BUMN Abaikan Permintaan Sponsor Formula E, Rocky Gerung Sebut Ada Indikasi Persaingan Politik!
Komentar

BUMN Abaikan Permintaan Sponsor Formula E, Rocky Gerung Sebut Ada Indikasi Persaingan Politik!

Komentar

Terkini.id, JakartaPengamat politik Rocky Gerung mengungkapkan alasan Badan Usaha Milik Negara (BUMN) abaikan permintaan sponsor Formula E.

Hal tersebut disampaikan pengamat politik Rocky Gerung melalui sebuah unggahan video di kanal Youtobe miliknya.

Padahal diketahui, Proposal pengajuan sponsor itu sudah disampaikan langsung kepada Menteri BUMN Erick Thohir sejak jauh-jauh hari.

Menanggapi hal ini, Rocky Gerung menilai BUMN tidak mau menjadi sponsor Formula E Jakarta 2022 karena adanya indikasi persaingan politik.

Rocky menduga Presiden Jokowi telah memberikan instruksi kepada Menteri BUMN Erick Thohir untuk memastikan bahwa elektabilitas Anies Baswedan tidak melejit seiring dengan digelarnya Formula E Jakarta 2022.

DPRD Kota Makassar 2023
Baca Juga

“Kalau ini presiden tahu, karena presiden kasih kode pada Pak Erick Thohir supaya ‘Udah, coba dilihat dulu tuh. Jangan sampai elektabilitas Anies tiba-tiba melejit setelah Formula E tuh’, kan ini intinya yang orang bisa baca sampai di situ tuh,” kata Rocky.

Rocky kemudian membandingkan event Formula E dengan MotoGP di Mandalika. Menurutnya, setelah event MotoGP Mandalika, masyarakat di sana mengeluh karena tidak ada event lanjutan. DIkutip dari Wartaekonomi. Rabu, 1 Juni 2022.

Namun, kata Rocky, event Formula E di Jakarta diikuti oleh pelancong, turis, pejabat negara lain yang sedang ada di Jakarta bisa melihat potensi investasi dari Formula E dan Jakarta.

“Jadi sebetulnya, event Formula E di Jakarta lebih penting dengan MotoGP Mandalika. Karena dia built ini dengan investasi bisnis, promosi segala macam. Sebetulnya, tinggal digerakkan sedikit oleh BUMN, datanglah orang-orang pasang iklan di Formula E,” kata Rocky.

Namun, sambung Rocky, perhelatan Formula E itu secara tidak langsung akan mengiklankan Anies dari sisi politik sebagai calon presiden potensial untuk Pemilu 2024. Meski demikian, menurut Rocky, Anies telah bicara ke mana-mana soal konsep Formula E sehingga lebih mudah diterima masyarakat luas.

“Memang tergantung niat pemerintah, mau pisahkan politik dan reputasi ibu kota atau sekadar ingin memanfaatkan momentum untuk menurunkan elektabilitas Anies Baswedan. Itu buruknya di situ. Padahal, bantu saja DKI, toh itu prestasi pemerintah pada akhirnya,” kata Rocky.

Lebih lanjut, Rocky Gerung menegaskan bahwa dengan atau tanpa dukungan BUMN, nama Anies Baswedan akan makin bersinar secara politik melalui perhelatan Formula E Jakarta 2022.

Terlebih, Anies telah mempromosikan ajang balap mobil listrik tersebut bahkan sebelum rencana awal digelar, yakni pada tahun 2020 lalu.

“Tanpa iklan bisnis, Anies sudah beriklan secara politik karena dia sudah bicara ke mana-mana tentang Formula E dari awal. Itu tergantung pada niat pemerintah, mau pisahkan politik dengan reputasi ibu kota, atau sekadar memanfaatkan momentum untuk menurunkan elektabilitas Anies Baswedan, itu buruknya di situ kan,” demikian Rocky.