Dunia Geger! Ancaman Covid-22 Disebut Super Bahaya dan Mengerikan, Benarkah? Berikut Faktanya

Terkini.id, Jakarta – Belakangan ini, dunia dibuat geger oleh ancaman kemunculan virus Covid-22 yang disebut super bahaya dan mengerikan.

Dikatakan bahwa ancaman varian baru pada tahun 2022 mendatang itu lebih buruk dari virus corona varian Delta yang saat ini menjangkiti dunia.

Lalu benarkah demikian? Seperti apa fakta istilah Covid-22 ini sebenarnya? Berikut penjelasannya, sebagaimana dihimpun terkini.id dari CNBC Indonesia pada Sabtu, 28 Agustus 2021.

Baca Juga: Pakar Imunologi: Covid-22 Lebih Buruk dari yang Kita Saksikan Sekarang

Istilah Covid-22 pertama kali dilontarkan oleh ilmuwan yang berbasis di Zurich, Swiss. Ia adalah Profesor Imunologi dari Universitas ETH, Sai Reddy.

Dapat dikatakan istilah Covid-22 bukan istilah resmi baru dari Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), bahkan Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) Amerika Serikat atau organisasi ilmiah lainnya.

Dalam wawancara dengan koran berbahasa Jerman-Swiss, Blick, Reddy mengklaim Covid-22 lebih berbahaya daripada mutasi yang diketahui seperti strain Delta dan Delta Plus.

“Covid-22 bisa menjadi lebih buruk daripada yang kita saksikan sekarang. Jika varian seperti itu muncul, kita harus mengenalinya sedini mungkin dan produsen vaksin harus mengadaptasi vaksin dengan cepat,” ujar Reddy, sebagaimana dikutip dari Forbes.

“Varian baru ini adalah risiko besar. Kita harus bersiap untuk itu.”

Menurutnya, kemunculan varian Delta menunjukkan terjadinya peningkatan penularan di mana virus lebih menular antar manusia sehingga ada kemungkinan hal seperti Covid-22 dapat terjadi.

“Ada potensi muncul dan menyebarnya varian baru yang memiliki mutasi pada protein lonjakan (spike protein) sehingga virus ini lolos dari deteksi antibodi,” tutur Reddy di lain kesempatan, dikutip dari Inews UK.

Selain itu, kata Reddy, terdapat sejumlah orang yang tidak divaksinasi di Swiss dan berbagai negara di Eropa sehingga mutasi baru dari virus Corona lebih mudah berkembang.

“(Pemerintah) melonggarkan berbagai pembatasan yang membuat virus lebih mudah menular, misal memperbolehkan makan di dalam ruangan, menyelenggarakan acara bersama, dan konser (juga jadi faktor munculnya varian baru).”

Wawancara Reddy terkait pandemi itu lantas memunculkan kehebohan. Menurut terjemahan, wawancara berjudul ‘Covid-22 Akan Lebih Buruk’ tersebut kemudian memantik polemik hingga geger di media sosial.

Dari WHO?

Profesor Thomas Russo, Kepala Penyakit Menular di Universitas Buffalo di New York, AS mengatakan sejauh ini tak ada Covid-22. Nama resmi penyakit virus Corona adalah Covid-19.

“CO untuk Corona, VI untuk virus, D untuk penyakit (disease), dan 19 untuk tahun pertama ditemukan.”

Sementara penamaan virus corona SARS-CoV-2 sendiri dilakukan berdasarkan struktur genetik virus. Penamaan ini dilakukan oleh Komite Internasional Taksonomi Virus (ICTV).

WHO lantas mengumumkan nama penyakit akibat SARS-Cov-2 dinamakan Covid-19 berdasarkan pedoman Badan Kesehatan Hewan Dunia (OIE) dan Badan Pangan Dunia (FAO).

Selain itu, penamaan virus varian baru dari penyakit Covid-19 tidak akan diberi nama Covid-22. William Schaffner, MD, spesialis penyakit menular dan profesor dari Universitas Vanderbilt, menyebut varian virus corona akan diberi nama dari alfabet Yunani.

“Sehingga jika ada varian baru yang muncul pada 2022, kemungkinan akan diberi nama dengan (kelanjutan) huruf Yunani, bukan Covid-22.”

Saat ini, berbagai varian mutasi virus Corona yang muncul memang diberi nama dengan huruf Yunani. Varian-varian tersebut adalah Alfa, Beta, Gamma, Delta, hingga yang terbaru Lambda.

Spekulatif

Namun virologis dari Universitas Warwick, Profesor Lawrence Young, menyebut perkiraan tersebut masih terlalu dini. Menurutnya, mutasi kombinasi strain dari berbagai varian virus yang ada saat ini sangat kecil kemungkinannya.

“Covid-22 menakutkan (karena) sangat spekulatif,” ungkapnya.

“(Namun) tidak berarti bahwa kita harus lengah tentang generasi varian baru. Kita telah belajar keras tentang dampak dari (virus corona) varian Alpha dan Delta,” lanjutnya lagi.

“Cara terbaik untuk menghentikan varian apapun agar tidak berkembang adalah dengan menghentikan virus yang menginfeksi orang dan menyebar dan di situlah vaksinasi masuk. Kita sangat perlu membuat dunia divaksinasi.”

Klarifikasi

Setelah ramai di media sosial, Reddy mengklarifikasi komentar wawancaranya. Ia mengatakan ada kesalahan penafsiran saat wawancara dengan Blick.

“Saya ingin mengambil kesempatan untuk mengklarifikasi di sini. Tidak tepat menyebutnya Covid-22 karena nama resmi dan benar penyakit yang disebabkan oleh SARS-CoV-2 adalah Covid-19,” terang Reddy.

“Untuk memperjelas pernyataan saya dimaksudkan untuk menyampaikan bahwa saya percaya Covid pada tahun 2022, khususnya awal tahun (Januari – Maret) memiliki peluang lebih buruk dari tahun ini, Covid pada tahun 2021,” tandasnya.

Bagikan