OBORFEST Selenggarakan Diskusi La Galigo, Warisan Sastra Dunia

OBORFEST Selenggarakan Diskusi La Galigo, Warisan Sastra Dunia
OBORFEST Selenggarakan Diskusi La Galigo, Warisan Sastra Dunia

Terkini.id, Makassar – OBORFEST menghadirkan Prof. Nurhayati Rahman, Kamis, 3 Desember 2020, dalam Diskusi Buku La Galigo Menurut Naskah NBG 188.

Yayasan Pustaka Obor Indonesia Bersama Yayasan La Galigo menerbitkan jilid 3 La Galigo Menurut Versi NBG 188. Sekaligus menerbitkan ulang Jilid 1, dan Jilid 2. 

Jilid 1 pertama kali terbit 1995. Sementara Jilid 2 pertama kali diterbitkan 2000. Setelah itu, perlu waktu 17 tahun untuk terbit jilid 3.

Jilid selanjutnya yang tersisa 9 jilid, belum dapat diperkirakan penerbitannya. Prof. Nurhayati memesankan “ini menjadi tugas generasi muda”.

2003, Pusat Studi La Galigo Universitas Hasanuddin dan Pemerintah Kabupaten Barru melaksanakan seminar internasional. Kemudian makalah terbit dalam buku yang berjudul Menelusuri Jejak Warisan Sastra Dunia.

Menarik untuk Anda:

Ikhtiar memperkenalkan La Galigo, membuahkan apresiasi pada 2011, dimana UNESCO menyematkan Memory of The World pada naskah La Galigo.

“Namun itu bukan akhir perjuangan, justru ini awal dari perjuangan” tutur Mukhlis pada saat penyerahan sertifikat tersebut yang diterima Gubernur Sulawesi Selatan, Dr Syahrul Yasin Limpo, 24 April 2011.

Dengan jumlah jilid, sementara ini Sureq Galigo yang bisa dibaca publik, baru sampai pada jilid 3. Maka, tentu memerlukan dukungan dari pelbagai pihak.

“Penerbitan Jilid 3 mendapatkan dukungan Yayasan La Galigo, Yayasan yang dipimpin Tanri Abeng”, tutur Prof. Nurhayati.

Begitu pula dukungan Jusuf Kalla, ketika itu Wakil Presiden RI, 2015-2019. “Sehingga jilid 3 bisa terbit pada tahun 2017,” kata Prof. Nurhayati.

Selanjutnya, Prof. Nurhayati menyampaikan bahwa bisajadi ini akan menjadi tragedy kebudayaan jikalau kita tidak mampu menghadirkan secara utuh 12 jilid tersebut.

“Padahal, kemampuan keuangan kita lebih baik dari waktu ke waktu. Maka, alokasi pendanaan untuk kebudayaanm idealnya juga meningkat,” tutup Prof. Nurhayati.

Konten Bersponsor

Mungkin Anda Suka

Buku ‘Cinta Ata dan Karaeng’, Novel Fiksi tentang Cinta Pasangan Beda Kasta di Masyarakat Kajang

[Cerpen] KKN di Tanah Majis Beradat

Komentar

Laporkan Tulisan

Kami akan menggunakan masukan Anda untuk mempelajari ketika sesuatu tidak benar