Indonesia Diprediksi Jadi Pusat Penyebaran Baru Corona Setelah Wuhan

Corona
Pasien virus corona. (Foto: Ist)

Terkini.id, Jakarta – Peningkatan kasus corona di Indonesia yang meningkat hingga dua kali lipat dalam empat hari, membuat ilmuwan memprediksi negeri ini bisa menjadi episentrum baru penyebaran virus di dunia. Setelah Wuhan.

Pakar Kesehatan Masyarakat, Ascobat Gani memprediksi Indonesia bisa menjadi episentrum baru virus corona Covid-19, setelah Kota Wuhan, China.

Klaim tersebut berdasarkan pada temuan kasus virus corona meningkat tajam dari hari ke hari.

Sampai saat ini, Indonesia berada di urutan ke-13 dengan tingkat kematian pasien corona yang mencapai 58 dengan kasus berjumlah 790.

Spanyol saat ini sudah berada di urutan kedua angka kematian tertinggi (3434 orang) di bawah Italia dengan angka kematian 7503 orang. Spanyol melampaui China (3281) yang kini berada di urutan ketiga.

Baca juga:

Di Indonesia sendiri, trennya cenderung bertambah dua kali lipat setiap 4 hari.

Gani mengatakan, Indonesia telah kehilangan kendali untuk menekan penularan virus corona yang telah menyebar luas.

“Mungkin kita akan mengikuti Wuhan atau Italia. Saya pikir, kita berada kita berada dalam kisaran tersebut,” ucap Gani seperti seperti dikutip dari Reuters, Rabu 25 Maret 2020.

Pakar mengklaim, lonjakan drastis kasus virus corona di Indonesia disebabkan oleh respons lambat dari pemerintah yang berupaya menutupi jumlah korban sebenarnya.

Selain itu, fasilitas kesehatan yang kurang mumpuni dan minimnya tenaga medis juga berdampak pada penanganan pasien virus corona, sehingga Indonesia berisiko menjadi episentrum Covid-19.

Mengalihabhasakan Free Malaysia Today, sebuah studi Pemodelan Matematika untuk Penyakit Menular yang berbasis di London pada hari Senin (24/2) merilis laporan yang menyebutkan bahwa Indonesia hanya melaporkan 2 persen dari jumlah keseluruhan kasus positif virus corona.

Sebanyak 686 kasus yang dilaporkan pada hari itu dianggap sebagai pengecilan skala karena tingkat pengujian yang rendah dan angkat kematian tinggi mencapai 55 orang, tertinggi di Asia Tenggara.

“Sebenarnya jumlah kasus virus corona mencapai 34.300, lebih banyak dari Iran,” demikian bunyi laporan tersebut.

Sementara dalam studi pemodelan lainnya, menurut skenario terburuk, kasus virus corona dapat meningkat hingga mencapai 5 juta di Jakarta pada akhir April. Maka dari itu, Ascobat Gani mengklaim Indonesia telah kehilangan kendali.

Sebelumnya, Juru bicara pemerintah untuk penanganan virus corona, Achmad Yurianto mengatakan Indonesia tak akan berdampak parah seperti Italia atau China setelah membadingkan kasus di dua negara tersebut.

Terlebih setelah pemerintah mengeluarkan tindakan preventif dengan mengimbau warga menerapkan social distancing atau melakukan banyak aktivitas di dalam rumah.

“Kita tidak akan seperti itu. Terpenting, kita mengimbau banyak orang untuk tetap menjaga jarak,” kata Achmad.

Komentar

Rekomendasi

Senam di Kantor Akan Jadi Tatanan Baru Warga Kota Makassar

Mudik, M Nuh Eks Pemenang Motor Listrik Jokowi Diarak Keliling Kampung

Pemerintah Siapkan Dua Tower di Pademangan untuk Antisipasi Lonjakan Pasien Covid-19

Oknum Polisi Keroyok Orang Gangguan Jiwa di Aceh, Kena Sanksi

Ajudan Pribadi Bertemu Bocah Penjual Jalangkote Rizal: Jangan Suka Membully, Stop Men

Pemkot Bekasi Bantah Kabar Soal Satu Keluarga Positif Corona Gegara Salat Id Berjemaah

Premi Asuransi untuk Ribuan Relawan Covid-19 Resmi Diteken

Terekam Kamera, Viral Penampakan Sosok Misterius Berdiri di Atas Bangunan

Laporkan Tulisan

Kami akan menggunakan masukan Anda untuk mempelajari ketika sesuatu tidak benar