Tanggapi OTT Nurdin Abdullah, Denny Siregar: Uang yang Dikorupsi Gak Sebanding dengan Risiko

Terkini.id, Jakarta – Pegiat media sosial, Denny Siregar menanggapi soal uang Rp1 miliar yang disita KPK saat operasi tangkap tangan (OTT) terhadap Gubernur Sulsel Nurdin Abdullah.

Menurut Denny Siregar lewat cuitannya di Twitter, Sabtu 27 Februari 2022, menilai uang diduga hasil korupsi Nurdin Abdullah senilai Rp1 miliar tersebut sangat kecil.

Ia pun menganggap nominal uang itu tak sebanding dengan risiko pejabat yang bersangkutan.

Baca Juga: Waduh! Ada Pegawai BUMN Dipanggil KPK Terkait Kasus Suap Nurdin...

“Makin kesini, uang yang dikorupsi makin kecil aja. Gak sebanding ma resikonya,” cuit Denny Siregar.

Sebelumnya, Denny Siregar juga menyoroti KPK perihal kinerja dan OTT yang dilaksanakan KPK selama ini.

Baca Juga: Denny Siregar: Kelompok Radikal sudah Lama Susupi BUMN, Sembunyi di...

Lewat cuitannya, ia membandingkan kinerja KPK dan Kejaksaan RI.

“Kenapa KPK_RI kalau nangkap cuman dapet ikan teri, tapi kalau KejaksaanRI selalu nangkep ikan paus? Karena KPK_RI dari dulu bisanya cuman nyadap-nyadap doang, trus OTT. Beritanya yang digedein. Gak sanggup kembangkan kasus korupsi yang canggih, Komisi Penyadapan Korupsi, tepatnya,” kata Denny.

Tak hanya itu, Denny Siregar juga menyindir pengeluaran KPK untuk melaksanakan operasi penangkapan tak sebanding dengan kasus yang diusut.

Baca Juga: Sebut Ramadan Setan Dikurung, Denny Siregar Menyindir: Tinggal Satu, Setan...

“Anggaran operasional @KPK_RI disetujui Rp 1,3 triliun atau seribu tiga ratus milyar rupiah. Dapetnya kasus 1 milyar, 2 milyar,” tuturnya.

Denny Siregar pun lantas menanyakan kapan KPK bisa ‘balik modal’.

“Kapan balik modalnya?,” ujarnya.

Sponsored by adnow
Bagikan