Heboh Video Emak-emak di Solo Menolak Didata Petugas Covid-19

Emak-emak
Emak-emak di Solo menolak didata petugas COVID-19. (Foto: Facebook)

Terkini.id, Solo – Video yang memperlihatkan aksi seorang emak-emak di Kecamatan Laweyan, Solo, menolak didata oleh petugas COVID-19 membuat heboh media sosial, Minggu, 5 April 2020.

Diketahui, warga di wilayah tersebut yang baru datang dari zona merah Corona harus terlebih dulu didata oleh petugas COVID-19 dan diharuskan melakukan karantina mandiri di rumah masing-masing.

Namun, emak-emak dalam video itu menganggap prosedur pendataan tersebut terlalu berlebihan.

Ia pun tetap bersikukuh menolak didata kendati sejumlah pihak RT, Polri dan TNI telah memintanya untuk didata.

“Ini terlalu dibesar-besarkan,” ujar emak-emak tersebut seperti terdengar dalam video.

Baca juga:

Emak-emak yang tak disebutkan namanya ini menilai pendataan yang dilakukan oleh petugas terhadap dirinya sudah sangat keterlaluan.

“Sangat keterlaluan, kecuali saya pengedar narkoba. Resek, malah lebih resek dari Jakarta, nggak ada sopan santunnya!” kesal emak-emak itu.

Dalam video tersebut, emak-emak ini juga mengatakan alasannya enggan didata oleh petugas.

Ia merasa bahwa dirinya tidak perlu didata lantaran telah tinggal di wilayah itu sejak menikah di tahun 1993.

“Saya tinggal di sini lebih lama. Saya menikah tahun 93, terlalu dibesar-besarkan,” ujar si emak-emak.

“Sayastay home 1×24 jam. Emang saya keluyuran resek ah. Sudah cukup,” sambungnya

Dalam video juga tampak beberapa petugss berseragam TNI dan Satpol PP berusaha menjelaskan soal prosedur pendataan tersebut kepada wanita paruh baya itu.

Komentar

Rekomendasi

Heboh Sejumlah Wisatawan Berkemah di Bukit Alas Bandawasa di Tengah Pandemi

Fotonya Heboh, Ini Klarifikasi Pria Bertato Indonesia yang Ikut Demo George Floyd

Presiden Jokowi Memaknai Hari Lahir Pancasila di Tengah Pandemi Covid-19

Dipecat dan Dipenjara, Inilah Polisi yang Menindih Leher George Floyd Hingga Tewas

Terekam CCTV, Palang Pintu Jalanan di Perkampungan Mendadak Bergerak Sendiri

Laporkan Tulisan

Kami akan menggunakan masukan Anda untuk mempelajari ketika sesuatu tidak benar