Danny Pomanto Sandang Gelar Karaeng Polongbangkeng ke-10

Punya Kesamaan Perjuangan, Danny Pomanto Sandang Gelar Karaeng Polongbangkeng ke-10

Terkini.id,Takalar – Wali Kota Makassar Moh. Ramdhan “Danny” Pomanto resmi menyandang gelar Karaeng Salamaka dari kerajaan Polongbangkeng, Takalar, Kamis 28 Februari 2019. Gelar penghargaan ini disematkan langsung oleh kerabat kerajaan di saksikan 200 anggota legium veteran se-Kabupaten Takalar. Di antaranya hadir Ketua Legium Veteran Indonesia Sulawesi Selatan Brigadir Jenderal Purn. HM Bahtiar dan Ketua Legium Veteran Kabupaten Takalar, Tajuddin Karaeng Lewa.

Karaeng Salamaka sendiri merupakan nama Raja Polongbangkeng ke-10. Salah satu keturunan Kerajaan Polongbangkeng yang juga mantan wakil bupati Takalar Andi Makmur Sadda menyebut pemberian gelar ini diputuskan berdasarkan hasil rembuk keluarga kerajaan termasuk anak langsung dari Karaeng Polongbangkeng ke-10, Karaeng Ganjang.

Penyematan gelar kehormatan ini bertepatan dengan hari wafatnya pahlawan nasional H. Padjonga Dg. Galle Karaeng Polongbangkeng dan gugurnya pahlawan nasional Ranggong Dg.Romo. Makmur mengatakan, pihaknya sengaja mengundang Wali Kota di tempat yang pernah dijadikan basis perjuangan Laskar Pemberontak Rakyat Indonesia (LAPRIS).

Sedikitnya 12 kelaskaran pernah kumpul di tempat itu sebagai bentuk perjuangan mempertahankan NKRI. Sehingga tanah bersejarah itu menjadi saksi bersama para pejuang atas disematkannya gelar Karaeng Salamaka kepada Danny Pomanto.

“Karaeng Polongbangkeng H. Panjonga Dg. Ngalle diabadikan namanya menjadi salah satu nama jalan di Makassar berkat perjuangan Wali Kota Danny Pomanto. Kami Keluarga besar pahlawan nasional Ranggong Dg. Romo dan Karaeng Padjonga Dg. Ngalle bersama veteran sepakat bahwa di momen ini memberi gelar kepada bapak Danny Pomanto sebagai Karaeng Salamaka,”ungkap Makmur.

Alasan pemberian gelar sesuai nama Karaeng Polongbangkeng ke 10 kerena merupakan kakak kandung dari Padjonga Dg. Ngalle. Karaeng Salamaka sendiri pernah dibuang penjajah Belanda ke Aceh. Namum selamat hingga dikembalikan lagi ke Polongbangkeng.

“Sehingga kita sepakat bahwa hal itu hampir sama dengan perjuangannya wali kota kasihan. Diserang luar biasa, hingga terjadi “kotak kosong” (Saat Pilkada Makassar) tapi alhamdulillah selamat hingga hari ini. Anak Raja Polongbangkeng ke-10 Karaeng Salamaka, Karaeng Gajang menyetujui dan mengatakan, Kasi’ mi nak wali kota karena namanyaji bapakku. Bukan nama sembarang itu,” jelasnya lagi.

Gelar itu pun resmi disandang wali kota Makassar ditandai dengan penyematan Pantonro (Ikat Kepala Khas Kerajaan Bugis-Makassar) dan pemberian badik pusaka milik Karaeng Salamaka Raja Polongbangkeng 10.

Sementara itu, Danny Pomanto menyampaikan terima kasih mendalam atas anugerah gelar kehormatan tersebut. Ia berjanji akan membawa amanah itu hingga akhir hayatnya.

“Tidak ada kata yang pantas saya ucapkan selain terima kasih. Hanya itu yang bisa saya sampaikan. Insya Allah, menjadi keluarga besar di Takalar ini adalah kehormatan bagi kami. Kehormatan ini akan kami jaga hingga akhir hayat,” pungkasnya.

Sebelumnya, Danny Pomanto terlebih dahulu melakukan ziarah ke makam Karaeng Padjonga Dg. Ngalle Karaeng Polongbangkeng ke 14. Wali Kota berlatar belakang arsitek ini dijemput secara adat dan diperlakukan bak raja-raja oleh warga setempat. Warga dan Anak sekolah pun turut keluar berbaris di pinggir jalan berjejer di sepanjang jalan yang akan di lalui Danny Pomanto Karaeng Salamaka.

Berita Terkait
Komentar
Terkini