Sosok Kakek di Arab Saudi Hadiahkan Rumah Mewah ke TKI karena Rajin Salat Subuh di Masjid

Kakek di Arab Saudi

Terkini.id, Jakarta – Seorang Tenaga Kerja Indonesia (TKI) di Jeddah, Arab Saudi, Alman Mulyana mendapat balasan yang besar atas kedisiplinannya dalam beribadah.

Pria asal Indonesia ini tetiba mendapatkan harta wakaf (sebelumnya disebut warisan) dari seorang warga Arab. Tidak tanggung-tanggung, Alman mendapatkan rumah mewah yang sudah terisi dengan perabot.

Bahkan, Alman juga sudah dianggap sebagai anak sendiri oleh warga Arab tersebut. Alman tidak menampik, sosok kakek Arab ini sangat berjasa dalam kehidupannya terutama di Jeddah, Arab. 
Menariknya pula, sang kakek juga turut membantu membangun masjid di kampung halaman Alman Mulyana di Indonesia.

Siapa kakek pemberi warisan tersebut?

Melansir dari akun YouTube Muhammad Sofi AW, Jumat (13/11/2020) sebelum bercerita, Alman Mulyana memberikan penjelasan terlebih dahulu atas pemberian rumah mewah tersebut. Menurutnya, ini bukanlah sebagai bentuk warisan melainkan hibah. Sebab, warisan itu diberikan kepada hak waris seperti anak-anak beliau.

Menarik untuk Anda:

“Jadi guys, ini mohon maaf. Jadi bukan warisan, tetapi lebih tepatnya itu hibah. Kalau warisan itu hak waris, buat anak. Ini mah hibah, jadi ini kebaikan si kakek sama saya,” papar Alman Mulyana.

“Ini kakek nih,” ungkap Alman sembari memperlihatkan foto sang kakek.

“Mana kang? Mana Kang? Ya Allah ini kakeknya kang Alman, Ya Salam,” ujar Muhammad Sofi saat melihat foto sang kakek.

Bukan cuma itu, Alman Mulyana juga memperlihatkan keluarga kakek angkatnya. Di meja terpisah, terdapat dua pigura foto yang tersimpan rapi. Foto hitam putih merupakan ayah dari sang kakek. Sedangkan, foto berwarna lainnya merupakan kakak kakek angkat Alman.

“Ini nih Kang, siapa ini Kang?,” tanya Muhammad Sofi saat melihat ada pigura foto lainnya.

“Ini bapaknya kakek (foto yang ada di tangannya). Dan ini kakaknya kakek (foto yang di atas meja), big boss ini. Semuanya sudah meninggal,” ungkap Alman sembari menunjukkan foto.

Kakek Angkat Meninggal Dunia

Melansir dari akun YouTube Alman Mulyana, Jumat 13 November 2020 via merdekacom, Alman menyampaikan kabar sedih. 

Dalam video yang diunggah pada 6 November 2020, Alman memberi kabar jika sang kakek angkat baru saja meninggal dunia. Sebelumnya kakek memang sudah dirawat di Rumah Sakit selama kurang lebih 7 bulan.

“Innalillahi wa inna ilaihi roji’un, telah meninggal dunia kakek angkat saya tadi jam 8 pagi waktu Mekah. 
Saya dikabarinya jam 12 siang. Karena kakek itu tadinya dirawat di Jeddah selama 7 bulan dan yang membuat saya sedih ya guys ya, selama 7 bulan dirawat di Rumah Sakit di Jeddah di Saudi German Hospital, saya enggak diperbolehkan menjenguk. 

Karena ketatnya peraturan Covid-19, saya melihat kakek hanya melalui video call. Dan sampai kakek dipindahkan ke Mekkah, saya enggak bisa melihat kakek. 

Ya itu tadi, karena aturan Covid-19 apalagi di Mekkah sampai ketat banget,” kata Alman memberikan kabar duka.

“Ibu saya saja sampai enggak boleh menunggu. Dan akhirnya ibu saya pulang membersihkan rumah (warisan) ini, yang lebih sedihnya lagi ibu saya yang tadinya nemenin selama 7 bulan di Saudi German Hospital tiba-tiba dipindahkan ke Mekah. 

Dan di Mekah, di detik-detik terakhir kakek meninggal itu ibu saya enggak tahu guys. Saya sedih banget, saya minta doa ke teman-teman semua mudah-mudahan kakek meninggalnya dalam keadaan khusnul khotimah,” ceritanya.

“Dan saya enggak bisa ikut salatkan sang kakek, karena memang masuk ke Masjidil Haram untuk saat ini itu harus punya tasrih atau surat izin dari dua aplikasi. Yang boleh ikut salat jemaah itu hanya 5 orang. Sampai masuk ke makamnya saja saya tidak diperbolehkan, saya mungkin sekarang hanya bisa melihat dari luar,” sambungnya.

