Makam Jenazah Covid-19 Tak Menghadap Kiblat, MUI Minta Bongkar

Jenazah
Pemakaman jenazah pasien Corona. (Foto: Kompas)

Terkini.id, Jakarta – Masyarakat di Kota Lubuklinggau, menyampaikan protes atas pemakaman jenazah warga yang positif Covid-19 di Kota Lubuklinggau tidak sesuai dengan ketentuan dan Syariah Islam.

Atas protes itu, Majelis Ulama Indonesia (MUI) Kota Lubuklinggau pun meminta Satuan Tugas (Satgas) Penanganan Covid-19 di kota tersebut agar memperbaiki makam jenazah pasien Covid-19.

Wakil Ketua III MUI Kota Lubuklinggau, Fahmi Atiq mengungkakpan, hal ini dilakukan agar masyarakat yang ada keluarganya terpapar Covid-19 dan meninggal dunia tidak lepas dari haknya secara syariah Islam.

Sehingga, kedepannya, baik saat dimandikan, proses dikafani hingga dimakamkan dilakukan dengan benar sesuai syariah.

Ia mengungkapkan, keluhan tersebut sudah disampaikan MUI Kota Lubuklinggau saat rapat bersama dengan Pemkot dan Satgas Covid-19 di kantor Kodim 0406 MLM

Menarik untuk Anda:

“Alhamdulilah beberapa hal yang kita minta direspon oleh pemerintah dan Kemenag serta Satgas. Salah satunya perbaikan posisi kuburan yang akan segera diperbaiki karena sebelumnya tidak menghadap kiblat untuk diubah menghadap kiblat,” kata Ustad Fahmi, Rabu 9 September 2020 dikutip dari okezonecom.

Selain itu, MUI Kota Lubuklinggau juga meminta agar diupayakan status pasien ditentukan segera statusnya sebelum dimakamkan, meskipun ada Satgas beralasan salah satunya butuh waktu dalam proses pengambilan Swab Test.

“Tapi pada intinya apa yang diminta MUI dan Kemenkes tidak saling bertolak belakang,” ujarnya.

Sekda Kota Lubuklinggau, H Rahman Sani mengaku beberapa saran yang disampaikan MUI kemarin terkait penanganan jenazah pasien Covid-19 di Kota Lubuklinggau akan segera diperbaiki.

Kedepan Mulai dari penanganan jenazah Covid-19 agar kedepan sesuai syariat Islam, lalu terkait posisi makam pasien Covid-19 yang tidak mengahdap kiblat yang justru membelakangi kiblat segera tindaklanjuti dalam waktu dekat.

Ia juga mengaku, sudah menyampaikan langsung ke pihak rumah sakit agar pasien sebelum dimakamkan harus dipastikan betul, apakah pasien yang meninggal benar-benar terkonfirmasi positif Covid-19 atau tidak.

Meskipun memang ada beberapa kendala di lapangan setelah dikubur hasil Swab test baru keluar. Namun kedepan mudah-mudahanan tidak ada lagi karena sudah lakukan antisipasi sejak sekarang.

“Saya yakin semua sudah maksimal dan akan kita laksanakan. Kita juga minta pihak rumah sakit pilih petugas yang paham dan mengerti. Apalagi kedepan, ada ulama yang akan mendampingi saat penanganan jenazah pasien Covid-19,” pungkasnya.

Konten Bersponsor

Mungkin Anda Suka

Warga Makassar Senang Rahman Bando Dampingi Appi karena Pengalaman Birokrat

Pernah Menangkan NA di Pilgub, Kini Komunitas Sahabat2NA APPI Dukung Appi-Rahman

Komentar

Laporkan Tulisan

Kami akan menggunakan masukan Anda untuk mempelajari ketika sesuatu tidak benar