Tak Ada Bantuan Darurat Datang, Warga Simpan Jenazah Corona di Rumah

Terkini.id, Ekuador – Sebuah kota di Ekuador, yakni Guayaquil di Ekuador menjadi sorotan dunia lantaran sebuah jalanan kota itu ditemukan banyak sekali jenazah-jenazah korban keganasan Virus Corona atau COVID-19.

Bukan cuma itu. Banyak warga yang terpaksa menyimpan jenazah keluarganya yang terpapar corona di rumahnya.

Fakta terbaru pun terungkap. Menteri Kesehatan Ekuador, Juan Carlos Zevallos menyebut, jumlah korban meninggal dunia di kota berpenduduk 2,5 juta jiwa itu sudah mencapai 1.500 jiwa.

“Kamu tidak bisa menyembunyikan mayat, kamu tidak bisa menyembunyikan korban tewas. Itu sama sekali tidak layak, itu adalah momen ketidak-transparansi. Apa yang saya jelaskan adalah bahwa ada peningkatan yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam jumlah orang yang meninggal di kota itu, dari pergi dari 700 menjadi 1.500 mati dalam waktu yang sangat singkat adalah sesuatu yang menjadi tidak terkendali,” kata Zevallos.

Baca juga:

Apa yang dikatakan Zevallos itu kemungkinan besar benar atau bahkan jumlah warga yang meninggal bisa lebih dari perkiraannya.

Sebab, ternyata mayat-mayat korban corona tak hanya ada di jalanan dan depan rumah-rumah warga saja. Banyak sekali jenazah ditemukan di dalam-dalam rumah warga.

Hal itu diketahui setelah pemerintah Ekuador melakukan evakuasi besar-besar setelah membentuk gugus tugas darurat. Jenazah yang ditemukan di dalam rumah pun sama kondisinya dengan yang dibiarkan di jalanan.

Terpaksa Simpan Jenazah di Rumah

Warga terpaksa menyimpan jenazah keluarga mereka di dalam rumah karena tak pernah ada bantuan darurat datang. Walaupun sudah berusaha dihubungi. Bahkan, tak cuma itu saja kondisi di fasilitas kesehatan seperti rumah sakit di kota itu juga genting. Banyak pasien corona yang terlantar di luar ruangan.

Kondisi yang tak kalah memilukan terlihat di kamar jenazah rumah sakit setempat. Jenazah tak lagi tertampung karena jumlahnya yang sangat banyak. Petugas terpaksa memanfaatkan kamar mandi untuk menyimpan jenazah.

Sementara itu, pemerintah juga telah mengerahkan tim medis untuk menangani pasien. Selain itu, tentara juga dikerahkan untuk melakukan penyemprotan disinfektan. Dan ribuan peti mati juga telah dibagikan.

Komentar

Rekomendasi

Heboh Sejumlah Wisatawan Berkemah di Bukit Alas Bandawasa di Tengah Pandemi

Fotonya Heboh, Ini Klarifikasi Pria Bertato Indonesia yang Ikut Demo George Floyd

Presiden Jokowi Memaknai Hari Lahir Pancasila di Tengah Pandemi Covid-19

Dipecat dan Dipenjara, Inilah Polisi yang Menindih Leher George Floyd Hingga Tewas

Terekam CCTV, Palang Pintu Jalanan di Perkampungan Mendadak Bergerak Sendiri

Laporkan Tulisan

Kami akan menggunakan masukan Anda untuk mempelajari ketika sesuatu tidak benar