Makassar Terkini
Masuk

Jaksa Agung Dilaporkan Terkait Isu Poligami, Pakar Hukum: Waspada Serangan Balik Para Koruptor

Terkini.id, Jakarta – Jaksa Agung ST Burhanuddin dilaporkan oleh Direktur Eksekutif LSM Jaga Adhyaksa David Sitorus ke Komisi Aparatur Sipil Negara (KASN) terkait dugaan pelanggaran izin perkawinan dan melakukan poligami.

Selanjutnya diterangkan oleh Wakil Ketua Komisi III DPR RI Ahmad Sahroni bahwa kinerja Jaksa Agung sudah bagus. Jangan sampai dugaan tersebut mengganggu kinerja kejaksaan.

Kinerja Kejaksaan Agung di bawah ST Burhanuddin tengah menunjukkan prestasi yang luar biasa, mulai dari pengungkapan berbagai kasus korupsi besar, transformasi digital di kejaksaan, hingga penyelamatan aset negara hingga triliunan rupiah. Jadi sangat beralasan jika Jaksa Agung diserang oleh banyak pihak, karena memang beliau kerjanya bagus dan ganas,” tutur Sahroni, Sabtu 6 November 2021.

Lebih lanjut, Sahroni meminta Jaksa Agung untuk tetap fokus bekerja dalam menegakkan hukum di Tanah Air. Dia menilai, semakin tinggi pencapaian seseorang maka akan makin besar juga tantangan yang dihadapinya.

“Tidak perlu dipusingkan oleh isu seperti ini. Sebaiknya jaksa agung tetap fokus saja meningkatkan kinerjanya yang sudah sangat baik. Memang semakin tinggi pohon, semakin kencang angin bertiup. Jadi konsisten saja membuktikan kinerja dengan prestasi,” kata Sahroni.

Diberitakan sebelumnya, Kinerja Kejaksaan Agung (Kejagung) di bawah ST Burhanuddin dianggap berhasil dalam menindak kasus korupsi. Dua kasus korupsi besar tengah diusut Kejagung, yakni korupsi di PT Asuransi Jiwasraya dan PT Asabri.

Lebih lanjut dijelaskan bahkan, ST Burhanuddin sempat menyatakan akan mengkaji kemungkinan penerapan hukuman mati untuk dua perkara yang merugikan negara hingga triulunan rupiah tersebut.

Terkait peningkatan kinerja Kejagung, pakar hukum pidana Dwi Seno Wijanarko mengingatkan ST Burhanuddin dan jajaran agar mewaspadai serangan balik dari para koruptor. Dwi Seno meyakini para koruptor tak akan tinggal diam.

“Prestasi luar biasa Kejagung di bawah kepemimpinan ST Burhanuddin dalam mengungkap kasus-kasus korupsi membuat koruptor kalap. Mereka menyerang balik menggunakan berbagai cara, termasuk dengan menyebarkan berita bohong dan pembunuhan karakter Jaksa Agung,” ujar Dwi Seno, Jumat 5 November 2021.

Lebih lanjut dikatakan oleh Dwi Seno, aksi serangan balik dari koruptor terhadap Jaksa Agung sudah mulai terlihat. Dwi Seno mengatakan, Burhanuddin selaku tokoh sentral di Kejagung menjadi target utama serangan balik koruptor.

Dilansir dari Liputan6, Dosen Universitas Bhayangkara Jakarta Raya ini menyebut, serangan tersebut merupakan konsekuensi atas prestasi dan keberanian Kejagung membongkar kasus korupsi.

Menurut dia, hingga saat ini isu negatif yang menerpa Burhanuddin yakni mulai dari isu ijazah sampai isu poligami mencuat setelah Jaksa Agung mengungkapkan tekadnya yang sedang mengkaji kemungkinan penerapan hukuman mati dalam penuntutan perkara tindak pidana korupsi.

“Harapan mereka, jika publik tidak percaya kepada Jaksa Agung maka akan muncul ketidakpercayaan juga terhadap Kejaksaan yang sedang menangani kasus mereka,” kata dia.