Fakta Pengendara Ditendang Polisi: Diduga Terkait Sindikat Pencurian Motor

Terkini.id, Jakarta – Sebuah video viral baru-baru ini menunjukkan seorang anggota polisi yang menendang pengendara.

Diketahui, pengendara yang ditendang tersebut rupanya lari dari upaya razia dan tilang yang sedang dilakukan polisi.

Pengendara motor yang menggunakan RX King tersebut diketahui sudah diberhentikan polisi. Namun, saat polisi lengah, si pengendara langsung tancap gas hendak kabur.

Kejadian diketahui berada di Jalan Raya Serang, Cibadak, Kabupaten Tangerang.

Dalam video, terlihat dua polisi sedang memberhentikan pengendara motor matic.

Tidak lama, seorang pengendara sepeda motor tanpa helm melintas. Polisi pun spontan menendangnya hingga terpental ke badan jalan.

Kapolres Tangerang Komes Sabilul Alif mengungkapkan, terkait video viral itu, apapun alasannya anggotanya tetap salah.

“Terkait video yang diposting itu, saya segera menindaklanjuti, apapun alasan yang dilakukan anggota tersebut adalah salah,” ujar Sabilul seperti dilansir dari liputan6, Jumat 30 Agustus 2019.

Sabilul mengungkapkan, peristiwa itu terjadi pada Jumat 30 Agustus 2019 sekitar jam 7.30 WIB di Pertigaan Cibadak, Kecamatan Cikupa, Kabupaten Tangerang.

Brigadir NW dan Brigadir MDH

Sabilul mengungkapkan, awalnya Brigadir NW dan Brigadir MDH sedang melaksanakan pengaturan lalu lintas.

Namun saat tengah melakukan tindakan terhadap pengendara motor matic yang tidak menggunakan helm, tiba-tiba melintas pengendara sepeda motor RX King yang tidak menggunakan helm.

Brigadir NW kemudian memberhentikan dan memeriksa pengendara RX King itu yang dikemudikan AP (20).

Dari hasil pemeriksaan tersebut, diketahui AP tidak memiliki SIM dan motor yang dikendarainya tidak dilengkapi dengan STNK. Selain itu, lanjut Sabilul, motor RX King itu tidak dilengkapi dengan kaca spion.

“Kepada petugas, AP mengaku motor RX King itu dibelinya secara online,” ujar Sabilul.

Diduga Sindikat Jual Beli Motor

Sabilul menuturkan, Brigadir NW yang masih memproses pengendara RX King kemudian mendengar perdebatan antara Brigadir MDH dengan pengendara Honda Beat yang masih bersikukuh menolak ditilang. Brigadir NW kemudian mencoba menengahi perdebatan itu.

Kemudian, kata Sabilul, saat Brigadir NW menengahi perbebatan antara Brigadir MDH dengan pengendara Honda Beat, tiba-tiba AP memacu motor RX King yang ditungganginya dan berusaha melarikan diri. Maka, secara refleks Brigadir NW menendang motor RX King itu.

Dijelaskan Sabilul, motor RX King yang dikendarai AP diduga kuat merupakan hasil kejahatan.

Kepolisian menduga, AP (20) pria yang viral karena ditendang polisi saat hendak ditilang di Jalan Raya Cibadak, Tangerang, Banten itu diduga menggunakan sepeda motor hasil curian.

Kini penyidik Satreskrim Polres Kota Tangerang tengah menyelidiki sindikat jual beli kendaraan curian yang dilakukan secara online. Langkah itu merupakan pengembangan dari keterangan AP yang mengaku membeli motor RX King bodong secara online.

“Kami lakukan pendalaman dan dipastikan motor RX King itu bodong diduga kuat hasil kejahatan,” kata Kapolresta Tangerang Kombes Sabilul Alif, Minggu (1/9/2019).

Saat ini, AP masih diperiksa untuk menelusuri jaringan jual beli sepeda motor curian. AP, lanjut Sabilul, berpotensi menjadi tersangka penadah barang hasil curian.

“Sudah dibentuk tim khusus yang akan menelusuri kasus itu. Masyarakat yang mengetahui informasi terkait hal itu untuk menyampaikan kepada petugas,” kata Sabilul.

Dia juga mengingatkan masyarakat agar berhati-hati saat akan membeli kendaraan roda empat atau roda dua. Menurutnya, masyarakat harus memastikan kendaraan yang dijual dalam kondisi prima dan dilengkapi surat resmi dan keasliannya.

“Dan seharusnya tidak membeli kendaraan yang tidak dilengkapi surat-surat resmi,” sarannya

Berita Terkait