KJRI Jeddah Teken Kerja Sama Pendidikan Tinggi untuk Pekerja Migran Indonesia

Terkini.id, Madinah — Konsulat Jenderal RI (KJRI) Jeddah terus berupaya membuka akses seluas-luasnya ke layanan pendidikan bagi WNI, khususnya kalangan Pekerja Migran Indonesia (PMI) yang berada di wilayah akreditasinya.

Salah satunya adalah melalui perluasan kerja sama dengan kelompok belajar (Pokjar) yang berada di Madinah.

Perluasan kerja sama tersebut dikukuhkan dengan penandatanganan naskah kerja sama antara KJRI Jeddah yang diwakili oleh Pelaksana Fungsi (PF) Pensosbud-1, Agus Muktamar, dan dr. Djujan selaku koordinator Pokjar di Madinah.

Kerja sama ini mencakup layanan pendidikan bagi kalangan PMI yang berminat melanjutkan ke jenjang perguruan tinggi melalui paket kuliah jarak jauh di Universitas Terbuka (UT).

Prosesi penandatangan yang berlangsung Sabtu, 18 Januari 2020, di Madinah disaksikan oleh Konsul Jenderal (Konjen) RI Jeddah, Eko Hartono, Kepala Kanselerai KJRI Jeddah, Ahmad Syofian, PF Pensosbud-2, Tubagus Nafia, dan BPKRT-1, Mochamad Saeful Burhanudin.

Di sela-sela kesibukannya sebagai dokter di sebuah rumah sakit di Madinah, dr  Djujan menyisihkan waktunya untuk membantu pendidikan anak-anak Mukimin Indonesia yang bermukim di Madinah dengan mengasuh program kejar paket.

Kini kesibukannya bertambah setelah dipercaya masyarakat dan KJRI Jeddah untuk mengelola program kuliah jarak jauh UT bagi para PMI yang berminat melanjutkan pendidikannya ke jenjang perguruan tinggi.

“Kami berharap terus mendapat support (dukungan) dari Bapak Konjen dan Pensosbud, sehingga semakin banyak masyarakat yang memperoleh informasi akses pendidikan,” ujar dr. Djujan.

Dalam sambutannya usai penandatanganan kerja sama,  Konjen RI Jeddah mengungkapkan harapannya agar para peserta program UT yang umumnya adalah kalangan PMI tidak saja memperoleh ilmu dan gelar, tapi juga dapat memperbaiki nasib saat kelak kembali ke tanah air, yaitu memutus rantai kemiskinan.

“Salah satu alasan mengapa mereka terjun ke dunia informal adalah masalah pendidikan,” ucap Konjen.

Konjen, lebih lanjut, menyatakan akan terus mendukung program layanan pendidikan bagi WNI yang telah dirintis dan diperjuangkan pimpinan sebelumnya. Namun demikian, Konjen mengharapkan agar kegiatan belajar jarak jauh berjalan dalam koridor aturan yang berlaku sehingga berlangsung aman dan sukses.
  
Disebutkan Agus Muktamar, bahwa perjanjian kerja sama antara KJRI Jeddah dan Pokjar Madinah merupakan turunan dari perjanjian induk KJRI Jeddah dengan Rektor UT pada 18 oktober 2019. Salah satu dari butir perjanjian tersebut adalah sosialisasi Program UT di Wilayah Akreditasi KJRI Jeddah.

Komentar

Rekomendasi

Ditembak Tentara Israel, Bocah Palestina Ini Harus Kehilangan Mata Kirinya

WNI yang Kena Virus Corona di Singapura Dinyatakan Sembuh

Jadi Primadona, Jemaah Haji-Umrah Indonesia Belanjakan 2 Miliar Riyal di Saudi Tiap Tahun

Cegah Virus Corona, Garuda Indonesia Kandangkan GA858 Rute Denpasar-Shanghai

Heboh Ribuan Burung Gagak Beterbangan di Atas Kota Wuhan, Tempat Virus Corona Muncul

Diwawancarai Reporter BBC, Nada Remaja Eks ISIS Nangis Ingin Pulang dan Minta Maaf ke Warga Indonesia

Tencent Klarifikasi Gambar Palsu Epidemic Tracker, Pelaku Akan Diberi Tindakan Hukum

Saat Corona Mulai Menyebar, Wuhan Sempat Gelar Pesta yang Dihadiri 40.000 Warga

Cerita Haru di Balik Foto OrangUtan Tawarkan Bantuan ke Petugas

Laporkan Tulisan

Kami akan menggunakan masukan Anda untuk mempelajari ketika sesuatu tidak benar