Gelontorkan Investasi Rp3 Triliun, Pelabuhan Ekspor Internasional Bakal Dibangun di Bantaeng

Terkini.id, Bantaeng – Pemerintah Korea melalui perusahaan Eunhadan Co., ltd, mengumumkan sedang menjalin kerja sama dengan pemerintah Kabupaten Bantaeng untuk pembangunan pelabuhan ekspor di Kabupaten Bantaeng. 

Perjanjian kerjasama itu ditandatangani di Grand Melia Hotel, Jakarta, 8 Juni 2021 hari ini. 

“Ini adalah kerja sama investasi G to G antara pemerintah Korea dengan Bantaeng. Pemerintah Korea menunjuk Eunhadan Co., Ltd sedangkan pemerintah Kabupaten menunjuk PT Bantaeng Sinergi Cemerlang (Perseroda),” kata direktur PT Basic, Tony Pahlevy.

Baca Juga: Oknum LSM dan Wartawan di Bantaeng Perdaya Korban dengan Fotonya...

Perjanjian kerjasama itu dilakukan bersama dengan CEO Eunhadan Co,. Ltd, YUN Jaeseong dan Division Directur Uenhadan Co,. ltd, KIM Seonghun bersama dengan Direktur PT Basic, Tony Pahlevy dan disaksikan langsung oleh Bupati Bantaeng, DR Ilham Azikin.

Dia mengatakan, bangunan pelabuhan ekspor internasional ini masuk dalam proyek strategis nasional. Nilai investasi dari pelabuhan ekspor ini mencapai Rp3 Triliun.

Baca Juga: Wujudkan Kesetaraan Gender, Bantaeng Raih Penghargaan KPPPA

”Ini akan menjadi hub internasional. Tetapi untuk tahap pertama, kita persiapkan untuk tenant-tenant yang ada di Kawasan Industri Bantaeng,” jelas dia.

Tony menambahkan, sebagai tindak lanjut perjanjian kerja sama ini, Eunhadan Co,. ltd akan melakukan kunjungan di Bantaeng pada Kamis, 10 Juni 2021. 

Kunjungan ini dilakukan untuk melakukan rapat koordinasi dengan sejumlah pimpinan OPD di Bantaeng.

Baca Juga: Wujudkan Kesetaraan Gender, Bantaeng Raih Penghargaan KPPPA

“Kami akan memulai kegiatan ini dengan melakukan kunjungan kerja bersama pihak Eunhadan,” kata dia.

Selanjutnya, kata dia, Pemkab Bantaeng bersama Eunhadan akan melakukan persiapan sejumlah dokumen untuk memulai pembangunan itu. Salah satunya adalah Fisibility Study (FS) untuk kawasan itu.

1 2
Selanjutnya
Bagikan