Masuk

CCTV di Kediaman Irjen Ferdy Sambo, Ketua RT Setempat: Pihak Kepolisian Mengganti Decoder CCTV Komplek

Komentar

Terkini.id, Jakarta – Kepolisian mengatakan bahwa CCTV di kediaman Irjen Ferdy Sambo rusak 2 minggu sebelum kejadian. Hal ini menjadi misteri dalam insiden polisi tembak polisi. 

Diduga kepolisian mengganti decoder CCTV yang ada di komplek perumahan Kadiv Propam, Irjen Ferdy Sambo. Hal ini disampaikan oleh ketu RT, Seno Sukarno.

Dikabarkan bahwa ada beberapa CCTV yang terpasang di sudut komplek. Namun satu hari setelah kejadian kepolisian mengganti decoder CCTV. 

Baca Juga: Brigadir J Disebut Sempat Bopong Putri Candrawathi Saat di Rumah Magelang

Decoder CCTV ini berada tepat di pos satpam komplek Polri. Seno Sukarno bahkan baru mengetahui decoder CCTV diganti dari petugas keamanan komplek. 

Akibat hal ini, Seno Sukarno sebagai ketua RT tidak dapat memutar ulang rekaman kejadian sebelum, saat dan setelah Insiden polisi tembak polisi terjadi. 

“Maksudnya (yang diganti) itu bukan CCTV di rumah Pak Sambo, tapi CCTV alatnya yang di pos. Iya (diganti polisi),” kata Seno Sukarno, Purnawirawan Jenderal Polisi bintang dua, dilansir di Kompas TV, Rabu 13 Juli 2022

Baca Juga: Sidang Lanjutan Kasus Pembunuhan Brigadir J ditunda Pekan Depan, Apa Penyebabnya?

“Saya tanya ke satpam, ya dia aja enggak tahu diganti yang baru alatnya ininya itu. Ya mungkin karena semua CCTV sini kan pusatnya di pos keamanan,” lanjut Seno

Seno Sukarno juga menegaskan bahwa decoder CCTV di depan rumah Kadiv Propam tidak mengalami kerusakan, sebelum dan saat kejadian. Artinya CCTV di depan rumah Kadiv Propam masih aktif, maka sangat memungkinkan menjadi bukti penting dalam insiden tewasnya Brigadir J

“Kalau (CCTV) yang diluar masih aktif. Yang didalam saya nggak tahu, yang punya rumah,” Ujar Seno

Dalam hal ini, Seno mengaku geram dan tersinggung atas sikap polisi yang tidak memandang dirinya. Karena tidak ada yang melapor padanya saat terjadi baku tembak. 

Baca Juga: Jadi Saksi Kasus Brigadir J, ART Susi Ungkap Kronologi Suasana Rumah Pribadi Ferdy Sambo

“Sampai sekarang saya ketemu aja nggak, terus terang saya merasa kesal. Saya ini dianggap apa sih, maaf aja saya ini Jendral loh, meskipun ketua RT,” ungkapnya

Seno juga menjelaskan bahwa pihak kepolisian juga kerap memerintahkan satpam tanpa koordinasi terlebih dahulu kepada pengurus lingkungan termasuk dirinya, sebagai Ketua RT.

“Jadi saya memang tersinggung juga dalam hal ini. Sama sekali nggak ada laporan, nggak ada ini. Memerintahkan satpam seenaknya saja. Kenapa tidak memberitahu saya sebagai ketua RT,” jelasnya

Seno Sukarno, mantan Kapolda Sumatera Utara dan Kapolda  Aceh ini menjelaskan perihal CCTV di Kawasan kediaman Kadiv Propam. Dan pengakuan dirinya yang merasa tersinggung lantaran polisi yang tidak melapor terlebih dahulu kepada dirinya pada Rabu 13 Juli 2022, dilansir dari Tribun-Medan.com.