31 Tenaga Kontrak Bapenda Tana Toraja Belum Terima Gaji, Ini Alasannya

Kantor Bapenda Tana Toraja. (Foto: Tribunnews)

Terkini.id, Tana Toraja – Sebanyak 31 Tenaga Kontrak Daerah (TKD) di Badan Pendapatan Daerah (Bapenda) Tana Toraja hingga kini belum menerima gaji.

Hal itu terungkap dalam rapat Badan Anggaran (Banggar) DPRD bersama Tim Anggaran Pemerintah Daerah (TAPD) dan Organisasi Perangkat Daerah (OPD) dalam rangka pembahasan Rancangan Anggaran Pendapatan Belanja Daerah Perubahan (APBD-P) tahun anggaran 2020.

“Ada 31 orang TKD di Bapenda belum dibayarkan gajinya sejak Januari 2020 hingga saat ini,” ujar Wakil Ketua DPRD Tana Toraja, Yohanis Lintin Paembongan, Sabtu, 10 Oktober 2020.

Dari keterangan Kepala Bapenda, 31 TKD belum dibayarkan gajinya sejak Januari karena tidak ada anggarannya. Padahal, mereka diangkat sebagai TKD melalui surat keputusan (SK) Bupati.

Seharusnya, pemerintah daerah menganggarkan gaji TKD tersebut. Konsekuensi dari SK Bupati tentang pengangkatan TKD, pemerintah daerah wajib membayarkan gaji TKD selama 12 bulan. Walaupun di masa pandemi, TKD di lingkup pemkab Tana Toraja dirumahkan. Tapi itu bukan keinginan TKD.

Menarik untuk Anda:

Meski dirumahkan, TKD tetap bekerja dari rumah. Jadi hak TKD menerima gaji harus tetap dibayarkan pemerintah.

“Solusinya, Banggar DPRD menyerahkan ke TAPD dan OPD terkait untuk membicarakan bagaimana pun caranya gaji TKD di Bapenda harus dibayarkan,” jelas Yohanis Lintin.

Sekretaris Kabupaten (Sekkab) Tana Toraja, Semuel T Bura mengatakan Bapenda sudah bersurat ke Bupati melalui Sekretariat Daerah agar gaji TKD di Bapenda dianggarkan.

Pihaknya pun, kata Samuel, sudah disposisi surat Bapenda itu ke DPKAD.

“Namun sampai sekarang tidak ada tindaklanjutnya,” jelas Samuel.

Berita ini telah tayang sebelumnya di : https://toraja.terkini.id/2020/10/10/tak-ada-anggaran-31-tkd-bapenda-tana-toraja-belum-terima-gaji-sejak-januari-2020/

Konten Bersponsor

Mungkin Anda Suka

John Rende Mangontan Siap Maju di Musda Golkar Tana Toraja

Pasangan NIVI Menang Versi Hitung Cepat di Tator, Welem: Tunggu Rekapitulasi KPU

Komentar

Laporkan Tulisan

Kami akan menggunakan masukan Anda untuk mempelajari ketika sesuatu tidak benar