Pertama di Benua Asia, Thailand Bakal Legalkan Penggunaan Ganja Untuk Kesehatan

Pertama di Benua Asia, Thailand Bakal Legalkan Penggunaan Ganja Untuk Kesehatan (Khaosod English)

Terkini.id – Narkoba merupakan zat adiktif yang peredarannya saat ini sangat dilarang, baik di dalam negeri maupun diluar negeri. Di Indonesia sendiri peredaran narkoba mendapatkan perhatian lebih dari pemerintah, sebab saat ini populasi masyarakat Indonesia sudah termasuk yang terbesar di dunia.

Sedangkan Filipina melalui presidennya, Rodrigo Duterte bahkan menerapkan hukum tembak mati kepada para bandar narkoba di negaranya sebagai bentuk perlawanan memberantas narkoba.

Namun berbeda dengan Thailand, pasalnya negara tersebut akan menjadi negara pertama di benua Asia yang melegalkan ganja untuk medis.

Dilansir terkini.id dari VOA Indonesia, akibat isu tersebut terjadi perdebatan memanas antara pihak lokal dan asing, terkait siapa yang akan mengontrol pasar tanaman dan olahannya yang diklaim besar itu, seperti dilaporkan Kantor Berita Reuters.

Belakangan sejumlah perusahaan asing mengajukan izin paten beberapa zat dari ganja. Kondisi ini membuat pebisnis dan aktivis ganja Thailand khawatir bahwa paten akan membuat asing mendominasi pasar ganja Thailand, membuat orang lokal kesulitan mengakses ganja di negaranya sendiri.

Baca :Bisa Berakibat Fatal, Ini 3 Kesalahan Wanita Saat Memakai Pembalut

“Mengerikan jika paten dikeluarkan. Berbagai inovasi terkait ganja akan terkendala,” kata Chokwan Kitty Chopaka, aktivis Highlands Network, sebuah kelompok yang mengadvokasi legalisasi ganja di Thailand.

Ladang Ganja di Thailand (Akurat)

Di antara perusahaan asing yang berupaya masuk ke pasar Thailand adalah perusahaan farmasi raksasa asal Inggris, GW Pharmaceuticals dan Otsuka Pharmaceutical dari Jepang. Keduanya telah mengajukan paten terkait ganja.

“Sejauh ini izin paten kami tidak jalan-jalan prosesnya, mungkin karena besarnya penolakan terhadap pebisnis asing,” kata salah satu pejabat perusahaan asing yang menolak identitasnya dicantumkan.

Dugaan sang pejabat, mungkin ada benarnya. Warga Thailand yang menolak perusahaan asing bahkan telah mengancam akan menghambat proses legalisasi ganja, dengan menuntut pemerintah secara hukum, jika paten diberikan kepada asing.

Parlemen Thailand disebut akan mengesahkan aturan yang melegalisasi ganja pada Januari 2019.

Pemerintah Thailand dan pihak perusahaan perkebunan ganja (Samui Times)

Langkah Thailand untuk melegalkan ganja untuk keperluan medis dan penelitian, mengikuti sejumlah negara lainnya di dunia; Kolombia, Israel, Venmark, Inggris dan sejumlah negara bagian di Amerika.

Uruguay dan Kanada bahkan telah melangkah lebih jauh, melegalkan ganja untuk rekreasi, untuk kesenangan.

Baca :Hindari konsumsi makanan ini sebelum tidur

Negara tetangga Thailand, misalnya Malaysia dan Singapura, dalam tahap awal pembahasan terkait legalisasi ganja. Namun, jika dilihat secara menyeluruh, ganja adalah isu yang tabu dan ilegal di mayoritas negara di Asia Tenggara.

Orang Thailand telah menggunakan ganja sebagai obat-obatan tradisional selama berabad-abad, sebelum kemudian dilarang pada 1934.

Petani disebut menggunakannya untuk melemaskan otot setelah seharian mencangkul di sawah. Ganja juga digunakan untuk mengurangi rasa sakit saat ibu melahirkan.

Bahkan, kata ‘bong’ (alat untuk menghisap ganja) adalah kata dari bahasa Thailand, yang berarti pipa air.

Sejumlah pengamat menyebut, Thailand cocok menjadi pusat legalisasi ganja, karena iklim tropis membuat ganja lebih gampang dan mudah diproduksi dibandingkan dengan di negara-negara belahan bumi selatan atau utara, misalnya Amerika Serikat.

Lembaga audit keuangan internasional, Deloitte, bahkan menyebut pasar ganja untuk medis internasional akan bernilai US$50 miliar atau Rp725 triliun pada 2025.

Untuk perusahaan lokal Thailand, Thai Cannabis Corporation (TCC), dilegalkannya ganja untuk medis akan menjadi “awal dari kembalinya tradisi berusia ratusan tahun.”

Baca :Ini risiko jika tidur malam hanya tiga jam

“Jelas bahwa ganja adalah bagian dari obat-obatan tradisional Thailand, dan kita harus pastikan bahwa orang Thailand menjadi tuan rumah di negaranya sendiri,” kata Jim Plamondon, kepala pemasaran TCC.

Berita Terkait