabu, 2 Desember 2020.

Sebagai dokter spesialis jantung, dr. Erika menemukan cukup banyak pasien Cvid-19 dengan komorbid jantung dirawat dan kondisi kesehatannya rentan sekali memburuk.

“Pasien Covid-19 dengan komorbid jantung dan hipertensi cukup tinggi. Pasien Covid-19 dengan komorbid jantung secara otomatis menciptakan problem tersistematis (systemic problem) yang perawatannya jauh lebih sulit daripada yang tanpa komorbid,” terangnya.

Bagi mereka yang masih ragu, dr. Erika mengimbau, agar tetap menjaga protokol kesehatan sampai pemerintah mengumumkan pandemi ini berakhir.

“Apabila masih ada yang ragu terhadap vaksin, saya harapkan bisa berubah pikiran demi mengeluarkan Indonesia dari pandemi ini,” imbaunya.

Konten Bersponsor

Mungkin Anda Suka

Keluarga Korban Sriwijaya Air SJ182 Tabur Bunga di Kecelakaan

Siswi Kristen Dipaksa Jilbab, Putri Gus Dur: Hak Pendidikan Warga Tidak Boleh Dibatasi Pakaian

Komentar

Laporkan Tulisan

Kami akan menggunakan masukan Anda untuk mempelajari ketika sesuatu tidak benar