Sentil Jokowi, Refly Harun: Luar Biasa Pelanggaran Prokes yang Berkali-kali Dilakukan Presiden

Terkini.id, Jakarta – Pakar Hukum Tata Negara, Refly Harun blakblakan menyindir bahwa Presiden Joko Widodo (Jokowi) telah melanggar protokol kesehatan (prokes) bekali-kali.

Sindiran Refly ini dipicu oleh kerumunan yang terjadi saat kunjungan Presiden Jokowi ke Cirebon, Jawa Barat pada 31 Agustus 2021.

Hal tersebut ia ungkapkan dalam video berjudul “‘Jokowi Kembali Buat Kerumunan! Kini Di Cirebon!” yang tayang di kanal Youtube miliknya pada Selasa, 31 Agustus 2021.

Baca Juga: Hore! Jokowi Akan Beri Tunjangan Lagi Bagi PNS

Refly Harun menilai bahwa lagi Presiden Jokowi lagi-lagi membuat kerumunan atau menjadi awal mula terciptanya kerumunan.

Ia menyindir bahwa kerumunan itu seolah tak jadi masalah dan tak dianggap pelanggaran karena dilakukan oleh seorang Presiden.

Baca Juga: Gus Umar Usul Jubir Presiden Diganti Said Didu: Pasti Istana...

“Tapi, ya namanya Presiden, tidak diapa-apakan ya,” kata Refly Harun, dilansir daru GenPi.

Ia lantas membandingkan kerumunan yang ditimbulkan Jokowi dengan kerumunan yang ditimbulkan oleh Rizieq Shihab.

“Padahal kita tahu ya, bahwa di sisi lain Habib Rizieq justru dipenjarakan, dipidanakan, dianggap melakukan tindakan yang melanggar hukum. Bahkan jaksa mengatakan itu adalah kejahatan,” ungkapnya.

Baca Juga: Gus Umar Usul Jubir Presiden Diganti Said Didu: Pasti Istana...

Menurut Refly Harun, apa yang dilakukan oleh mantan Imam Besar Front Pembela Islam (FPI) itu tidak melanggar hukum.

Tapi, lanjutnya, kasus kerumunan Rizieq malah berlanjut ke pengadilan dan diberikan hukuman.

Refly Harun membandingkan hal itu dengan Jokowi yang menurutnya telah melakukan pelanggaran prokes berkali-kali.

Ia menyebutkan beberapa kerumunan yang diciptakan oleh Jokowi di beberapa tempat, mulai dari Grogol, NTT, dan Kalimantan Selatan.

“Luar biasa pelanggaran protokol kesehatan yang berkali-kali dilakukan oleh Presiden Jokowi,” bebernya.

Refly Harun menilai, kerumunan yang diciptakan Jokowi lebih berat derajat kerumunannya daripada kerumunan yang diciptakan Rizieq.

“Semuanya adalah kerumunan bahkan jauh lebih berat derajat kerumunannya dibandingkan dengan apa yang dilakukan oleh Habib Rizieq,” tandasnya.

Bagikan