Menyentuh, Calon Dokter Cerita Kisahnya Dibesarkan oleh Ayah Down Syndrome

Terkini.id, Jakarta – Seorang pria muda Suriah berbagi pengalamannya yang dibesarkan oleh ayah biologis dengan sindrom Down. Sekarang seorang mahasiswa kedokteran gigi itu mengatakan bahwa terlepas dari kondisinya, ayahnya membentuknya menjadi pria seperti sekarang ini. Kisah menyentuh mereka memang layak dikagumi.

Sader Issa muncul dalam video menyentuh oleh Masyarakat Suriah untuk Pembangunan Sosial. Dia menggambarkan ayahnya, Jad, sebagai “ayah seorang suami dan pemimpin keluarga.”

Dia menjelaskan bahwa sementara situasinya mungkin sulit untuk dipahami oleh orang lain, dibesarkan oleh seseorang dengan sindrom Down memberinya “semua cinta dan kelembutan yang dapat ditawarkan siapa pun.”

Video yang dia posting pada Maret 2019, telah menjadi viral dengan hampir 200.000 penonton.

Menurut Issa, jika dia punya pilihan, dia tidak akan mengubah apa pun dan menghargai prestasinya dengan cinta, perhatian, dan dorongan yang dia terima dari ayahnya yang tumbuh dewasa.

Pria muda itu mengejar karir di bidang kedokteran gigi dan sekarang menjadi mahasiswa di tahun ketiga. “Sepanjang hidup saya, dia telah menjadi dukungan terbesar bagi saya ketika saya membutuhkannya,” katanya.

Meskipun hidup dengan sindrom Down, Jad bekerja di pabrik pabrik lokal dan mendukung keluarganya selama lebih dari 20 tahun.

Bangga dengan keberhasilan putranya, setiap kali ia bertemu orang baru, pria itu menyatakan, “Putraku seorang dokter.” Dan menurut Issa, “mata ayahnya dipenuhi dengan kegembiraan dan kepuasan seolah-olah menyatakan: ‘Ya, saya menderita sindrom Down, tetapi saya mengangkat pria ini dan melakukan segala daya yang saya bisa untuk membuatnya menjadi dokter dan membantu orang lain.’ ”

Masih bersama setelah lebih dari dua dekade, pemuda itu dengan penuh kasih menggambarkan orang tuanya sebagai “memiliki kehidupan yang penuh cinta, kesederhanaan, dan kerendahan hati dalam segala hal.”

Setelah video aslinya menjadi viral, Issa mengatakan banyak orang mengirim email kepadanya dan bertanya tentang hubungan antara orang tuanya, di mana hanya ayahnya yang hidup dengan sindrom Down, sedangkan istrinya tidak.

“Saya percaya jika kedua pasangan berada di halaman yang sama, lalu mengapa tidak menikah? Mereka secara intelektual cocok satu sama lain; sangat sederhana tetapi orang-orang yang penuh kasih dan perhatian,” ia menjelaskan dalam sebuah wawancara dengan Metro UK pada Oktober 2019 seperti dikutip dari theepochtimes.com.

Menurut Down Syndrome Association, kesuburan pada orang dengan kondisi ini umumnya lebih rendah daripada populasi lainnya. Dan jika salah satu orang tua memiliki sindrom, kemungkinan anak itu berkembang sekitar 35 persen hingga 50 persen.

“Ketika orang mencari Google, mereka menemukan bahwa pria dengan Down Syndrom (DS) tidak subur, sehingga mereka menjadi bingung ketika mereka mendengar tentang kita,” kata Issa, per Metro UK.

“Saya tahu enam kasus lagi ayah dengan DS, dan studi yang menunjukkan kesuburan pria dengan DS sangat sedikit, jadi kita tidak bisa mengatakan pria ini subur dengan mudah.”

Issa secara teratur membagikan pembaruan tentang keluarganya yang luar biasa di Instagram-nya. Pria muda itu mengatakan kepada Metro bahwa sejak ceritanya menjadi viral, banyak orang mengulurkan tangan untuk berterima kasih padanya karena telah membuka.

“Kami sangat menghargai ratusan orangtua yang telah menjangkau saya dan mengatakan kepada kami bahwa kami memberi mereka harapan untuk masa depan yang lebih baik bagi anak-anak mereka.”

Anak laki-laki dengan down syndrome memiliki reaksi yang paling indah ketika dia bertemu dengan adik laki-lakinya

Komentar

Rekomendasi

Tak Hanya PM Inggris, Ratu Elizabeth Juga Dikabarkan Terpapar Corona

Perdana Menteri Inggris Positif Terpapar Covid-19

Soal Covid-19, Presiden Jokowi Ajak Negara G20 “Perang”

Pangeran Charles Terinfeksi Virus Corona

WHO Sebut AS Berpotensi Jadi Pusat Penularan Corona ke Seluruh Dunia

Viral, Dokter Ini Tak Mau Pulang dan Cuma Bisa Lihat Anaknya dari Luar Pagar

Cegah Corona, Negara Ini Larang Warganya Ngumpul Lebih dari 2 Orang

Puluhan Ribu Warganya Positif Corona, Negara Ini Ubah Pusat Perbelanjaan Jadi RS

Laporkan Tulisan

Kami akan menggunakan masukan Anda untuk mempelajari ketika sesuatu tidak benar