Masuk

Perkumpulan Wija La Patau Matanna Tikka Gelar Bincang Sejarah dan Budaya

Komentar
DPRD Kota Makassar

Terkini.id, BoneBincang Sejarah dan Budaya yang digelar Perkumpulan Wija La Patau Matanna Tikka (Perwira LPMT), mengungkap bahwa pada abad ke-17, peradaban Makassar sudah setara dengan Belanda kala itu.

Hal tersebut diungkapkan oleh seorang kurator KITLV Leiden, Belanda saat berbicara dalam kegiatan diskusi sejarah dan budaya yang mengusung tema “Landskap Agraris dan Identitas Politik Sulawesi Selatan dalam Perspektif Lokal dan Global”, Minggu 14 Agustus 2022.

Hadir pula pakar sejarah dunia yang konsen pada sejarah  Sulawesi Selatan, Prof. Emeritus Campbell Macknight dari ANU (Australian National University).

Baca Juga: Hadirkan Pembicara Internasional, LPMT Perwira Gelar Bincang Sejarah dan Budaya

Campbell juga menggambarkan gagasannya tentang landskap agraris dan haluan politik Sulawesi Selatan yang bermula pada abad ke-13.

Kathryn Wellen mengungkapkan, situasi Belanda dan Makassar sudah hampir sama pada abad 17, yaitu sama-sama sebagai kota metropolitan. Bahkan sebelum Belanda menduduki Indonesia, Sulawesi sudah lebih dikenal di Nusantara dan Eropa, hal yg dpertegas Campbell, Minggu 14 Agustus di Hotel Claro Makassar.

Nama Makassar sendiri, lanjut Kathryn, sudah akrab didengar oleh para pedagang di Pelabuhan Gowa kala itu. Begitu juga di Sombaopu dan sekitar kawasan Maccini Sombala.

Baca Juga: Listyo Sigit Mutasi Ferdy Sambo dan Perwira ke Yanma Polri

“Beberapa kapal juga sudah berlayar keluar dan sudah sering membincangkan nama Makassar.  Perahu yang berlalu-lalang di Melaka tak luput membincangkan Makassar. Beberapa sumber Belanda tidak mengacu sumber tertentu, tapi semua sudah menyebut Makassar,” katanya.

Artinya peradaban di Makassar sudah begitu maju kala itu yang setara dengan Amaterdam. Hal ini tidak terlepas dari bagaimana kekayaan rempah-rempah di Sulawesi Selatan (Sulsel) membuat Makassar sebagai sebuah kerajaan  besar yang semakin memliki nama yang kesohor di belahan dunia.

Ketua Umum Perwira, Muh. Sapri Pamulu, PhD., dalam sambutannya menyampaikan kegiatan Bincang Sejarah dan Budaya kali ini merupakan rangkaian perayaan hari Masyarakat Adat Dunia yang jatuh pada 9 Agustus lalu.

Lanjut, Sapri Andi Pamulu menyebut kalau kegiatan ini dilakukan sekaligus menyambut perayaan 17 Agustus, hari Kemerdekaan RI yang ke-77.

Selain itu, kata Sapri, kegiatan yang mengundang sejumlah akademisi kampus ini juga bagian dari pemanasan untuk kegiatan pertemuan Wija Raja La Patau (Perwira LPMT) yang akan diadakan tahun depan di 2023 di Soppeng.

“Kegiatan berikutnya direncakan di bulan September adalah peringatan haul 308 tahun wafatnya Raja Bone dan Soppeng La Patau Matanna Tikka di Soppeng dan Bone,” tambah Sapri Pamulu.

Hadir sebagai moderator dalam kegiatan tersebut yakni Dr. Andi Muh.Akhmar, SS, M.Hum., Dr. Muhlis Hadrawi, Idwar Anwar, selain para Pemerhati budaya, peneliti, penulis seperti Muhannis.

Kegiatan ini dihadiri pula Andi Bau Usdi Mappanyukki cucu Raja Andi Mappanyukki dan Karaeng Sombaya Andi Kumala Idjo.

Seri diskusi yang dihadiri  pakar dan peneliti lokal serta dari  5 negara (Australia, Belanda, Jepang, German, dan Equador) ini mendapat sambutan hangat dan meriah dari para peserta baik luring maupun daring.