Dokter Salah Diagnosa Virus Corona, 73 Petugas Medis di Depok Dirumahkan

Terkini.id, Jakarta – Dua Warga Depok yang positif kena virus corona awalnya didiagnosa dokter menderita bronkitis. Mereka baru didiagnosa positif corona setelah mereka datang kembali ke RS Mitra Keluarga dan meminta untuk diperiksa.

Setelah terbukti corona, 73 petugas medis di RS Mitra Keluarga tersebut pun dirumahkan karena diduga pernah berinteraksi dengan dua warga itu.

Salah satu warga Depok yang terkonfirmasi positif virus corona tersebut diketahui dua kali berkunjung ke RS Mitra Keluarga Depok pada akhir Februari 2020 lalu.

“Pertama kali pada 27 Februari 2020 lalu. Ia mengeluhkan flu dan sesak nafas, diagnosis dari RS, kata pasien saat itu, hanya sekadar bronkitis,” ujar Wali Kota Depok Mohammad Idris dalam konferensi pers, Senin 2 Maret 2020.

Idris berujar, ia kemudian kembali lagi 2 hari berselang pada Sabtu (29/2/2020) ke RS Mitra Keluarga Depok.

Menarik untuk Anda:

“Ia menceritakan pada tanggal 14 Februari 2020, dia menerima tamu orang Jepang dari Malaysia.

Ia bercerita kepada dokternya, pekerjaannya sebagai pendamping dansa di entertainment,” ujar Idris.

“Lalu setelah itu, dia mendengar di Malaysia, orang Jepang ini positif corona, dia kembali lagi ke RS Mitra Keluarga. Dia khawatir terkena corona,” ia menambahkan.

Setelah itu, warga Depok tersebut langsung dirujuk ke RSPI Sulianti Saroso.

Idris mengatakan, Pemkot Depok dan Kementerian Kesehatan bakal mencari apakah tetangga-tetangga pasien tersebut tengah menunjukkan gejala-gejala terinfeksi virus corona atau tidak.

Di sisi lain, 73 petugas medis RS Mitra Keluarga juga disebut tengah dalam masa observasi karena diduga telah berinteraksi dengan warga Depok yang positif corona, di rumah sakit itu.

“Rumah Sakit Mitra total mendata sekitar 73 orang, 40 orang dengan gejala pilek, batuk, dan demam, sementara tanpa gejala itu ada 33 orang,” jelas Sekretaris Daerah Kota Depok, Hardiono kepada wartawan, Senin.

Sebelumnya, Presiden Joko Widodo mengumumkan adanya dua orang di Indonesia yang positif terjangkit virus corona. Menurut Jokowi, dua WNI itu tersebut sempat kontak dengan warga negara Jepang yang datang ke Indonesia.

Keduanya adalah seorang ibu dan anaknya yang tinggal di Depok, Jawa Barat. Warga Jepang itu terdeteksi virus corona setelah meninggalkan Indonesia dan tiba di Malaysia.

“Orang Jepang ke Indonesia bertemu siapa, ditelusuri dan ketemu. Ternyata orang yang terkena virus corona berhubungan dengan dua orang, ibu 64 tahun dan putrinya 31 tahun,” kata Jokowi di Istana Kepresidenan, Senin.

Setelah dicek oleh Kementerian Kesehatan, Jokowi mendapat laporan bahwa seorang ibu dan anak perempuannya positif terinfeksi virus corona.

Direktur Utama RSPI Sulianti Saroso Mohammad Syahril mengatakan, kondisi dari kedua warga negara Indonesia yang positif virus corona dalam keadaan baik.

“Alhamdulillah, keadaan umum pasien yang di rawat saat ini baik-baik saja. Pasien sadar penuh, keluhan panas tidak ada, batuk berkurang, tidak sesak napas,” kata Syahril dikutip dari kompascom.

Syahril menyebutkan tanda vital dari pasien berupa tensi, suhu, pernafasan, dan nadi kedua pasien tersebut dalam keadaan normal. “Bisa berkomunikasi (dengan) baik. Jadi secara umum keadaannya baik,” ujar Syahril.

Konten Bersponsor

Mungkin Anda Suka

Terungkap, Filosofi dari Desain Helm Pebalap Binaan Astra Honda

Panel Rangkaian SEAAFSID STIM LPI dan SEAAM, Bersama Pakar Halal Empat Negara

Komentar

Laporkan Tulisan

Kami akan menggunakan masukan Anda untuk mempelajari ketika sesuatu tidak benar