Jokowi Masukkan Gerindra ke Kabinetnya, Pendukung Kecewa

Prabowo dan Jokowi

Terkini.id, Jakarta – Presiden Joko Widodo bertemu dengan kelompok relawan pendukungnya pada Minggu malam 20 Oktober 2019.

Ketua Umum Kelompok Relawan Jokowi Mania, Imannuel Ebenezer menyebut, dalam pertemuan tersebut Jokowi sudah mengungkapkan bahwa ada perwakilan dari Partai Gerindra yang masuk kabinet.

“Di-iya-kan oleh presiden, presiden menegaskan bahwa Gerindra masuk,” kata Imannuel seperti dilansir dari kompascom.

Imannuel pun mengaku agak kecewa dengan langkah Jokowi yang mengajak Gerindra masuk kabinet.

Sebab, Gerindra dan ketua umumnya Prabowo Subianto merupakan rival Jokowi sejak 2014 hingga 2019.

“Kita sebetulnya sedikit kecewa ya, karena apalagi kaya saya, yang langsung head to head dengan kelompok mereka di bawah,” kata Immanuel.

Meski begitu, Immanuel mengaku seluruh relawan menghormati keputusan Presiden itu.

Menurut Immanuel, Jokowi juga mengungkapkan bahwa selain Gerindra, tak ada partai oposisi lain yang masuk kabinet.

“Yang jelas partai selain Gerindra tidak ada. Tapi, ya hampir semua partai ini mau masuk, mereka pengennya masuk. Tapi presiden punya pertimbangan, enggak bisa,” kata Immanuel.

“Tadi presiden menegaskan kalau semua masuk dalam pemerintahan itu tidak baik dalam demokrasi, itu tidak baik dalam demokrasi. Presiden menegaskan itu,” sambungnya.

Komentar

Rekomendasi

Belum Cukup Setengah Hari, 38 Orang Dimakamkan karena Corona di DKI Jakarta

Pemprov Sulsel Kaji Dampak Korona di Industri Pariwisata dan Ekraf

Bupati Morowali Utara Meninggal di Makassar, Sempat Dites Covid-19

Bupati Morowali Utara Meninggal Dunia di RSUP Wahidin Makassar

Polisi Tangkap Warga yang Menolak Pemakaman Jenazah Pasien Terduga Corona

Viral, Driver Ojol Ini Lindungi Makanan Pesanan Pelanggan dari Semprotan Disinfektan

Hendak Kabur, Pasien Positif Corona Ini Pukul dan Gigit Perawat

Beredar Kabar 6 Penumpang Kapal dari Sulawesi Positif Corona, Ini Faktanya

Laporkan Tulisan

Kami akan menggunakan masukan Anda untuk mempelajari ketika sesuatu tidak benar