Marak Isu Pesugihan! di Jakarta Anak Jadi Korban Tumbal Teman Dekat

Tulisan ini adalah kiriman dari Citizen, isi tulisan sepenuhnya menjadi tanggung jawab penulis.
Laporkan tulisan
Gambar : Ilustrasi Anak Dijadikan Tumbal Pesugihan/terkini.id

Terkini.id, Jakarta – Terlebih motif pembunuhan itu diduga sebagai tumbal pesugihan. Damiri (39), adik Asih (45) mengaku tak percaya kakak pertamanya menjadi korban pembunuhan.

Dia adalah Asih, dibunuh oleh teman lama sekantornya sendiri yakni OV (40) yang dibantu rekannya. Jasadnya ditemukan di semak-semak di kawasan Maja, Kabupaten Lebak, Banten, 24 Agustus lalu.

“Keluarga enggak percaya aja kalau Asih meninggal karena dijadiin tumbal pesugihan sama temennya,” kata Damiri di kediamannya, Palmerah, Jakarta Barat, Selasa, 10 September 2019. Dikutip dari beberapa sumber.

Ia juga menjelaskan bahwa kondisi jasad Asih saat ditemukan sudah dalam keadaan tidak utuh. Karena hanya beberapa bagian saja yang tersisa saat keluarga melihat jasadnya.

“Kondisi Asih ya enggak utuh mas, tinggal sisa kaya tengkorak kepala aja gitu,” tambahnya.

Hal yang sama juga disampaikan oleh sang ibu, Masem (63). Dia dapat mengenali jasad korban dari perhiasan yang dipakai oleh Asih dan dari bagian tangan pada Asih.

“Saya ngenalin itu Asih dari antingnya, sama dari tangannya. Soalnya itu cuma gigi aja yang sisa,” ujarnya.

Selain itu ia juga bercerita bahwa beberapa hari Asih meninggal dan telah dikuburkan, teman kerja Asih yang merupakan Cleaning Service (CS) yang bekerja di Tanah Abang, Jakarta Pusat, mengalami hal aneh.

“Temen kerja Asih ke rumah, bilang katanya temennya itu ada yang kesurupan di lantai. Terus bilangnya ‘ngapain saya dibawa ke rumah kosong’,” tambah Masem.

“Temennya bilang kalau itu kaya suara Asih yang ngomong. Si Asih kan emang dibawa ke kontrakan,” sambungnya.

Sementara itu, rekan kerja Asih mengaku sangat kehilangan. Sosoknya dikenal sangat supel. Karena, hampir setiap toko yang berada di Tanah Abang, kenal dengan Asih.

“Asih banyak yang kenal di tempat kerjanya Tanah Abang. Soalnya Asih kan lemes, maksudnya cepet nyambung dan akrab sama orang. Makanya banyak dari teman kerjanya itu sampai Pasar Jaya kasih uang belasungkawa,” ucapnya.

“Makanya ibu masih males buat ke Pasar Tanah Abang, soalnya takut banyak yang nanya-nanya dan ibu masih belum kuat buat jawabnya,” tutup Masem.

 

Komentar

Rekomendasi

Upgrade Pejabat, KUA Bonto Bahari Turut Hadiri Pelantikan Eselon IV Kemenag Bulukumba, Cek Daftarnya!

1 Ekor Harimau Sumatera yang Terperangkap dalam Boxtrap Berhasil Dievakuasi Tim Satgas BKSDA Sumsel

Simpul Pena Resmi Dilantik, Ini Pesan Ketua Agupena

KNPI Kota Makassar, Adakan Dialog Awal Tahun

Puluhan Warga Binaan Rutan dan Lapas Bulukumba Mengikuti Kegiatan Dirosa

Gerakan Intelektual Muda Indonesia Timur (GIMIT) Menggelar Diskusi Publik

Pembangunan Persemaian Modern Mendukung Wisata Labuan Bajo

Mempertegas Hanya Satu Kepengurusan Sah, KNPI Maros Gelar Rapat Pleno

Meninggal Saat Berlayar, Jasad Pelaut Asal Enrekang Dilarungkan di Laut

Laporkan Tulisan

Kami akan menggunakan masukan Anda untuk mempelajari ketika sesuatu tidak benar