Haji dan Panggilan Kemanusiaan

SAAT ini umat Islam di seluruh dunia bersiap-siap menyambut datangnya hari-hari penting di bulan haji. 

Bahkan saat ini pun musim haji yang penuh hiruk pikuk itu telah mulai terasa. 
Penerbangan jamaah haji dari berbagai negara dunia sudah dilakukan sejak beberapa waktu terakhir.

Haji memang adalah ibadah yang paling menghebohkan. Tentu selain karena merupakan kewajiban sekali se umur hidup. 

Baca Juga: Mengejutkan, Ustadz Abu Yahya Haramkan Jalan-Jalan ke Negeri Kafir: Gak...

Juga karena haji itu memerlukan persiapan yang banyak. Apalagi dalam konteks Indonesia yang antriannya di saat suasana tidak normal ini mencapai 99 tahun di beberapa daerah.

Sehingga wajar ketika seseorang terpilih melaksanakan ibadah ini menjadi kebahagiaan sekaligus kehormatan komunal yang besar. 

Baca Juga: Amerika di Antara Benci dan Rindu

Di berbagai daerah diekspresikan dengan berbagai tradisi yang berbeda.

Tapi yang pasti ada satu hal yang menarik dari panggilan menunaikan ibadah haji ini dalam Al-Quran. 

Allah SWT tidak lagi menggunakan kata spesifik “orang-orang beriman”, yang biasanya dipahami secara konsensus sebagai panggilan kepada umat Islam

Baca Juga: Amerika di Antara Benci dan Rindu

Ketika Allah memanggil orang-orang beriman untuk menunaikan ibadah haji, justeru penggilan itu bersifat kemanusiaan. Panggilan yang bersifat universal, seolah tanpa batas. 

Hal ini dapat kita lihat pada ayat-ayat berikut:

1 2
Selanjutnya
Bagikan