Makam di Jannatul Mala

Akan tetapi segala kesedihannya sedikit terobati dengan mengetahui letak makam sang kakek. Bagaimana tidak, sang kakek angkat dimakamkan di Jannatul Ma’la, salah satu makam istimewa.

“Tetapi ada yang mengobati rasa sedih saya. Si kakek mau dimakamkan di Jannatul Ma’la. Jadi, di Jannatul Ma’la itu ada keluarga Rasulullah SAW. Alhamdulillah, itu saya merasa terobati,” ujar Alman.

“Dan sekarang saya mau ke Mekkah. Walaupun saya tidak bisa ikut salat kan dan ikut dalam pemakamannya. Berarti 8 bulan saya tidak bisa menemui kakek guys karena aturan Covid-19. Sampai menyalatkan jenazah bahkan menguburkan saja kata keponakannya itu enggak bisa. Jadi di saat mau menguburkan, pintu gerbang Jannatul Ma’la itu ditutup,” jelasnya.

“Jadi kalau orang di makamkan di Jannatul Ma’la itu akan selamat dari siksa kubur. Maka dari itu, disebut Jannatul Ma’la nanti akan langsung menuju tidak ada pertanyaan-pertanyaan di alam kubur lagi. Itulah salah satu kelebihan dan bahkan jika kita dimakamkan dengan seorang contoh seperti Siti Khadijah istri Rasullulah SAW itu sangat berpengaruh bagi orang-orang di sekitarnya. Itu pun akan mencium bau wanginya, begitupun sebaliknya. Jadi MashaAllah kakek bisa di makamkan bersama Siti Khadijah. Dan itu di Ma’la nanti makam yang kedua dibangkitkan setelah Rasulullah SAW,” jelas Muhammad Sofi AW yang memang akan ikut mengantar Alman dan ibunya ke makam sang kakek.

Makam Kakek

Setelah mengantar sang ibu ke Apartemen kakek yang berada di Mekkah, Alman dan Sofi bergegas menuju makam. Beruntung, gerbang Jannatul Ma’la telah dibuka padahal sebelumnya ditutup untuk proses pemakaman.

“Alhamdulillah bro, ternyata gerbangnya di buka sekarang. Tadi pas waktu pemakamannya di tutup. Nah makam kakek itu di jajaran ini nih. Satu, dua, tiga, empat, lima yang kelima. Nah di sini nah makamnya ya,” jelas Alman sembari memperlihatkan makam sang kakek.

“Ukurannya kurang lebih dua meteran. Enggak pandang pangkat, enggak pandang apapun kalau meninggal sama kuburannya seperti ini. Kesedihan saya hari ini terobati karena kakek di makamkan nya di makam yang sangat istimewa yaitu Jannatul Ma’la. Saya minta doanya kepada teman-teman semua untuk kakek angkat saya. Alhamdulillah kakek di makamkan nya dekat banget sama makam keluarga Rasullulah SAW khususnya istri Rasullulah SAW, jaraknya itu sekitar 10 meter,” lanjutnya.

Rumah Warisan

Alman juga berbicara terkait rumah warisan atau hibah dari sang kakek. Rupanya, Alman dan keluarga berniat ingin mengembalikan rumah tersebut. 

Rencana, rumah tersebut akan dikontrakan dan hasilnya akan disedekahkan ke orang-orang yang lebih membutuhkan.

“Jadi guys, saya enggak berharap dikasih rumah semegah dan semewah ini tetapi saya hanya menghargai pemberian kakek. 

Nah di saat kakek sudah meninggal, walaupun sudah tertulis hitam di atas putih ini rumah diserahkan atas nama ibu saya, ibu saya menolak tetapi secara halus. 
Ibu saya mungkin nanti mau kompromi sama saudara-saudaranya kakek, mau kompromi bahwa dia enggak mau menerima rumah ini,” papar Alman.

“Dan rencananya rumah ini mau dikosongkan, tetapi di kontrakan. Dan hasil kontrakannya itu mau di sedekah kan ke anak-anak yatim atau pembangunan masjid. Karena kalau saya tempatin, nilai ibadah sang kakek tidak sebesar di saat dikasihkan ke orang-orang yang membutuhkan,” tutupnya.

Konten Bersponsor

Mungkin Anda Suka

4 Direktur RS Ummi Bakal Diperiksa Polisi Terkait Swab Test Rizieq Shihab

Usai Bunuh 4 Orang di Sigi, Teroris Juga Ambil 40 Kg Beras Milik Korbannya

Komentar

Laporkan Tulisan

Kami akan menggunakan masukan Anda untuk mempelajari ketika sesuatu tidak benar