Usai Gibran Kaesang Dilaporkan Terkait Dugaan Korupsi oleh Dosen UNJ, KPK dan Gibran Buka Suara

Terkini.id, Jakarta – Kedua Anak Presiden Jokowi, Gibran Rakabuming Raka dan Kaesang Pangarep, dilaporkan ke Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) atas kasus dugaan korupsi dan Tindak Pidana Pencucian Uang (TPPU) oleh seorang dosen Universitas Negeri Jakarta (UNJ).

Laporan tersebut dilayangkan oleh Ubedilah Badrun yang merupakan aktivis ’98. KPK mengaku telah menerima laporan dan akan mempelajarinya.

“Laporan ini terkait dengan dugaan tindak pidana korupsi dan atau TPPU berkaitan dengan dugaan KKN (Korupsi, Kolusi, dan Nepotisme) relasi bisnis anak Presiden dengan grup bisnis yang diduga terlibat pembakaran hutan,” ujar Ubedilah di Gedung Merah Putih KPK, Jakarta, Senin, 10 Januari 2022 dilansir cnnindonesia.

Baca Juga: Layanan Berbasis ‘Metaverse’ Untuk Lawan Korupsi Pemda Buatan Kemendagri

Adapun Ubedilah menyatakan perkara kasus tersebut berawal pada tahun 2015 silam. Kala itu, manajemen PT BMH menjadi tersangka pembakaran hutan. PT BMH merupakan milik grup bisnis PT SM.

Ia menyatakan penanganan pidana perusahaan pembakar hutan tersebut tidak jalan. Oleh karena itu, Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) menggugat melalui jalur perdata dengan menuntut ganti kerugian Rp7,9 triliun.

Baca Juga: Tanggapan Pakar Perihal ‘Metaverse’ Kemendagri Dapat Mencegah Korupsi

Namun, dalam perkembangannya, Mahkamah Agung (MA) hanya mengabulkan ganti kerugian hanya Rp78,5 miliar.

“Itu terjadi pada Februari 2019 setelah anak Presiden membuat perusahaan gabungan dengan anak petinggi perusahaan PT SM,” kata Ubedilah.

Selanjutnya, dugaan KKN yang melibatkan Gibran dan Kaesang bersama anak petinggi PT SM berinisial AP menurut Ubedilah sangat jelas. Sebab, ada suntikan modal puluhan miliar dari perusahaan yang terafiliasi dengan PT SM kepada perusahaan milik kedua putra Presiden Jokowi tersebut.

Baca Juga: Tanggapan Pakar Perihal ‘Metaverse’ Kemendagri Dapat Mencegah Korupsi

“Dua kali diberikan kucuran dana. Angkanya kurang lebih Rp99,3 miliar dalam waktu yang dekat dan setelah itu kemudian anak Presiden membeli saham di sebuah perusahaan yang angkanya juga cukup fantastis Rp92 miliar,” ucap Ubedilah.

“Patut diduga telah terjadi KKN antara Grup SM dengan anak-anak Presiden yang dampaknya secara langsung telah merugikan keuangan negara dan secara tidak langsung di saat yang sama telah memperkaya anak-anak Presiden,” pungkasnya.

Di sisi lain, KPK telah menerima laporan dugaan korupsi tersebut. Mereka berjanji akan mempelajarinya dengan melakukan verifikasi dan penelaahan terlebih dahulu.

Plt. Juru Bicara Penindakan KPK, Ali Fikri, menjelaskan verifikasi penting dilakukan guna menentukan aduan tersebut termasuk tindak pidana korupsi atau bukan. Verifikasi pun dilakukan untuk memastikan laporan itu merupakan ranah kewenangan KPK atau bukan.

“Apabila aduan tersebut menjadi kewenangan KPK, tentu akan ditindaklanjuti sesuai ketentuan hukum yang berlaku,” kata Ali.

Adapun Gibran yang kini menjabat Wali Kota Solo mengaku tak mempermasalahkan laporan tersebut. Ia menyatakan siap memberi keterangan apabila dipanggil KPK.

“Dilaporkan ya silakan dilaporkan. Kalau salah ya kami siap,” ucap dia.

Putra sulung Presiden Jokowi ini mengaku tidak tahu-menahu duduk kasus yang diperkarakan. Sejak mencalonkan diri sebagai Wali Kota Solo di tahun 2019 lalu, Gibran melimpahkan urusan bisnis kepada adiknya, Kaesang Pangarep.

“Masalah pembakaran hutan nanti takon (tanya) Kaesang wae (saja),” katanya.

“Dicek saja, kalau ada yang salah ya silakan dipanggil. Salahe apa ya dibuktikan. Ngono wae (gitu aja),” pungkasnya.

Bagikan