Prabowo Ingin Bantu Jokowi, Sandiaga Uno Komitmen Jadi Oposisi Pemerintah

sumber: bisnis.com

Terkini.id, Jakarta – Beda Prabowo, beda Sandiaga Uno. Pasangan Capres-Cawapres nomor urut 02 tersebut, terlihat menunjukkan sikap yang berbeda pada Sabtu 13 Juli 2019 kemarin.

Jika Prabowo mengaku siap membantu Jokowi, dan sempat berpelukan, Sandiaga Uno tegas menyampaikan komitmennya untuk menjadi oposisi.

Dalam pertemuan pertamanya dengan Jokowi di Stasiun MRT kemarin, Prabowo melempar sinyal politik siap membantu pemerintah.

Prabowo juga mengucapkan selamat atas terpilihnya Jokowi sebagai presiden 2019-2024. Ketua Umum Gerindra tersebut juga mengungkap alasan dirinya baru menyampaikan ucapan selamat kepada Jokowi.

“Ada yang bertanya, kenapa Pak Prabowo belum ucapkan selamat ke Pak Jokowi. Saya katakan, saya ini gimana pun ada ewuh pakewuh, ada tata krama, saya maunya ucapkan selamat secara terbuka,” kata Prabowo di Stasiun MRT, Senayan, Jakarta Pusat, Sabtu 13 Juli 2019.

Prabowo pun mengaku siap membantu Jokowi yang akan memimpin kembali Indonesia selama lima tahun ke depan.

Hal itu semua dilakukannya untuk kepentingan bangsa Indonesia.

“Saya juga ucapkan selamat tambah rambut putih. Menjadi presiden itu adalah mengabdi. Masalah yang beliau pikul besar, kami siap membantu kalau diperlukan, untuk kepentingan rakyat,” terang Prabowo.

“Tapi kami juga minta maaf kalau kami mengkritisi Bapak sekali-kali, kan demokrasi butuh check and balances,” ujarnya.

Sementara, Sandiaga Uno usai bertemu dengan Ketua TKN Erick Thohir, di acara ‘Young Penting Indonesia: Future Leader is Coming’ di Avenue of the Stars di Kemang Village, Jakarta Selatan, mengungkapkan perbedaan politik tak harus menjadikan sesama anak bangsa bermusuhan.

“Pertama, saya terima kasih ke teman-teman GMI yang menyelenggarakan mengundang saya dan sahabat saya, Mas Erick. Kita belum ketemu sama sekali, belum ada pembicaraan. Jadi ingin nyantai aja, nggak ada agenda politik karena ini anak-anak muda,” ujarnya.

“Memang kita berbeda pilihan pada pilpres lalu, tapi kita punya kesamaan, yaitu yang penting Indonesia. Karena itu saja yang mungkin yang bisa menyatukan kita bahwa ke depan generasi muda mungkin bisa menyikapi perbedaan tapi tidak perlu bermusuhan,” sambung dia lagi seperti dilansir dari detikcom.

Di depan para milenial, Sandiaga juga menegaskan komitmennya untuk menjadi oposisi pemerintah. Menurut dia, semua pihak harus siap untuk menerima pil pahit jika belum menerima mandat dari rakyat.

“Kita juga harus berani menelan pil pahit dan kita yakini prinsip kita begitu kita belum mendapat pilihan dari masyarakat kita setia untuk tetap mengawal pembangunan ini sebagai oposisi,” kata Sandiaga.

Sandiaga mengatakan demokrasi memerlukan checks and balances. Dia mengaku siap untuk memberikan masukan kepada pemerintah, terlebih lagi dua orang sahabatnya merupakan pendukung Joko Widodo-Ma’ruf Amin.

“Saya sangat betul-betul terhormat kalau misalnya diberikan kesempatan untuk jadi oposisi yang terus mengontrol dan mengawasi kinerja pemerintah dan memberikan masukan. Kebetulan ini juga kawan saya Bahlil dan Erick mewarnai kepemimpinan ke depan. Karena kita berteman dengan Bahlil dan Erick saya bisa kasih input tanpa ada birokrasi sebagai seorang yang komit terhadap demokrasi,” ujar dia.

Berita Terkait
Komentar
Terkini
Opini

Saat Jabatan Menteri Tak Lagi Berkilau

PERNAH ada masa, presiden di Indonesia tak pernah berganti. Saat itu, mimpi tertinggi manusia di negeri ini hanya jadi menteri. Kalau tidak ya jadi
Opini

JK Sang Juru Damai

Tanggal 20 Oktober 2019 ini berakhirlah sudah tugas Bapak Jusuf Kalla atau yang lebih dikenal dengan sebutan JK sebagai Wakil Presiden Republik Indonesia.Sebuah posisi
Opini

Ada Putra Wajo di Garuda Select

DUA hari lalu, seorang teman yang secara sukarela ikut mendukung saya di Pemilu 2019 di Kabupaten Wajo, mengirimkan gambar ke kontak WhatsApp (WA). Ia
Opini

Lobby Lobby

DI luar negeri kini beredar berita tentang Indonesia: elit politik lagi berusaha mengubah konstitusi.Tujuannya: agar tidak ada lagi pilpres secara langsung. Di pemilu yang
Opini

Nyinyir Istri Tentara Itu

SEPEKAN telah berlalu, tapi kisah ironis tentang istri tentara itu - juga tentang tentara itu sendiri - masih juga ramai terhampar di media cetak
Opini

Blue Girl

KINI jadi kenyataan: wanita Iran benar-benar boleh nonton sepak bola. Hadir langsung di stadion.Itu terjadi Selasa minggu lalu. Saat tim nasional Iran menjadi tuan
Opini

Menghargai Bangsa Sendiri

BEBERAPA waktu lalu saya pernah menulis sebuah artikel dengan judul imagining Indonesia. Hal demikian saya tuliskan karena sebagai anak bangsa yang sudah sangat lama
Opini

Wiranto Diserang, Ninoy Diculik, Kita Diteror

DI Menes, Pandenglang, Banten, Menkopolhukam Wiranto di serang seorang tidak dikenal. Begitu turun dari mobil, Wiranto disambut Kapolsek disana. Tetiba, seorang lelaki membawa gunting