Begini Ritual Orang Bone Membersihkan Benda Pusaka Warisan Kerajaan

Terkini.id, Bone – Kabupaten Bone dikenal baik sebagai daerah yang menyimpan keunikan dan kegiatan kebudayaan tersendiri. Salah satunya adalah kegiatan membersihkan benda pusaka adat kerajaan Bone dalam ritual Mattompang Arajang.

Pusaka-pusaka ini disimpan dengan sangat baik dalam museum khusus Arajang, yang hanya sekali setahun bisa kembali dibuka, yaitu pada peringatan hari jadi Kabupaten Bone.

Tradisi ini kembali dilaksanakan dan dihadiri Gubernur Sulawesi Selatan, HM Nurdin Abdullah dan Istri Lies F Nurdin, Sabtu 6 April 2019. Dua hari sebelumnya telah dilakukan prosesi pra Mattompang Arajang.

Pada puncak pelaksanaan HUT Bone, Mattompang Arajang diawali di Rumah Jabatan Bupati. Selain Gubernur, juga hadir Menteri Pertanian Andi Amran Sulaiman, Ketua DPRD Sulsel HM Roem dan mantan Penjabat Bupati Bone Andi Bakti Haruni dan sejumlah Bupati/ Walikota dari berbagai daerah serta raja-raja se Nusantara.

Kemudian para Bissu dari Arajang melapor untuk persiapan menuju ke Lapangan Upacara di Lapangan Merdeka, Bone. Para bissu membawa benda pusaka kerajaan melapor kepada Bupati Bone, Andi Fashar Padjalangi untuk menuju ke panggung penghormatan.

“Para Bissu melakukan ritual merawat benda pusaka kerajaan, datang selaku Mappaota (meminta izin raja atau pimpinan) di depan Bupati Bone, yang dipersaksikan bagaimana di masa lampau, melapor bahwa persiapan Mattompang telah dimulai, melapor kepada menteri, gubernur dan bupati,” kata Budayawan Bone, Andi Muhammad Yusan La Tenri Tappu menjelaskan prosesi adat.

Kemudian dari rumah jabatan bersama-sama berjalan kaki menuju ke panggung penghormatan.

Bupati Bone, Andi F. Padjalangi mengatakanritual adat ini sebagai bentuk penghargaan kepada Raja Bone terdahulu.

“Ini merupakan bentuk penghargaan kami pada leluhur atas kebesaran yang telah diraih dan kebijaksanaan yang diwariskan,” sebut Andi Fashar Padlangi.

Sementara itu, Gubernur Sulsel menyampaikan peringatan hari jadi harus dirayakan dengan rasa syukur dan bahagia.

“Peringatan hari jadi dalam perpektif budaya, sebagai peristiwa penting yang menandai awal perjalanan kehidupan dan karenanya peringatan hari jadi ini patut dirayakan dengan rasa syukur dan bahagia,” ujarnya.

Pada kesempatan ini Gubernur Sulsel menyerahkan sertifikat Mattompang Arajang sebagai warisan budaya tak benda.

Adapun benda-benda yang dimurnikan atau disucikan yakni Sembangeng Pulaweng (selempang emas), rantai besar 63 buah emas dengan panjang 1,77 m berat 5 kg dengan 2 medali emas. Ini merupakan warisan kerajaan Bone.

Benda pusaka lainnya adalah Keris La Makkawa merupakan pusaka Raja Bone Ke-15 La Tenritata Arung Palakka. Pada zamannya pusaka ini digunakan Arung Palakka dalam pertempuran melawan musuh kerajaan. Dan Lasalaga sebuah tombak berhias emas yang merupakan simbol kerajaan Bone.

Berita Terkait
Komentar
Terkini