Perhatian, Berikut Lima Alasan Virus Corona B117 Berisiko Lebih Bahaya dari Covid-19

Terkini.id – Mengutip dari suaracom, jaringan terkini.id, menyebutkan ada lima alasan virus corona B117 sangat bahaya.

Virus corona B117 sudah ditemukan di Karawang, Jawa Barat. Ada 2 TKI Arab Saudi baru pulang bawa virus corona B117.

Mantan Kepala Badan Penelitian dan Pengembangan Kesehatan (Balitbangkes) Kementerian Kesehatan Prof. Tjandra Yoga Aditama mengatakan Indonesia harus berkaca dari Inggris.

Baca Juga: Ini Alasan Pemprov Papua Batal Terapkan Lockdown

Inggris adalah negara tempat pertama kali mutasi B.1.1.7 dan langsung melaporkan kepada Organisasi Kesehatan Dunia atau WHO pada Desember 2020 lalu, juga diumumkan langsung oleh Perdana Menteri Inggris.

“Pemerintah Inggris sampai sengaja membentuk suatu badan khusus untuk mempelajari mutasi ini, karena mereka anggap amat penting. Badan itu adalah New and Emerging Respiratory Virus Threats Advisory Group (NERVTAG) on SARS-CoV-2 variant B.1.1.7′,” ujar Prof. Tjandra melalui keterangan resminya, Selasa 4 Maret 2021

Baca Juga: Ini Kronologi Warga Rusak Ambulans yang Antar Jenazah Pasien Corona...

Direktur Sekolah Pasca Sarjana Universitas YARSI ini juga menyampaikan setidaknya ada 5 dampak dengan adanya mutasi virus corona yang sudah beredar di beberapa negara itu, termasuk Indonesia.

Dampaknya sebagai berikut:

1. Pengaruh diagnosis medis

Beruntung, meski ilmuwan mengakui jika ada perubahan pada antena atau spike virus corona lama dan varian B117, karena adanya mutasi. Tapi bisa dipastikan tes Covid-19 menggunakan polymerase chain reaction (PCR), tetap bisa mendeteksi mutasi B117 ini.

Baca Juga: Diduga Langgar PPKM Gelar Pesta Nikah Anaknya, Kakak Anang Hermansyah...

2. Pengaruhi lama cepat penularan virus
Dari beberapa penelitian, termasuk di antaranya di Inggris, mutasi B117 terbukti bisa menularkan lebih cepat dari virus corona lama, bahkan disebut 70 persen menular lebih cepat.

Sebagian data menyebutkan penularannya dapat sampai 30 persen hingga 50 persen lebih sering,” terang Prof. Tjandra.

3. Tingkat keparahan penyakit
Tingkat keparahan sakit Covid-19 yang disebabkan virus corona lama dan mutasi B117 disebut berbeda, yaitu B117 disebutkan meningkatkan risiko kematian, namun sayangnya hal ini perlu diteliti lebih jauh.

“Tetapi ada juga pendapat lainnya. Pada 11 Februari 2021 NERVTAG menyampaikan laporan resmi yang menyebutkan bahwa walaupun mungkin ada potensi kelemahan dalam sistem pengumpulan data,” terang Prof. Tjandra.

“Tetapi ada bukti dari beberapa analisa data bahwa mutasi B117 nampaknya berhubungan dengan peningkatan risiko pasien harus dirawat di rumah sakit dan bahkan juga kematian,” sambungnya.

4. Dampak pada vaksin yang berhasil ditemukan

Beruntung hingga saat ini belum ada laporan atau penelitian lebih lanjut, jika vaksin yang berhasil dibuat tidak ampun melawan mutasi B117.

“Jadi vaksin yang ada, masih tetap dapat bermanfaat sesuai nilai efikasinya,” ungkapnya.

5. Berpotensi menggabungkan mutasi

Saat ini sudah ada beberapa mutasi virus corona yang ditemukan, seperti Inggris ditemukan B117 dan Afrika Selatan ditemukan mutasi B.1351.

Nah mutasi-mutasi ini dikhawatirkan bisa bergabung dan menghasilkan varian lain yang berpotensi lebih membahayakan, karena membuat pandemi jadi tidak berkesudahan.

“Kita semua juga perlu waspada terhadap kemungkinan mutasi ganda seperti ini,” tutup Prof. Tjandra. (Suaracom).

Bagikan