Ir Habibie: Belajar dari Jabodebek Urban Railway Projects, Bagaimana dengan Urban Railway Mamminasata?

Terkini.id, Jakarta – Badan Kejuruan Sipil Persatuan Insinyur Indonesia (BKS PII) kembali menggelar sesi technical webinar kali ini dengan topik Railway Infrastructure and Technology yang berlangsung pada Rabu hari ini, 21 Juli 2021.

Dalam sesi tersebut, PII di bawah kepemimpinan Ir. Bambang Goeritno menggandeng BK Teknik Perkeretaapian yang diketuai oleh Ir. Hermanto Dwiatmoko.

Sebagaimana biasanya, PII Cabang Batam dan PII Wilayah Kepri kembali ditugaskan untuk mengorganize prestigious event yang dihadiri oleh 200 peserta dari berbagai perusahaan, instansi dan lembaga.

Baca Juga: Bahas Praktik Insinyur Profesional di Luar Negeri, BKS PII Gelar...

Koordinator Steering Committee Ir. Habibie Razak, APEC Eng memandu sesi pembukaan yang dimulai dari menyanyikan lagu Indonesia Raya dan Hymne Persatuan Insinyur Indonesia yang kemudian dilanjutkan dengan Opening Remarks oleh Ketua BKS PII Ir. Bambang Goeritno, M.Sc., MPA., IPU.

Moderator Ir. Wendy Aritenang, M.Sc., DIC., PhD., IPU yang juga adalah Dewan Pakar PII dan Dewan Penasehat Masyarakat Perkeretaapian (MASKA) memimpin jalannya sesi webinar yang berlangsung sangat interaktif menghadirkan 5 pembicara dari berbagai perusahaan dan instansi yang saat ini sementara menyelenggarakan proyek urban railway development di Indonesia.

Baca Juga: BKS PII Gelar Wawancara Teknis Calon IPM, Ir Habibie: Ini...

Pembicara berturut turut menghadirkan Ferdian Suryo Adhi Pramono – PPK Prasarana LRT Jabodebek dengan judul “LRT Jabodebek, New Transportation Backbone”, Silvia Halim – Construction Director PT MRT Jakarta dengan judul “MRT Jakarta: Transformative Urban Transportation”, Ir. Allan Tandiono, B.Eng., M.Sc., IPM – Director PT KCIC dengan judul “Project Management Practices at JBHSR Project”, ADI PRASETYO MEng(PM)., PMP®., PRINCE2®., CPPD® – PMO Kereta Cepat Jakarta Bandung (KCJB) dengan judul “The Role of Project Management Office (PMO) in Managing Railway Projects” dan Christopher Anthony dari Novade Solutions berbicara tentang “Smart Site Management with Digitalization: Use Case Colas Rail at LRT Jabodebek Project”.

Hal yang sama disampaikan oleh Ir. Bambang Goeritno dan Ir. Ferdian bahwa DKI Jakarta menduduki posisi ke-10 kota termacet di dunia menurut the Tomtom Traffic Index, 2019.

Menurutnya, berdasarkan survey oleh BPJT pada tahun 2015 terkait jumlah kendaraan yang masuk dari luar DKI Jakarta 996,000/Hari, High Road Occupancy Rate: 69% Jagorawi dan Cikampek.

Baca Juga: BKS PII Gelar Wawancara Teknis Calon IPM, Ir Habibie: Ini...

“Tentu saja dengan kondisi ini banyak kerugian yang ditimbulkan akibat kemacetan antara lain produktifitas menurun, bahan bakar terbakar sia-sia, biaya kesehatan meningkat untuk mengobati aneka penyakit dan stress, polusi udara meningkat dan boros waktu tempuh,” tuturnya.

Beberapa poin penting yang dibahas di webinar ini antara lain pengenalan tentang kompleksitas pekerjaan proyek konstruksi underground railway project yang melibatkan teknologi terkini earthwork moving, precast concrete technology, signalling, telecommunication, station facility (C/M/E), railway electrification and ticketing system. Webinar ini memberi gambaran tentang aspek-aspek teknis terkait perencanaan dan perancangan teknologi railway system sesuai dengan kaidah Keinsinyuran, serta knowhow tentang strategi pengelolaan proyeknya.

Webinar ini memberikan banyak pencerahan tentang specific knowledge dan expertise yang harus dimiliki oleh engineers yang bergelut di sektor ini serta terdapatnya kebutuhan akan expertise tersebut yang terus meningkat dan yang paling penting adalah webinar hari ini memperkenalkan konsep Transit Oriented Development (TOD) dan konsep Integrasi AntarModa yang yang menjadi dua point penting suksesnya investasi urban railway transport projects di Indonesia.

Sesi terakhir adalah Closing Remarks oleh Ir. Hermanto Dwiatmoko, MT., IPU. ASEAN Eng selaku Ketua Badan Kejuruan Teknik Perkeretaapian dengan memberikan poin poin penting terkait perkembangan teknologi perkeretapian di Indonesia dan kemudian dilanjutkan dengan foto bersama.

Dihubungi terpisah, Ir. Habibie Razak sebagai Steering Committee mengaku sangat optimis bahwa dengan diperkenalkannya konsep integrated urban railway development melalui sesi ini bisa menjadi lessons learnt untuk diimplementasikan di kota-kota besar lainnya di Indonesia seperti Surabaya, Makassar, dan Bali. 

“Sebutlah di Sulsel, konsep Urban Railway Makassar-Maros-Sungguminasa-Takalar (Mamminasata) sudah harus diinisiasi segera dan mulai sekarang kita sudah bisa banyak belajar dari konsep pengintegrasian LRT Jabodebek, MRT Jakarta, Kereta Cepat Indonesia China dan moda lainnya,” terangnya.

Sementara Ir. Prastiwo Prastiwo, ACPE sebagai Koordinator Organizing Committee dan juga Ketua PII Cabang Batam menjanjikan sesi webinar selanjutnya tidak akan kalah menariknya dari acara hari ini. 

Hadir juga pada acara ini Dr. Ir. Hermanto Dardak, IPU Mantan Ketua Umum Persatuan Insinyur Indonesia dan Wakil menteri Pekerjaan Umum dan beberapa pengurus Pusat PII lainnya.

Bagikan