Wagub Hadiri Perayaan Akbar Hari Jadi Luwu Ke-752 dan Perlawanan Rakyat Luwu Ke-74

Wakil Gubernur Sulsel, Andi Sudirman Sulaiman menghadiri peringatan Hari Jadi Luwu ke-752 dan Peringatan Perlawanan Rakyat Luwu Ke-74 di Lapangan Soekarno Hatta, Malili, Kamis 23 Januari 2020.

Terkini.id — Wakil Gubernur Sulsel, Andi Sudirman Sulaiman menghadiri peringatan Hari Jadi Luwu ke-752 dan Peringatan Perlawanan Rakyat Luwu Ke-74 di Lapangan Soekarno Hatta, Malili, Kamis 23 Januari 2020.

Orang nomor dua di Sulsel itu terlihat menyambut defile dan menyerahkan lambang perlawanan Masyarakat Luwu kepada Bupati Luwu Timur.

Sejarah Tanah Luwu sudah berawal jauh sebelum masa pemerintahan Hindia Belanda bermula. Sebelumnya, Luwu telah menjadi sebuah kerajaan yang mewilayahi Kolaka (Sulawesi Tenggara) dan Poso (Sulawesi Tengah). 

Hal sejarah Luwu ini dikenal pula dengan nama Tanah Luwu yang dihubungkan dengan nama La Galigo dan Sawerigading.

Melalui SK Gubernur Kepala Daerah Tingkat I Sulawesi Selatan Tenggara No.2067/1961 tanggal 18 Desember 1961 tentang Perubahan Status Distrik di Sulawesi Selatan termasuk di Daerah Tingkat II Luwu menjadi Kecamatan. Dengan berpedoman pula pada SK tersebut, maka status Distrik di Daerah Tingkat II Luwu berubah menjadi kecamatan dan nama-nama kecamatannya tetap berpedoman pada SK Gubernur Kepala Daerah Tingkat I Sulawesi Selatan Tenggara No. 1100/1961 tertanggal 16 Agustus 1961, dengan luas wilayah 25.149 Km2.

Baca juga:

“Terima kasih kehadiran bapak Wakil Gubernur di tengah tengah elemen masyarakat tanah Luwu Raya. Mewakili seluruh elemen masyarakat Luwu Timur mengucapkan terima kasih dan penghargaan yang sebesarnya. Terima kasih atas dukungan pembangunan tanah Luwu salah satunya infrastruktur dan tentunya masih banyak harapan masyarakat kepada Gubernur,” ungkap Bupati Luwu Timur, Toriq Husler

Sambungnya, peringatan ini dijadikan sebagai sumber inspirasi dan pembangkit inovasi yang membangun tanah Luwu. Dengan tema yang ada juga didorong sinergi dan akselerasi. Serta tidak berhenti untuk saling mengingatkan untuk kebaikan. 

“Peringatan merupakan momentum penting untuk mengenang kembali semangat patriotisme masyarakat tanah Luwu,kita sekua harus bangkit dan berkarya untuk tanah Luwu,” sebutnya.

Andi Sudirman Sulaiman dalam sambutannya menekankan keadilan sosial dalam pemerataan pembangunan di tanah Luwu. Pencapaian pembangunan yang menjadi program Gubernur dan Wakil Gubernur ia sampaikan di hadapan ribuan elemen masyarakat Luwu Raya yang hadir. 

“Komitmen Pemprov Sulsel untuk membangun Luwu Raya, Tana Toraja, dan Toraja Utara tanpa membedakan dan tidak ada diskriminasi untuk menegakkan sila ke lima, yakni keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia, dalam hal pemerataan pembangunan di Sulsel,” ungkap Andi Sudirman Sulaiman.

Ia mencontohkan pembangunan di wilayah Seko, Luwu Utara.  Jika dulu untuk mencapainya membutuhkan waktu hingga tiga hari ini. Saat ini hanya beberapa jam saja. 

Demikian juga dengan perbatasan di Beteleme ke Luwu Timur juga pemerintah hadir untuk membangun di wilayah perbatsasan. 

“Harapan kita bagaimana menjadikan Luwu Raya menjadi pusat ekonomi baru,” tambahnya.

Komentar

Rekomendasi

Pemprov Sulsel Siap Support Inovasi Daerah untuk Masyarakat Terdampak Covid-19

Halal Bihalal Tingkat Provinsi Sulsel Dilakukan Secara Virtual

Halal Bihalal Pemerintah Provinsi Sulsel Dilakukan Secara Virtual

Gelar Halal Bihalal, Gubernur Nurdin Abdullah Minta Maaf Secara Virtual

Update 25 Mei Pasien Virus Corona Covid-19 di Sulsel

New Normal Life, Kadis Kesehatan Sulsel: Pelan-Pelan Beradaptasi Dengan Covid-19

Penjual Jalangkote di Maros Firman Dijadikan Anak Asuh, Wakil Gubernur: Semoga Allah Membalasnya

Wakil Gubernur Sulsel Bantu Bocah Putus Sekolah Penjual Jalangkote di Maros

Laporkan Tulisan

Kami akan menggunakan masukan Anda untuk mempelajari ketika sesuatu tidak benar