Pengamat: Danny-Fatma Sulit Tertandingi di Pilkada Makassar 2020

Calon Wali Kota Makassar
Calon Wali Kota Makassar, Moh Ramdhan "Danny" Pomanto.

Terkini.id, Makassar – Sejumlah pengamat menilai elektabilitas Moh. Ramdhan “Danny” Pomanto-Fatmawati Rusdi di Pilkada Makassar 2020 sulit tertandingi. 

Hal itu merujuk pada sejumlah hasil survei lembaga profesional yang menempatkan pasangan nomor urut 1 ini masih yang tertinggi jelang pencoblosan. 

Pasangan dengan tagline ADAMA’ ini konsisten berada pada kisaran angka 40 persen.

Pakar politik dari Universitas Hasanuddin (Unhas), Andi Ali Armunanto memprediksi, elektabilitas Danny-Fatma sulit terkejar. 

Meski begitu, Danny-Fatma harus tetap waspada demi menjaga elektoral yang sudah dikantongi.

Menarik untuk Anda:

“Saya rasa dengan posisi tersebut, Danny-Fatma memang akan sulit untuk terkejar lagi. Danny-Fatma tinggal mewaspadai pergerakan suara calon lainnya,” kata dia, Jumat, 20 November 2020.

Sebab, kata dia, bukan tak mungkin dalam tiga minggu terakhir pergerakan suara akan semakin dinamis karena peningkatan intensitas kinerja dari masing-masing calon.

Menurut Anto, sapaan karibnya, selain mewaspadai pergerakan kandidat lainnya, pasangan Danny-Fatma harus terus mengawal kinerja timnya agar tidak terlena hingga 9 Desember mendatang.

“Selain harus waspada, Danny-Fatma juga harus terus meningkatkan kinerja tim, baik untuk strategi defensif maupun ofensif agar bisa tetap mempertahannya keunggulannya,” ujar Ketua Jurusan Ilmu Politik Universitas Hasanuddin tersebut.

Senada dengan itu, pengamat politik Universitas Islam Negeri Alauddin Makassar (UINAM), Ibnu Hadjar Yusuf menyebut elektabilitas pasangan Danny-Fatma sudah berat untuk dilewati para rivalnya. 

Terlebih, waktu pemungutan suara sudah semakin dekat.

“Dengan hari pencoblosan yang tersisa beberapa hari lagi, Danny-Fatma sudah sangat susah atau agak berat terkejar oleh lawannya. Data ini terpercaya sebab diekspos oleh lembaga survei yang kredibilitasnya sudah teruji. Tak perlu diragukan lagi profesionalitas dan keabsahannya, sehingga publik percaya itu (hasil survei),” kata Ibnu.

Menurutnya, hanya kecurangan yang terstruktur, sistematis, dan masif yang bisa mengalahkan Danny-Fatma. 

“Bagi saya, hanya kecurangan yang terorganisir dan masif, serta tsunami politik yang bisa menggagalkan kemenangan Danny-Fatma. Modal sebagai incumbent juga tentu membuat peluang Danny untuk menang semakin terbuka lebar,” tambahnya.

Di mata Ibnu, keunggulan Danny-Fatma tersebut bukanlah sebuah hal yang kebetulan. Semuanya merupakan proses panjang dan kerja keras dari seluruh elemen yang ada dalam struktur tim pemenangan paslon yang diusung dan didukung Partai NasDem, Gerindra, PBB dan Gelora itu.

“Kita sudah melihat dan membaca pergerakan tim ADAMA’ yang penuh totalitas, kelihatan nyata pergerakannya sampai ke tingkatan grassroot. Semua titik tersentuh oleh tim ADAMA’ yang solid. Ini pertanda pergerakan masif, kerja keras, fokus, dan terarahlah yang akan menang. Sebab tidak mungkin proses mengkhianati hasil,” tutup Ibnu. 

Konten Bersponsor

Mungkin Anda Suka

Tim ADAMA’ Akan Rebut Basis Appi-Rahman di Dapil 2

Warga Ramai-Ramai Serahkan Tanda Tangan Dukungan ke SS-AK

Komentar

Laporkan Tulisan

Kami akan menggunakan masukan Anda untuk mempelajari ketika sesuatu tidak benar