Iran Kembali Serang Amerika, 3 Roket Menghantam Area Sekitar Kedubes AS

Ilustrasi serangan rudal balistik.

Terkini.id, Baghdad – Serangan pembalasan Iran ke Amerika Serikat belum juga selesai.

Kini, Tiga roket kembali jatuh di dekat kawasan Kedutaan Besar Amerika Serikat di Baghdad, Irak, Selasa 21 Januari 2020 pagi hari ini.

Dua dari tiga roket berjenis Katyusha tersebut jatuh di dalam kawasan yang masih masuk zona hijau Baghdad.

Melansir dari The Guardian, kawasan itu merupakan area yang dijaga dengan ketat. Di dalamnya terdapat gedung-gedung pemerintahan dan urusan luar negeri, termasuk Kedutaan Besar Amerika Serikat beserta pegawainya.

Kepolisian Baghdad menyebutkan, roket itu diluncurkan dari Distrik Zarafaraniyah di luar wilayah ibu kota Irak tersebut.

Reporter BBC melaporkan, di dalam gedung Kedubes terdengar suara alarm yang diikuti dengan imbauan kepada semua orang untuk berlindung.

Juru bicara militer Amerika yang ada di sana mengaku, mendengar suara roket tersebut jatuh di sekitar kompleks militer dan kedutaan.

Petugas mengatakan, tidak ada korban jatuh dalam kejadian pagi tadi.

Sehari sebelumnya, The Associated Press melaporkan bahwa protes kembali muncul di Baghdad dan menelan korban tewas sebanyak tiga orang. Sementara puluhan lainnya mengalami luka-luka, termasuk 14 petugas kepolisian Irak.

Protes kembali melonjak di Baghdad pada hari Senin dengan setidaknya tiga orang tewas dan puluhan lainnya terluka, menurut The Associated Press.

Sebelumnya, pada 8 Januari 2019, sebanyak dua rudal juga pernah mendarat di kawasan tersebut. Peristiwa itu terjadi beberapa jam setelah Iran meluncurkan belasan rudalnya ke dua pangkalan militer AS di Irak.

Rudal-rudal tersebut merupakan serangan balasan dari Iran atas kematian Jenderal Qasem Soleimani pada 3 Januari silam. Jenderal Iran tersebut meninggal akibat serangan udara dari Amerika Serikat menggunakan pesawat tanpa awak di Irak.

Sebelumnya, Presiden Amerika Serikat Donal Trump juga mengaku mengetahui dan mengawasi secara langsung detik-detik serangan drone yang membunuh Qasem Soleimani.

Komentar

Rekomendasi

Trump Datang Berkunjung, India Bangun Tembok Tutupi Daerah Kumuh

Komentar Imam Besar Masjid New York Soal Muazin yang Ditikam di London

Menyentuh, Calon Dokter Cerita Kisahnya Dibesarkan oleh Ayah Down Syndrome

Ditembak Tentara Israel, Bocah Palestina Ini Harus Kehilangan Mata Kirinya

WNI yang Kena Virus Corona di Singapura Dinyatakan Sembuh

Jadi Primadona, Jemaah Haji-Umrah Indonesia Belanjakan 2 Miliar Riyal di Saudi Tiap Tahun

Cegah Virus Corona, Garuda Indonesia Kandangkan GA858 Rute Denpasar-Shanghai

Heboh Ribuan Burung Gagak Beterbangan di Atas Kota Wuhan, Tempat Virus Corona Muncul

Diwawancarai Reporter BBC, Nada Remaja Eks ISIS Nangis Ingin Pulang dan Minta Maaf ke Warga Indonesia

Laporkan Tulisan

Kami akan menggunakan masukan Anda untuk mempelajari ketika sesuatu tidak benar