Disemprot Politisi PAN, Rocky Gerung: Kenapa Kau Urusi Analisa Saya

Terkini.id, Jakarta – Pengamat politik, Rocky Gerung berdebat sengit dengan Politisi Partai Amanat Nasional (PAN) Yandri Susanto terkait isu dana haji usai pemerintah membatalkan pelaksanaan ibadah haji 2021.

Perdebatan antara Ketua Komisi VIII DPR Fraksi PAN dengan Rocky Gerung disiarkan lewat program Mata Najwa yang tayang pada Rabu malam, 10 Juni 2021.

Debat terbuka itu mempersoalkan analisa Rocky Gerung yang menyebut jika dana haji bermasalah. Termasuk kuota haji bermasalah karena diplomasi yang lemah usai Habib Rizieq ditangkap dan adanya utang Indonesia kepada Arab Saudi.

Baca Juga: Qodari Bentuk Timses Duet Jokowi-Prabowo, Rocky Gerung: Cari Untung

Dalam tayangan berjudul ‘Rocky Gerung Jawab Tantangan Debat Terbuka Ketua Komisi VIII DPR’ tersebut, awalnya Najwa Shihab selaku host mempersilakan Yandri untuk melemparkan pernyataannya.

Najwa bertanya kepada Yandri, mengapa menantang Rocky untuk berdebat. Terkait hal itu, Yandri pun kemudian beralasan perlu angkat bicara karena dialah ketua komisi VIII yang turut membidani persoalan haji.

Baca Juga: Qodari Disebut ‘Tampar’ Jokowi, Rocky Gerung: Itu Nampar Dua Muka...

Ia mengharapkan, pembatalan keberangkatan haji 2021 tidak digoreng dengan informasi liar yang dicelotehkan Rocky Gerung dan Rizal Ramli.

“Sebenarnya lontaran itu bukan menantang debat Rocky dan Rizal Ramli, tetapi minta berdialog secara terbuka. Karena dari video yang saya dapat, kita batal berangkat haji karena disebut diplomasi yang lemah, lalu dikaitkan dengan Habib Rizieq. Bukan cuma itu, Indonesia juga disebut tak bisa berangkatkan jemaah haji karena punya utang di Arab Saudi,” ujar Yandri.

Ia pun menegaskan, apa yang disampaikan Rocky Gerung maupun Rizal Ramli soal informasi liar terkait dana haji tersebut tidak sesuai fakta.

Baca Juga: Dinilai Adu Domba Jokowi dan Mega, Rocky Gerung Dikritik PDIP:...

“Diplomasi kita sudah maksimal. Saudi bukan tidak memberikan kuota haji pada Indonesia saja, melainkan juga pada warga muslim di seluruh dunia, seluruh negara. Termasuk larangan terbang juga bukan cuma terjadi dari Indonesia,” jelasnya.

Menurut Yandri, secara fakta sampai saat ini tak hanya Indonesia yang belum diberikan kuota jemaah haji oleh Kerajaan Arab Saudi. Sejumlah negara juga belum diberikan seperti Malaysia maupun Singapura.

“Cuma faktanya sampai saat ini bukan cuma Indonesia saja yang tidak diberikan kuota, tetapi semua. Kecuali Malaysia, Singapura diberikan, kita tidak, baru itu bisa jadi masalah,” ungkapnya.

Mengutip Hops.id, Yandri juga menilai cara berpikir Rocky Gerung yang mengaitkan pembatalan ibadah haji dengan Habib Rizieq Shihab terlalu sempit.

Terkait hal itu, Rocky pun mengakui jika dia memang memakai Habib Rizieq sebagai alat analisa. Tetapi dia menganalisa dalam dimensi yang tak terlihat.

“Habib Rizieq dalam analisa saya diizinkan pulang dengan diantar, dan bukan untuk dijadikan terdakwa. Itu Anda enggak bisa lihat, dalam diplomasi memang membantah, tetapi saya bebas melakukan sesuatu,” kata Rocky Gerung.

“Jangan kaitkan Habib Rizieq. Itu tidak ada hubungannya. Saya membantah karena di tengah jemaah haji yang tengah sedih ini mendapat info yang benar, jangan simpang siur. Ini malah masalah utang, lalu Habib Rizieq, itu saya bantah,” timpal Yandri.

Mendengar pernyataan kader PAN tersebut, Rocky Gerung pun dengan tegas meminta Yandri selaku anggota DPR tak usah mengurusi pendapatnya melainkan fokus urus pikiran pemerintah.

“You anggota DPR, tugasnya periksa pikiran Pemerintah! Kenapa you urusin analisa saya, apa yang salah? Ya sudah, enggak ada soal,” ujarnya.

Bagikan