Strategi Jitu Surabaya Turunkan Banjir dalam 3 Jam: Pompa Air dan Genset Selalu Siaga

Terkini.id, Surabaya – Banjir yang surut dalam waktu yang cepat di Surabaya setelah terjadi hujan deras menjadi perhatian banyak netizen.

Pasalnya, banjir yang banyak membuat banyak motor tenggelam karena terendam air itu bisa surut dalam waktu 3 jam.

Sebelumnya, hujan deras mengguyur Surabaya pada Rabu 15 Januari 2020 sore dan sempat mengakibatkan genangan di beberapa titik lokasi.

Kepala Dinas PU Binamarga dan Pematusan Kota Surabaya Erna Purnawati mengungkapkan, datangnya banjir sudah diprediksi sebelumnya. Sejumlah persiapan pun sudah dilakukan.

Meski ketinggian air sempat mencapai 1 meter, dalam waktu sekitar 2-3 jam, air segera surut.

Menarik untuk Anda:

Lanjut dia, Risma pun juga memang ingin turun langsung ke lapangan saat banjir melanda.

“Karena menurut Ibu Wali, ketika warganya terkena banjir, itu akan semakin menambah miskin mereka karena perabotan mereka bisa rusak dan sebagainya. Makanya Ibu Wali Kota juga ikut terjun,” katanya dikutip dari kompasom, Kamis 16 Januari 2020.

Sudah bersiap

Erna menuturkan, Pemerintah Kota (Pemkot) Surabaya memang sudah siap dengan berbagai upaya sebagai persiapan menghadapi datangnya musim penghujan.

Pemkot Surabaya, lanjut dia, memaksimalkan 59 rumah pompa saat hujan deras. Setidaknya, lanjut dia, ada 204 pompa di sana dan semua pompa dipastikan dalam kondisi baik.

Rumah pompa juga di-backup dengan genset untuk mengantisipasi terjadinya pemadaman listrik saat hujan atau banjir datang.

Setidaknya, ada 111 genset yang telah disiapkan pemkot untuk mendukung kinerja di rumah-rumah pompa tersebut.

“Sebagus apapun pompa kita, kalau listriknya mati misal dalam 10 menit saja, maka air pasti sudah langsung naik (meluap). Nah, itu sudah diantisipasi juga oleh Ibu Wali Kota dengan pengadaan genset,” tuturnya.

Selain itu, sebanyak 250 petugas penjaga rumah pompa juga disiagakan begitu hujan deras mengguyur Kota Surabaya.

“Ini sebagai upaya untuk mengantisipasi banjir yang melanda Kota Surabaya,” ujar Erna.

Selain itu, Pemkot Surabaya juga memfungsikan sebanyak 72 alat berat untuk mengeruk saluran mulai dari tengah kota hingga ke laut karena memegang prinsip bahwa air membutuhkan tempat sehingga air tidak naik ke permukaan ketika hujan turun.

“Selama dua tahun dijalani dan harus dikeruk. Kalau endapan sungai tinggi, ya harus diulang (untuk dilakukan proses normalisasi),” kata Erna.

Pemkot Surabaya juga membentuk Satgas Pematusan yang beranggotakan 1.300 orang dan bertugas baik saat musim penghujan maupun musim kemarau.

Saat musim hujan tiba, mereka diwajibkan untuk standby di rumah-rumah pompa, sementara pada musim kemarau, mereka bertugas melakukan normalisasi dan membersihkan gorong-gorong di pemukiman yang tidak bisa dijangkau alat berat.

“Kalau terkait sarana prasarana di Surabaya, Insya Allah semua kondisinya siap. Apalagi sama Ibu Wali Kota, pompanya juga sudah diganti yang besar-besar (kapasitasnya) sehingga air surutnya cepat,” tegasnya.

Konten Bersponsor

Mungkin Anda Suka

Pemerintah Tetapkan Hari Libur Nasional dan Cuti Bersama Tahun 2021, Ini Daftarnya

Sri Mulyani Tambah Rp 3,5 T Anggaran Covid-19, Termasuk untuk Sewa Hotel Isolasi Mandiri

Komentar

Laporkan Tulisan

Kami akan menggunakan masukan Anda untuk mempelajari ketika sesuatu tidak benar