Puji Layanan Publik Terintegrsi di Sulsel, Pemprov Riau Studi Komparasi,

Sekretaris Daerah Provinsi Sulwesi Selatan, Abdul Hayat, menerima kunjungan dan studi komparasi Pemprov Kepuluan Riau pada Jumat, 13 Desember 2019.

Terkini.id — Sekretaris Daerah Provinsi Sulwesi Selatan, Abdul Hayat, menerima kunjungan dan studi komparasi Pemprov Kepuluan Riau pada Jumat, 13 Desember 2019.

Bertempat di Baruga Lounge Kantor Gubernur Sulsel, Sekprov Kepulauan Riau, Tengku Said Arif Fadillah mengungkapkan rencana integrasi e-planning, e-budgeting, dan e-command yang baru akan dimulai oleh Pemerintah Provinsi Kepulauan Riau.

“Alhamdulillah pagi ini kami diterima oleh Sekda Provinsi Sulsel, tujuan kami pertama silaturahmi, kemudian, Kepri saat ini mulai membuat integrasi e-planning, e-budgeting dan e-command jadi kami melihat propinsi yang lebih dulu (menerapkan integrasi online), dan Sulsel termasuk sudah duluan menerapkan, ini dapat menjadi acuan kami dalam mengembangkan Provinsi Kepulauan Riau,” terang Tengku Said Arif.

Ia juga menyebutkan, indikator pendukung tingginya pertumbuhan ekonomi Sulawesi Selatan sebesar 7,21 persen dan menjadi yang tertinggi di Indonesia saat ini, menjadi acuan dan panutan untuk mengembangkan potensi yang dimiliki oleh Kepulauan Riau.

“Ilmu yang diberikan oleh Pemerintah Provinsi Sulwesi Seltan, bisa menjadi acuan dan panutan bagi kami untuk mengembangkan potensi yang dimiliki oleh Kepri, karen kita juga satu visi misi dan satu NKRI,” sebutnya.

Sementara, Abdul Hayat pada kesemptan ini menyebutkan, berbagai capaian maupun program strategis yang terus dipacu oleh Pemprov Sulsel. Di antaranya Pemprov optimalisasi sektor pertanian, kelautan dan perikanan, perkebunan, perdagangan hingga destinasi wisata untuk menggenjot pendapatan daerah.

“(Untuk pendapatan daerah) kami tidak lagi mengandalkan dari pajak kendaraan, tapi konsen pada sektor pertanian, kelautan, kehutann termasuk perluasan jangkauan sawit, hingga mengoptimlakan potensi wisata di Sulsel,” jels Abdul Hayat.

Mengenai optimlisasi priwisata di Sulsel, Abdul Hayat menyebutkan perihal pembngunan akses penghubung dan fasilitas berbagai destinasi wisata yang ada di Sulsel.

“Dengan menyediakan akses penghubung yang dapt mempersingkat jarak dan waktu, ini bagian dari program prioritas yang mendukung konektivitas sehingga prioritas nasional kita bisa terwujud,” ungkapnya.

Sekprov juga menekankan pentingnya reformasi birokrasi yang telah dimulai di Sulsel dengan menerapkan pelayanan publik terbuka, transparansi pengelolaan keuangan serta adanya mekanisme pelayanan keluhan dan informasi publik secara langsung melalui Baruga Lounge Sulsel.

“Ke depannya, Sulsel akan menyediakan Mal Pelayanan Publik untuk mengurus segala keperluan perizinan masyrakat,” tutupnya.

Komentar

Rekomendasi

Gubernur Sulsel Akan Pecat Oknum Pelaku SPPD Fiktif dan Cashback

Gubernur Sulsel Bantu Perbaiki Fasilitas GKP Pantekosta

Rencana Penghapusan PTT, Pimpinan DPRD Sulsel Pasang Badan

Ketua TP PKK Sulsel Bagikan Ratusan Bibit Pohon

NasDem Serahkan SK Rekomendasi Kepada Lima Kandidat Pilkada di Sulsel

Gubernur Nurdin Abdullah Bahas Peresmian RS Ainun Habibie di Depan Pengurus ADHI Sulsel

30 Januari, Risfayanti Muin Akan Dilantik Sebagai Anggota DPRD Sulsel

Surya Paloh: Nurdin Abdullah Sosok Pemimpin yang Mendapatkan Dukungan Luas

Silaturahmi ke Gubernur dan Kejati Sulsel, PDIP Singgung Soal Pilkada 2020

Laporkan Tulisan

Kami akan menggunakan masukan Anda untuk mempelajari ketika sesuatu tidak benar