Masuk

Inisiasi Bupati Wajo Amran Mahmud, MUI Wajo Kini Punya Gedung Kantor Sementara

Komentar

Terkini.id, Wajo – Pengurus Majelis Ulama Indonesia (MUI) Kabupaten Wajo kini punya gedung kantor sementara yang bertempat di Kompleks Masjid Agung Ummul Quraa Sengkang.

Hadirnya kantor tersebut merupakan inisiasi Bupati dan Wakil Bupati Wajo, Amran Mahmud-Amran, yang diharapkan nantinya dibangunkan kantor permanen.

Amran Mahmud bersama Amran kompak hadir menghadiri peresmian pemanfaatan gedung MUI Wajo tersebut.

Baca Juga: Bupati Wajo Sambut Kedatangan Wapres RI Dalam Rangka Pembukaan Muktamar As’adiyah XV

Amran Mahmud Bupati Wajo menyampaikan apresiasi dan penghargaan tinggi kepada MUI Wajo yang menurutnya selama ini telah banyak membantu dan memberikan dukungan dalam berbagai problematika yang dihadapi Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Wajo.

“Atas support itu pula sehingga kami berdua (bersama Wakil Bupati) merasa percaya diri untuk bertindak dan bergerak melakukan kerja sama untuk melindungi dan mengayomi masyarakat kita,” kata Amran Mahmud.

Selain itu bahwa selama ini MUI Wajo berkontribusi luar biasa dalam mendukung, memberi pertimbangan dan masukan, serta bersama-sama pada tiap kesempatan menghadapi berbagai persoalan, utamanya dalam menghadapi pandemi Covid-19.

Baca Juga: Pemkab Wajo dan DPRD Wajo Sepakati Ranperda APBD TA 2023

Terkait kantor yang baru diresmikan, Amran Mahmud mengaku belum bisa mempersembahkan kantor permanen karena kondisi keuangan daerah masih belum stabil.

“Karena itu, kami memikirkan bagaimana untuk memanfaatkan ruang yang tidak digunakan Masjid Agung Ummul Quraa untuk kita gunakan sementara atau pinjam pakai sebagai kantor. Sambil kita menanti keuangan daerah akan stabil dan memungkinkan untuk membangunkan kantor yang lebih permanen ke depannya,” ujar bupati yang juga dai ini.

Amran Mahmud berharap, MUI sebagai wadah seluruh ulama untuk senantiasa terus membantu dalam memberikan pencerahan kepada umat. Termasuk mengawal program Gerakan Masjid Cantik (Gemantik) dan memberikan lisensi halal di tiap produk produk lokal yang ke depan akan makin berkembang melalui program mencetak 10 ribu entrepreuner.

“Mudah-mudahan ini bisa bersinergi dan berkolaborasi sehingga niat untuk memajukan daerah dan generasi kita bisa terlindungi dan terayomi melalui MUI,” tuturnya.

Baca Juga: Deklarasi Sekolah Bersinar, Bupati Wajo Ajak Seluruh Generasi Muda Perangi Narkoba

Sementara, Ketua MUI Wajo, A.G. Muhammad Yunus Pasanreseng Andi Padi, dalam sambutannya mengungkapkan bahwa kehadiran kantor MUI di Wajo merupakan inisiasi pemerintah daerah dalam hal ini Bupati dan Wakil Bupati Wajo.

“Sehingga wujud dan peran beliau berdua, ini patut kita syukuri. Mudah-mudahan apa yang dilaksanakan dengan niat ibadah, bermanfaat bagi MUI yang menjadi payung dan pengayom kehidupan beragama di tengah masyarakat umat muslim di Wajo khususnya dan di Sulsel pada umumnya,” harapnya.

Kegiatan ini turut dihadiri legislator DPRD Wajo, Kepala Kantor Kemenag Wajo, Muhammad Yunus, Ketua MUI Wajo, A.G. Muhammad Yunus Pasanreseng Andi Padi, Ketua Dewan Pertimbangan MUI Wajo sekaligus Ketua Umum Pengurus Pusat PP As’adiyah, A.G. K.H. Muhammad Sagena, para alim ulama, pengurus MUI, serta undangan lainnya.