Masuk

Optimisme Swasembada Gula Nasional, Ratusan Petani Tebu di Sulsel Dukung Ganjar Jadi Presiden

Komentar

Terkini.id – Defisit gula Indonesia sudah dirasakan sejak lama. Berdasarakan data Kementerian Perindustrian, tahun ini Indonesia defisit gula sebanyak 3,8 juta ton. Impor  menjadi solusi instan untuk memenuhi kebutuhan nasional. 

Komunitas Petani Tebu Bersatu (Petebu) menyayangkan hal ini. Dari sisi lahan dan bibit unggul, Indonesia telah memadai. Diperlukan keseriusan dan kerja sama dari berbagai pihak untuk menjawab defisit gula.

Ketua Petebu Sulawesi Selatan, Mappanai Lewa menyatakan, Indonesia membutuhkan pemimpin yang tepat untuk bisa mengatasi permasalahan defisit gula yang telah lama diderita Indonesia. Mappanai pun meyakini figur tersebut ada pada diri Ganjar Pranowo

Baca Juga: Heboh, Pernyataan Jokowi Seputar Pemimpin Rambut Putih, Denny Siregar: Bukan Ganjar, Bapak Rambutnya Hitam

Dia mengatakan, Ganjar adalah sosok pemimpin yang sangat paham dengan permasalahan petani, khususnya petani tebu. Oleh karena itu, Mappanai dan seluruh anggota komunitas Petebu sangat mendukung Gabjar maju menjadi Presiden Indonesia pada tahun 2024. 

“Kami selaku petani tebu, mendeklarasikan Ganjar Pranowo sebagai bapak petani tebu. Semua petani anggota Petebu akan menguatkan persatuan kita untuk mendukung Bapak Ganjar. Karena petani tebu ini butuh pemimpin yang tegas dan tahu tentang nasib petani tebu. Karena kalau pemimpinnya tidak tahu (tentang pertanian tebu), kita bisa setengah mati,” ucap Mappanai, Sabtu 24 September 2022. 

Mappanai yakin, Ganjar Pranowo mampu membuat kebijakan terarah untuk memajukan sektor pertanian tebu di Indonesia, serta mampu membangun swasembada gula secara nasional.

Baca Juga: Jokowi Menyebut Orang yang Berambut Putih Adalah Pemimpin Rakyat

“Dia (Ganjar) adalah pemimpin tegas, berkarakter, dan sangat merakyat. Dilihat dari beberapa figur, hanya di Pak Ganjar kami lihat ada figur petani tebu. Dia tahu semua penyakit petani tebu, dia tahu semua penyakit pabrik gula. Sehingga semua elemen bersinergi, saya yakin dia bisa buat petani sejahtera dan pabrik gula makmur, dan negara bisa mencapai swasembada gula,” tegasnya. 

Mappanai berharap, Ganjar mampu membawa perubahan nyata pada sektor pertanian tebu di Kabupaten Takalar. Salah satunya dengan menambah jumlah pabrik gula. Hingga saat ini, hanya ada satu pabrik gula di Kabupaten Takalar. Di mana satu pabrik tersebut juga menjadi pusat para petani tebu di kabupaten lain menjual hasil taninya. Ini pun menjadi salah satu kendala bagi petani tebu, yang aksesnya ke pabrik gula membutuhkan waktu berjam-jam perjalanan. 

“Kalau Bapak Ganjar jadi presiden 2024, kami sangat berharap adanya tambahan satu pabrik gula. Karena kita punya lahan yang luas yang sangat berpotensi. Di (pabrik gula) Takalar, sudah masuk petani-petani dari daerah lain,” harap Mappanai. 

Untuk diketahui, deklarasi dukungan Petebu Sulawesi Selatan ini digelar di salah satu lahan perkebunan di Desa Parapunganta, Kecamatan Polobengkang Utara, Kabupaten Takalar, Sulawesi Selatan. Deklarasi ini diikuti oleh sekitar 500 petani tebu yang berasal dari sejumlah desa di berbagai kabupaten di Sulawesi Selatan.