Menhan Prabowo Ungkap Ancaman Militer: Kebijakan Pertahanan Negara Harus Mampu dan Menjadi Solusi

Terkini.id, JakartaMenteri Pertahanan (Menhan ) Prabowo Subianto mengungkapkan ancaman militer masih berpotensi muncul dan membahayakan kedaulatan negara.

Hal tersebut disampaikan Prabowo Subianto saat memimpin rapat tentang potensi ancaman pertahanan dan strategi pertahanan negara di Jakarta.

Dalam rapat, Menhan Prabowo menyebutkan bahwa dari skala geografis negara Indonesia terletak di indopasifik yang memiliki letak strategis yang sangat dinamis.

Baca Juga: Presiden RI Diprediksi Bakal Rombak Kabinet Kerja, Siapa yang Akan...

Dimana Indo Pasifik ini adalah kawasan yang mempertemukan kekuatan besar dunia Yakni AS, Jepang, Rusia dan The New super power Tiongkok.

Indopasifik diposisikan sebagai hak dari interaksi negara-negara tersebut yang berada di kawasan baik secara bilateral maupun multilateral.

Baca Juga: Sebut Puan-Prabowo Perpaduan Tepat di Pilpres 2024, Natalius Pigai: Pilihan...

Selain itu, kata Menhan Prabowo perkembangan lingkungan strategis baik regional maupun nasional sangat dinamis dan kompleks.

Sehingga memunculkan berbagai ancaman baik militer, non militer maupun hibrida yang diprediksi masih akan mengancam kepentingan nasional kita dimasa mendatang. Dilansir dari Galamedia. Jumat, 21 Januari 2022.

Terkait hal tersebut pula, ancaman militer bisa berbentuk ancaman kekuatan militer asing, atau kekuatan bersenjata dari dalam negeri seperti konflik terbuka, perang konvensional, pelanggaran wilayah perbatasan darat laut maupun udara, separatisme, dan lainnya.

Baca Juga: Sebut Puan-Prabowo Perpaduan Tepat di Pilpres 2024, Natalius Pigai: Pilihan...

Oleh karena itu, Menhan Prabowo mengatakan bahwa negara harus mampu menjadi solusi menghadapi ancaman.

Kebijakan pertahanan negara harus mampu dan menjadi solusi dalam menghadapi ancaman yang mungkin ditimbulkan dari dinamika lingkungan strategis nasional, regional maupun global,” kata Prabowo.

Bagikan