TNI dan Polri Dapat Tugas Disiplinkan Masyarakat Hadapi Corona

Latihan tempur
Latihan tempur TNI di Laut Barombong

Terkini.id, Bekasi – Presiden Jokowi menjelaskan, dalam mengawasi pelaksanaan prosedur standar tatanan baru atau new normal dan memastikan agar protokol kesehatan dijalankan, TNI dan Polri akan mengingatkan hal-hal seperti memakai masker, menjaga jarak, dan menghindarkan orang dari kerumunan atau saling berdesak-desakan.

“Mulai hari ini, TNI dan Polri telah menggelar pasukan di 4 provinsi dan 25 kabupaten/kota,” kata Jokowi, Selasa 26 Mei 2020.

TNI dan Polri menggelar pasukan di 4 provinsi dan 25 kabupaten dan kota. Di Sumatera Barat, di DKI Jakarta, di Jawa Barat, dan di Gorontalo. Di kota-kota ada 25, seperti Surabaya, dan Malang.

Presiden Joko Widodo meninjau kesiapan penerapan prosedur standar tatanan baru atau new normal di sarana publik.

Kepala Negara meninjau Stasiun Moda Raya Terpadu (MRT) Bundaran HI, dan salah satu pusat niaga di Kota Bekasi, Provinsi Jawa Barat.

Menarik untuk Anda:

“Pada siang hari ini saya datang ke Kota Bekasi, Provinsi Jawa Barat untuk memastikan pelaksanaan kesiapan kita dalam menuju ke sebuah tatanan baru, ke sebuah normal yang baru,” kata Presiden dalam keterangan persnya usai peninjauan.

Untuk memastikan kesiapan pelaksanaan tatanan baru tersebut, Presiden mengatakan, TNI dan Polri akan diterjunkan di setiap keramaian untuk lebih mendisiplinkan masyarakat menjalankan protokol kesehatan.

Tujuannya adalah agar masyarakat bisa tetap produktif sekaligus aman dari ancaman Covid-19. Presiden menyebut dalam menuju ke tatanan baru tersebut, pemerintah juga melihat angka-angka dan fakta-fakta di lapangan.

“Angka-angka bagaimana kurva R0 (R-naught)-nya, seperti di Bekasi ini sudah di bawah 1, sudah bagus. Kita harapkan, tadi saya sampaikan ke Pak Wali Kota, ke Pak Gubernur, agar di Jawa Barat di Bekasi khususnya terus ditekan agar terus R0-nya bisa di bawah 1,” jelasnya.

Presiden Jokowi berharap kesadaran dan kedisiplinan yang kuat di masyarakat akan muncul sehingga R0-nya bisa terus ditekan hingga di bawah angka 1. Penerapan prosedur standar tatanan baru sendiri akan dilihat dalam satu minggu ke depan untuk kemudian dievaluasi.

Jokowi mengaku, ingin sekali, bisa masuk ke normal baru, masuk ke tatanan baru, dan ingin muncul sebuah kesadaran yang kuat, muncul sebuah kedisiplinan yang kuat. Sehingga R0 terus bisa ditekan di bawah 1.

“Ini akan kita lihat dalam satu minggu ini dampaknya seperti apa kemudian akan kita lebarkan ke provinsi dan kabupaten/kota yang lainnya apabila memang itu dirasa terdapat perbaikan-perbaikan yang signifikan karena kita telah menurunkan TNI dan Polri di tempat-tempat keramaian di provinsi, kabupaten, maupun kota,” tandasnya.

Turut mendampingi Presiden dalam peninjauan tersebut yaitu Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto, Kapolri Jenderal Idham Azis, Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil, dan Wali Kota Bekasi Rahmat Effendi.

Konten Bersponsor

Mungkin Anda Suka

Perhatian, Pasien yang Sembuh dari Corona Tetap Patuhi ini

Tujuh Provinsi Ini Nihil Penambahan Kasus Positif Corona Per 26 Juni

Komentar

Laporkan Tulisan

Kami akan menggunakan masukan Anda untuk mempelajari ketika sesuatu tidak benar