Dikabarkan Terkena Virus Corona, Moja Si Driver Online Mengaku Baik-baik Saja

Terkini.id, Makassar – Gosip miring menerpa Mujahidin alias Moja. Dirinya dikabarkan terpapar virus korona dan sedang menjalani perawatan di salah satu rumah sakit di kota Makassar.

Namun kabar tersebut ditangkis langsung oleh Moja yang juga Ketua Aliansi Driver Online Individu Makassar ini. Pasca fotonya beredar luas dan dikabarkan sedang terpapar virus korona, dia mulai angkat bicara.

Kepada terkini.id, Moja dirinya sangat kaget saat dirinya mendapat kabar jika fotonya tersebar luas.

Baca Juga: Netizen Serukan Menhub Budi Karya Dipecat, Abu Janda: Umur Pesawat...

Diketahui terdapat dua foto milik Moja yang tersebar luas di dunia maya, masing-masing foto salam komando dengan Menteri Perhubungan Republik Indonesia, Budi Karya yang kini sudah diumumkan positif korona. Kemudian di foto kedua dirinya tampak sedang terbaring dalam sebuah ruang perawatan rumah sakit.

Moja Si Driver Onlin salam komando dengan Menteri Perhubungan

“Alhamdulillah saya baik-baik saja. Saya sangat kaget. Sangat menyesalkan dengan informasi tidak benar yang beredar di masyakat.

Baca Juga: Menhub Kembali Ingatkan Penerapan Protokol Kesehatan di Sarana Transportasi

Ia juga mengaku jika secara pribadi selaku driver online sangat merugikan karena dirinya tidak bisa bekerja lagi karena masyarakat mulai menjauhi dirinya.

“sekarang saya tidak bekerja lagi, orang mulai menjauh karena pemberitaan yang tidak benar itu. Saya sangat menyesalkan juga masyarakat jadi resah karena info hoaks itu,” bebernya.

Di sela-sela wawancara dengan terkini.id, Moja membenarkan jika dirinya memang pernah bertemu dengan Menteri Perhubungan Republik Indonesia, bapak Budi Karya di Kampung Popsa pada 28 Februari 2020 lalu.

Baca Juga: Sebelum Positif Virus Corona, Menhub Budi Karya Ternyata Lakukan Ini

“Saya mengakui melakukan pertemuan dengan bapak Menteri dengan tujuan untuk penyampaian aspirasi yang selama ini belum terakomodir terkait masalah tariff dan juga masalah-masalah driver yang lain yang juga belum terakomodir,” urainya.

Ditambahkan jika dirinya menjamin saat bertemu dengan pak Menteri Budi Karya pada tanggal 28 Februari 2020 lalu, yang bersangkutan belum positif virus corona.

“Jadi saat pertemuan saya dengan pak Menteri di Makassar itu masih status sehat. Jadi, informasi tentang saya yang beredar itu tidak benar alias hoaks. Foto yang saya sedang dirawat itu foto setahun lalu,”terangnya.

https://www.instagram.com/p/B9wW1PchwUE/?utm_source=ig_web_copy_link

Terpantau dari akun sosial media Rumah Sakit Wahidin Sudiro Husodo membantah jika sebelumnya dikabarkan pihaknya merawat pasien yang dimaksud.

“Di tengah sibuknya kami berjibaku dengan pasien, kembali beredar informasi yang tidak bisa dipertanggungjawabkan. Kami informasikan bahwa kami sampai saat ini tidak merawat pasien yang dimaksud baik terkait sebagai ODP ataupun PDP,” tulis manajemen RSWS melalui akun rsupwahidin_official.

“Untuk itu kami himbau kepada seluruh masyarakat agar tetap menghormati Hak Pasien di RS manapun dirawat, temasuk dengan tidak mengedarkan foto terlebih lagi dengan keterangan yang tidak benar,” lanjutnya.

Mengambil dan menyebar foto seseorang tanpa izin dalam UU ITE Pasal 48 hukumannya penjara minimal 8 tahun dan denda paling murah Rp3 miliar. Mari gunakan media sosial untuk hal-hal yang bermanfaat.

“Kami informasikan kembali bahwa kita semua perlu WASPADA dan senantiasa melakukan upaya-upaya pencegahan terutama dengan mengurangi aktivitas di luar rumah, menghindari kerumunan dalam jumlah besar, menjaga jarak berkomunikasi serta mencuci tangan dengan sabun ataupun hand sanitizer, hindari memegang pegangan pintu, meja, tangga, kursi dan benda-benda lainnya.
“Demikian untuk diketahui,” tutupnya.

Sponsored by adnow
Bagikan