Miris! Marak Kartel Kremasi Jenazah Covid-19, Harga Paket Melambung Rp 65 Juta

Terkini.id, Jakarta – Miris! Marak kartel kremasi jenazah Covid-19, harga paket melambung Rp 65 Juta. Terkait banyaknya keluhan warga menyoal harga paket kremasi jenazah Covid-19 yang melambung tinggi, Kepala Dinas Pertamanan dan Hutan Kota DKI Jakarta Suzi Marsitawati angkat suara. Ia membenarkan telah menerima keluhan masyarakat itu, Senin 12 Juli 2021.

“Pemprov DKI Jakarta menerima keluhan salah satu warga mengenai paket kremasi dengan biaya tinggi yang terjadi pada keluarganya,” demikian ungkap Suzi dalam keterangan tertulisnya, Minggu, 18 Juli 2021.

Sebelumnya, seperti dilansir dari tempo.co, Saenin 19 Juli 2021, Wakil Ketua Fraksi PDIP DPRD DKI Jakarta Ima Mahdiah menerima laporan dari dua warga Jakarta soal dugaan kartel kremasi dengan tarif tinggi Rp 45-65 juta per jenazah.

Baca Juga: Update Covid-19 Sabtu 25 Juni, Tambah 1.831 Kasus Baru

Laporan itu mengenai pengalaman seorang warga Jakarta Barat bernama Martin. Dalam tulisannya, Martin bercerita dirinya mendapat beberapa tawaran jasa kremasi jenazah Covid-19 dengan harga di atas normal dari seorang petugas yang mengaku dari Dinas Pertamanan dan Hutan Kota DKI.

Orang itu menawarkan bantuan mencarikan krematorium untuk ibu Martin. Kremasi dapat dilakukan di Kabupaten Karawang, Jawa Barat dengan tarif Rp 48,8 juta.

Baca Juga: Update Covid-19 Kamis 23 Juni, Tambah 1.907 Kasus Baru

Padahal, ia membeberkan, tarif kremasi kakaknya enam pekan sebelumnya tidak sampai Rp 10 juta. Begitu juga dengan harga kremasi dua anggota keluarganya yang meninggal akibat Covid-19 dua pekan lalu hanya Rp 24 juta per orang.

Terkiait laporan itu, Suzi mengatakan keluarga Martin yang membawa jenazah ke Kabupaten Karawang untuk dikremasi. Petugas Palang Hitam hanya menyampaikan informasi kepada pihak rumah sakit atau keluarga seputar lokasi kremasi swasta di luar Jakarta.

Petugas Palang Hitam adalah sebutan untuk tim pemulasaran dan pemakaman jenazah yang dimakamkan dengan protokol Covid-19.

Baca Juga: Update Covid-19 Kamis 23 Juni, Tambah 1.907 Kasus Baru

Menurut Suzi, tidak ada petugas Palang Hitam Distamhut yang mengantar jenazah Covid-19 keluar kota untuk dikremasi.

“Kami telah menelusuri bahwa pada tanggal 12 Juli 2021, petugas kami tidak ada yang mengantar jenazah kremasi ke luar Jakarta,” imbuhnya.

Berdasarkan keluhan Martin, jenazah ibunya dibawa ke krematorium di Karawang menggunakan ambulans. Ternyata di dalam ambulans terdapat jenazah Covid-19 lain selain peti jenazah ibunya.

Suzi mengatakan permintaan pelayanan pemakaman di Jakarta saat ini sangat tinggi, sehingga petugas Palang Hitam tidak bisa mengantar jenazah ke lokasi krematorium swasta di luar Ibu Kota. Untuk itu, masyarakat dapat mengurus secara mandiri proses kremasi.

Selanjutnya, masyarakat diminta memastikan biaya kremasi langsung ke crematorium.

“Masyarakat juga memastikan biaya langsung ke lokasi-lokasi kremasi swasta, bukan melalui oknum,” kata Suzi.

Dia menambahkan ada tiga krematorium swasta di Jakarta yang tak menerima kremasi jenazah Covid-19. Ketiganya antara lain Grand Heaven, Pluit; Daya Besar, Cilincing; dan Krematorium Hindu, Cilincing.

Pelayanan kremasi jenazah Covid-19 tersedia di luar Jakarta, yaitu Oasis, Tangerang; Sentra Medika, Cibinong; dan Lestari, Kerawang.

Bagikan