Pengakuan Warga yang Nekat Mudik Jalan Kaki: Daripada Saya Sekarat di Jakarta Tak Dapat Bantuan

Maulana Arif Budi Satrio, 38 tahun nekat jalan kaki pulang kampung.(BBC News)

Terkini.id, Jakarta – Meskipun dilarang, sejumlah orang masih nekat untuk mudik ke kampungnya demi bisa hidup.

Salah satunya dilakukan oleh Seorang pria yang nekat berjalan kaki sekitar 400 km dari Jakarta ke Jawa Tengah. Pria tersebut dipecat tanpa pesangon oleh tempatnya bekerja yang bangkrut akibat wabah virus corona.

Pria itu pun memutuskan berjalan kaki. Dia memilih jalan lantaran gagal mudik dengan menggunakan kendaraan umum. Seperti diketahui, kebijakan pemerintah melarang mudik.

Tadinya ia sudah bertekad untuk jalan kaki hingga ke Solo, kota asalnya. Akan tetapi, beruntung mendapat bantuan saat tiba di Batang, Jawa Tengah.

“Saya cuma ada dua pilihan, bertahan tapi sekarat di Jakarta tanpa ada bantuan apa pun atau pulang ke Solo,” ungkap Maulana Arif Budi Satrio, 38 tahun seperti dikutip dari bbc.

Menarik untuk Anda:

Dengan berjalan kaki, Rio- panggilan akrabnya – meninggalkan Cibubur, di pinggiran Jakarta, pada 11 Mei lalu dan tiba di perbatasan antara Batang dan Kendal di Gringsing, 14 Mei 2020.

Setiap harinya, demikian pengakuannya, dia berjalan sekitar 100 kilometer dengan berjalan selama 12-14 jam.

“Sepatu saya masukan kresek dan saya berjalan pakai sandal jepit ini karena lebih nyaman,” ujarnya.

Dia nekat berjalan kaki setelah tempatnya bekerja, yaitu sebuah perusahaan bus wisata, memecatnya dan sejumlah karyawan lainnya.

‘Saya diberitahu dipecat pada 8 Mei’

Ini dilakukan setelah perusahaan tersebut bangkrut akibat terdampak wabah virus.

“Saya diberitahu (dipecat) tanggal 8 Mei lalu pukul 11 siang.” Rio tak bisa melupakan tanggal tersebut – sampai kini.

Kepalanya makin pening tak karuan, karena pemecatan itu tidak disertai gaji terakhir, THR maupun pesangon. “Saya pasrah akhirnya,” akunya kepada wartawan di Solo, Fajar Sodiq.

Kenyataan ini, tentu saja, membuatnya terhimpit. Tanpa penghasilan, menurutnya, sangat sulit untuk bertahan hidup di Jakarta.

Lagipula, ayah satu anak ini tak bisa mengharap bantuan sosial dari Pemerintah Provinsi DKI Jakarta, lantaran dia tak memiliki KTP DKI Jakarta. “KTP saya Solo”.

“Saya cuma ada dua pilihan, bertahan tapi sekarat di Jakarta tanpa ada bantuan apa pun atau pulang ke Solo,” Rio mengingat lagi apa yang di benaknya ketika itu.

Tanpa banyak pertimbangan, dia memutuskan untuk mudik ke kampung halamannya, Solo, Jawa Tengah.

Namun ini tidak mudah karena Jakarta sudah mberlakukan pembatasan sosial berskala besar (PSBB).

“Saya sudah mencoba (naik kendaraan umum), tapi mental semua, karena di jalur tol ada check point dan disuruh balik ke asal,” ujarnya, getir.

Istirahat Tidur di Pom Bensin

Setelah gagal mudik dengan angkutan umum maupun mobil pinjaman, dia memilih jurus pamungkas, yaitu nekat berjalan kaki.

Usai salat Subuh, Sabtu, 11 Mei, Rio memutuskan meninggalkan Cibubur dengan berjalan kaki seorang diri.

“Saya memutuskan untuk pulang pakai apa yang diberikan Allah, yakni kedua kaki saya sebagai alat trapsortasi balik ke Solo,” ungkapnya.

Meskipun hanya dengan berjalan kaki, Rio mengaku sangat menikmatinya.

Dia pun mengaku tetap berpuasa meski harus berpanas-panasan jalan kaki.

“Saya istirahat di tempat makan atau SPBU pada malam hari,” katanya.

Pada hari pertama, dia berhasil menempuh perjalanan dari Cibubur hingga perbatasan Karawang-Pamanukan, Jawa Barat.

“Pada hari pertama itu saya sampai Jatisari di perbatasan Karawang dengan Pamanukan itu sekitar jam 02.00 WIB. Saya numpang istirahat di rest area truk Jatisari,” ujarnya,

Rio kembali melanjutkan perjalanan hari kedua pada pukul 06.00 WIB dengan menyusuri jalanan dari Jatisari hingga Losari.

