Pasien Corona Usia 90 Tahun Meninggal Usai Tolak Alat Pernafasan: Simpan Ini untuk Pasien yang Lebih Muda

Suzanne Hoylaerts (90 tahun)

Terkini.id, Belgia – Minimnya peralatan medis di sebuah rumah sakit tampaknya dipahami oleh seorang pasien positif COVID-19 di Belgia, Suzanne Hoylaerts.

Perempuan berusia 90 tahun tersebut meninggal dunia setelah memilih menolak untuk dipakaikan alat bantu pernafasan. Dia meminta petugas agar alat tersebut disimpan saja untuk pasien yang lebih muda.

Jumat lalu, putrinya Judith Hoylaerts, membawa Suzanne ke rumah sakit karena sang ibu sesak napas. Kemungkinan mengalami pneumonia.

Namun ternyata, Suzanne terjangkit virus Corona.

Sang ibu tak selamat. Ia meninggal setelah menolak mengenakan alat bantu pernapasan di rumah sakit. Ia tahu rumah sakit kekurangan respirator.

Baca juga:

Kepada sang dokter yang merawatnya, dia berbisik: “Simpan untuk orang-orang yang lebih muda (yang paling membutuhkannya). Saya sudah menikmati kehidupan panjang yang indah.”

“Para dokter memberi tahu saya bahwa dia menolak untuk memakai respirator,” cerita sang anak, Judith Hoylaerts.

Soal bagaimana dan di mana sang ibu tertular, Judith mengak itu menjadi misteri baginya.

“Ketika saya membawanya ke rumah sakit pada hari Jumat, kami pikir dia menderita pneumonia ringan. Saya tidak bisa mengucapkan selamat tinggal padanya dan saya bahkan tidak punya hak untuk hadir di pemakamannya,” kata Judith seperti dikutip dari mandynews.com.

Komentar

Rekomendasi

Dukung Pengembangan Objek Wisata Mangrove Lantebung, Yusran: Kita Ajak Dunia Perbankan

Fachrul Razi: New Normal, Rumah Ibadah Wajib Kantongi Surat Bebas Covid-19

Hanya Andalkan Satu Tangan, Kakek Penjual Balon Ini Tetap Semangat Mengais Rejeki

Wah Kabar Baik, Pasien Sembuh Covid-19 Tembus Angka Tujuh Ribuan

Berikut Surat Edaran Kemenag Soal Aturan Kegiatan di Rumah Ibadah Jelang New Normal

Laporkan Tulisan

Kami akan menggunakan masukan Anda untuk mempelajari ketika sesuatu tidak benar