UIN Alauddin Bebaskan Uang Kuliah Mahasiswa Sulbar yang Terdampak Bencana

Terkini.id, Jakarta – Universitas Islam Negeri (UIN) Alauddin Makassar ikut memberi bantuan dengan memberi pembebasan sementara pembayaran Uang Kuliah Tunggal (UKT) bagi mahasiswa terdampak gempa di Kabupaten Majene dan Mamuju Provinsi Sulawesi Barat (Sulbar). 

Hal itu tertuang dalam Surat Keputusan (SK) yang ditandatangani Rektor UIN Alauddin Prof Hamdan Juhannis  nomor 84 tahun 2021 tertanggal 19 Januari 2021. 

Dalam surat keputusan itu, Mahasiswa diminta untuk menyertakan beberapa dokumen. Pertama,  Foto copy Kartu Keluarga, Foto copy KTP/Kartu identitas orang tua/wali mahasiswa dan surat keterangan sebagai wali dari pemerinrah desa atau RW dan Foto copy KTM yang masih berlaku.

Baca Juga: Gempa dan Covid-19 di Sulbar, Yayasan Karampuang Gaungkan Gerakan Kembali...

Selain dokumen tersebut, mahasiswa juga diminta menyertakan foto keadaan rumah tempat tinggal yang terdampak bencana alam.

Biro Administrasi Akademik, Kemahasiswaan, dan Kerjasama Dr Yuspiani menyampaikan rasa prihatin dan belasungkawa yang sedalam-dalamnya atas musibah bencana alam di provinsi Sulawesi Barat.

Baca Juga: KKN Berbasis Pulau, Ibnu Hajar : Kami Akan Memberikan Dukungan...

“Sebagai bentuk dari keprihatinan atas penderitaan masyarakat khususnya mahasiswa yang menjadi korban bencana alam tersebut, Pimpinan melakukan  “respon cepat” dengan mengeluarkan SK tentang Pembebasan UKT Mahasiswa UIN Alauddin yang terdampak Bencana Alam di Sulbar,” katanya kepada Reporter.

Menurutnya, mekanisme pengajuan pembebasan UKT mahasiswa yang terdampak bencana alam di Provinsi Sulawesi Barat dilakukan dengan  
mengajukan persyaratan ke Program Studi masing-masing.

Kebijakan pembebasan sementara UKT kepada mahasiswa yang terdampak bencana alam gempa bumi di Sulawesi Barat ini hanya berlaku pada Semester Genap Tahun Akademik 2020/2021. Masa pembayaran UKT untuk semester akan datang dijadwalkan berakhir pada tanggal 19 Februari 2021.

Bagikan