Berikut Kunci Sukses Penanganan Corona di Negara ini

Terkini.id – Aspek disiplin yang dijalankan masyarakat Selandia Baru merupakan contributor penting dalam penanganan COVID – 19 di Selandia Baru.

Hal tersebut tidak terlepas dari pengalaman masyarakat dalam menghadapi krisis di negara itu.

Duta Besar Indonesia untuk Selandia Baru, Samoa dan Tonga Tantowi Yahya menyampaikan keberhasilan pemerintah dalam penanganan COVID – 19 tidak terlepas dari dukungan masyarakatnya.

Baca Juga: Pemeriksaan Suket Rapid Tes di Batas Kota Makassar Dihentikan

Menurutnya, masyarakat di sana sudah terbiasa dengan ujian-ujian. Tantowi mencontohkan masyarakat beradaptasi dengan gempa yang sering terjadi di negara yang berada pada ring of fire ini.

“Masyarakat terbiasa dengan konteks krisis, dan mudah dinavigasi oleh pemerintahnya,” kata Tantowi saat diskusi dalam ruang digital di Media Center Gugus Tugas Nasional pada Senin 11 Mei 2020.

Baca Juga: Alhamdulillah, Kabupaten Bantaeng Terbebas dari Covid-19

Di samping itu, masyarakat memiliki kebiasaan mengakses informasi yang terverifikasi, seperti surat kabar atau koran.

Menurut Tantowi, konteks tersebut membantu masyarakat untuk mengetahui situasi yang terjadi setiap harinya.

“70 persen masyarakat Selandia Baru mengandalkan informasi yang terverifikasi. 70 persen masyarakat membaca koran, ini membuat pemerintah mudah untuk menyebarkan informasi ke masyarakat, seperti melalui koran, televisi dan radio,” ujarnya.

Baca Juga: Pemkot Imbau Perusahaan Pastikan Karyawannya Miliki Surat Bebas Covid-19

Ia juga mengatakan bahwa ini tidak terlepas dari peran media massa di tengah pandemi Coronavirus disease 2019 atau COVID – 19.

Media massa di Selandia Baru tetap tidak meninggalkan daya kritis dan media sangat mendukung pemerintah dalam upaya penanganan COVID – 19.

“Mereka hanya memberitakan berita-berita keberhasilan dari pemerintah Selandia Baru dalam menanggulangan Covid ini, kemudian berita-berita kaitannya dengan policy dari pemerintah atau pun dari badan-badan lain terkait pemerintah,” tambah Tantowi.

Sementara itu, media sosial tidak menjadi rujukan informasi bagi masyarakat Selandia Baru. Mereka lebih mengakses informasi dari media massa mainstream yang beritanya terverifikasi.

Bagikan