Masuk

Soroti Yayasan Pendidikan Eks HTI Ismail Yusanto, Netizen: Masih Aman

Komentar

Terkini.id, Jakarta – Seorang netizen di media sosial bernama Tudey Nyus menyoroti yayasan pendidikan milik eks HTI, Ismail Yusanto yang menurutnya masih aman dari perhatian aparat keamanan terkait paham Khilafah.

Adapun postingan netizen Tudey Nyus soroti yayasan pendidikan milik eks HTI Ismail Yusanto itu viral usai dibagikan pengguna Twitter Cintada16, seperti dilihat pada Senin 13 Juni 2022.

Dalam narasi cuitannya, netizen itu mempertanyakan kepada pihak Divisi Humas Polri terkait yayasan pendidikan milik mantan juru bicara ormas terlarang Hizbut Tahrir Indonesia (HTI) tersebut.

Baca Juga: Ngeri, Ini Sepak Terjang Ahmad Amsori Eks HTI, FPI dan Napi Teroris Kini Jadi Otak Deklarasi Dukung Anies Nyapres

“Nach ni gimana DivHumas_Polri,” cuit netizen Cintada16.

Sementara dilihat dari isi postingan netizen Tudey Nyus tersebut, tampak pemilik akun TudeyNyus itu membagikan sebuah foto tangkapan layar situs resmi yayasan pendidikan milik Ismail Yusanto.

Pada foto tangkapan layar situs itu, terlihat Ismail Yusanto tengah berfoto bersama sejumlah pengurus yayasan pendidikan itu. Adapun para pengurus yayasan itu disebut merupakan para mantan pengurus DPP HTI.

Baca Juga: Dugaan Musni Umar: Eks HTI Deklarasi Anies Capres, Rekayasa Politik

Menurut netizen Tudey Nyus, yayasan pendidikan yang dikelola oleh mantan Jubir HTI itu sampai sekarang masih aman beraktivitas.

Padahal, kata Tudey Nyus, saat ini lembaga pendidikan Ismail Yusanto itu sudah memiliki 20 cabang yang tersebar di berbagai provinsi di Indonesia.

“Insantama yayasan pendidikan milik Ismail Yusanto jubir HTI mah aman-aman bae. Dah ada 20 cabang tersebar di berbagai provinsi,” ujar netizen TudeyNyus.

Selain itu, menurut sang netizen, dalam satu cabang yayasan pendidikan tersebut terdapat SD, SMP dan SMA.

Baca Juga: FPI Reborn-Eks HTI Hebohkan Publik, Musni Umar Sebut Rekayasa Politik: Berbagai Cara Dilakukan untuk Rusak Citra Positif Anies

Netizen itu pun menuding, dengan kehadiran yayasan pendidikan milik eks HTI Ismail Yusanto itu ribuan generasi masa depan bangsa dicuci otaknya dengan paham khilafah.

“1 cabang itu ada SD, SMP & SMA.. Kebayang ga tuh cuci otak ribuan generasi mendatang oleh para pengasong khilafah itu?,” ujarnya.