Prodi KPI Unismuh Makassar Gelar Kunjungan Budaya dan Agama ke Sidrap dan Polman

Tulisan ini adalah kiriman dari Citizen, isi tulisan sepenuhnya menjadi tanggung jawab penulis.
Laporkan tulisan
Mahasiswi KPI Semester V dalam kunjungan budaya dan agama ke Kab. Polman dan Sidrap.

Terkini.id, Makassar – Prodi Komunikasi dan Penyiaran Islam (KPI) Universitas Muhammadiyah (Unismuh) Makassar menggelar Study Tour Observasi ke Sidrap dan Polewali Mandar (Polman), Ahad, 12 – 13 Januari 2020.

Didampingi langsung oleh dosen pengampuh mata kuliah, Dr Meisil B Wulur dan Muhammad Syahruddin S Kom I, mahasiswi KPI mengunjungi dua daerah yaitu Kabupaten Sidrap dan Kabupaten Polman.

Kegiatan ini dilaksanakan sebagai tugas akhir dalam mata kuliah Manajemen Dakwah dan Komunikasi antar Budaya dan Agama.

Desa Aka-aka bece’, Kabupaten Sidrap sebagai daerah kunjungan pertama mahasiswi KPI menyimpan sejarah “Tau Lotang” (Orang selatan).

Rustam, selaku toko masyarakat desa tersebut memberikan penjelasan sekilas sejarah dan adat Tau Lotang.

“Sebenarnya kalau mengenai Tau Lotang saya tidak terlalu banyak referensi namun untuk lebih jelasnya bisa di lihat di google, tapi setahu saya Tau Lotang itu artinya orang selatan, warga disini mempercayai ajaran tersebut sebagai agama yang bernaung di bawah agama Hindu namun tidak mau dikatakan Hindu. Adapun ritual atau cara beribadahnya hampir sama dengan Umat Muslim,” tuturnya.

“Bedanya, kalau acara kematian mayatnya diturunkan dari rumah lewat jendela atau kalau tidak punya jendela, maka dinding rumahnya dilepas”, sambung Rustam.

Masjid Imam Lapeo yang terletak di Kabupaten Polman juga menjadi target observasi mahasiswa KPI dalam agenda ini.

Masjid Imam Lapeo sendiri merupakan masjid pertama yang dibangun di daerah tersebut oleh AGH Muhammad Tahir atau akrab disebut Imam Lapeo atau Tosalama. Tokoh ini terkenal dengan sufistiknya. Selain itu, kecerdasan, keberanian dan sifat kemanusiannnya kerap menjadi buah bibir masyarakat setempat.

Masyarakat setempat senang mengunjungi tempat ini dengan beragam motif dan tujuan.

Halim, salah seorang pengunjung masjid menuturkan bahwa masjid ini dikunjungi untuk kelapangan rezeki.

“Adapun maksud dan tujuan kami serta warga lain yang berkunjung kesini untuk meminta keselamatan, keberkahan dan kelapangan rezeki,” pungkasnya.

Citizen Journalist : Lisawati Kano (Mahasiswi KPI Semester V) 

Komentar

Rekomendasi

Melalui Street Campaign Ubah Paradigma Berfikir Warga Kota Terhadap Sampah

Pengurus Baru DPC SEMMI Sinjai Dilantik, Ini Harapan Ketua Terpilih

Kamad dan Kaur TU Dilantik, Kan Kemenag Bulukumba : Maknailah Mutasi Jabatan Sebagai Kebutuhan Organisasi

Kasus Korupsi Semakin Marak, BKLDK Sulselbar Gelar Aksi Damai

Gakkum KLHK Wilayah Sulawesi Amankan Dua Aktor Illegal Logging

Garap Desa Binaan, Jurusan Ilmu Komunikasi UINAM Tanda Tangani MoU Bersama Desa Paraikatte

Pilkada Bulukumba, Berikut Pesan Petinggi Kementerian Agama Terhadap ASN

Baksos Wujud Kedekatan Personil Polsek Bajeng dengan Masyarakat

IZI Sulsel Adakan Seleksi Beasiswa Pelajar untuk Pelajar SMK di Gowa

Laporkan Tulisan

Kami akan menggunakan masukan Anda untuk mempelajari ketika sesuatu tidak benar