Namun selama perjalanan itu, rumah makan yang biasanya menjadi tempat pemberhentian bus pariwisata, tutup semua.

“Saya akhirnya istirahat di SPBU Losari karena rencana mau berhenti di rumah makan Kondang Roso pada malam hari, ternyata, semua rumah makan tempat pemberhentian bus wisata tutup, nggak ada yang buka,” ungkapnya.

Baca juga: Kasus-kasus Warga Meninggal Mendadak Saat Pandemi, Masih Memegang Setir dan Usai Mudik dari Tangerang.

‘Saya bersandal jepit karena nyaman’

Selama berjalan kaki menyusuri jalur Pantura (pantai utara pulau Jawa), Rio hanya berbekal dua tas, yakni tas gendong yang berisi pakaian dan tas selempang.

Sementara tas kresek yang digantungkan di depan berisi sepatu miliknya.

“Sepatu saya masukan kresek dan saya berjalan pakai sandal jepit ini karena lebih nyaman,” kata Rio sambil menunjukkan sandal jepit berwarna kuning yang masih dipakainya.

Setiap hari dia mengaku bisa berjalan sekitar 100 kilometer dengan berjalan selama 12-14 jam.

Pengalaman yang menguras energi, ungkapnya, ketika melintasi jalur Karawang Timur sampai Tegal, lantaran pada jalur tersebut “hawanya begitu panas menyengat”.

Tak pelak, kulitnya pun semakin terbakar. “Kulit saya menjadi hitam legam,” Rio terkekeh.

“Cuaca mulai berangsur agak adem ketika memasuki Brebes dan Pekalongan,” tambahnya.

Baca juga: Sederet Potret Kemiskinan di Tengah Pandemi, Tak Makan 2 Hari, Jual HP Rp 10.000, dan Nekat Mencuri

Mengapa Rio mengakhiri aksi jalan kaki di Kota Batang?

Rio mengakhiri aksi jalan kaki pada 14 Mei 2020 setelah memasuki perbatasan Batang-Kendal di Gringsing, Jawa Tengah.

Pada saat itu uang bekalnya sudah menipis.

Dia juga merasa ketar-ketir lantaran mendengar informasi bahwa akses menuju Semarang “diperketat”.

Alhasil, sebagai anggota asosiasi Pengemudi Pariwisata Indonesia (Peparindo), dia kemudian memutuskan meminta bantuan rekan-rekannya untuk bisa membawanya ke kota Semarang.

“Saya di situ sudah kehabisan bekal dan ada informasi mau masuk razia di check point Mangkang, Semarang. Katanya ketat banget,” kata Rio.

“Saya terus minta bantuan rekan-rekan dari Peparindo Pusat untuk membantu saya membawa ke Solo. Saya dimarahin semua karena aksi mudik jalan kaki itu.”

Pengurus Peparindo Pusat kemudian berkoordinasi dengan Peparindo Korwil Jawa tengah, dan akhirnya dia dijemput menuju Semarang.

Di kota itu dia istirahat, mandi dan makan.

Keesokan harinya, dia kemudian diantar pulang ke Solo, dan kemudian ditempatkan di lokasi karantina yang disediakan Pemerintah Kota Solo, yaitu di Grha Wisata Niaga.

“Saya tiba di karantina ini pada tanggal 15 Mei 2020 sekitar pukul 08.00 WIB. Setelah dilakukan pemeriksaan kesehatan dan pendataan, terus saya masuk,” akunya.

“Makannya enak dan terjamin. Semuanya sudah seperti keluarga di sini. Pokoknya Pak Wali Kota Solo sangat memanusiakan para penghuni karantina di sini,” Rio menebar senyum.

Setelah menghuni karantina, dia mengisi hari-harinya dengan “tiduran”.

“Ini semacam dendam,” dia kembali tertawa.

Dia mengaku baru terasa pegal dan linu di bagian kakinya.

“Kaki saya masih terasa pegal padahal ini sudah dikasih obat oleh petugas medis di sini.”

Rencananya setelah menjalani karantina selama 14 hari, Rio akan pulang ke rumah orangtuanya di kawasan Pasar Gede Timur, Kelurahan Sudiroprajan, Solo.

Sedangkan mengenai pekerjaan, ia mengaku akan menenangkan diri terlebih dahulu di Solo.

“Setelah masa karantina selesai akan pulang ke rumah di Sudiroprajan. Kemudian, saya akan ziarah ke makam kedua orangtua saya yang dimakamkan di Bonoloyo,” ujarnya.

Konten Bersponsor

Mungkin Anda Suka

Boedi Jarot Sebut Habib Rizieq Tetesan Darah Khawarij, Pembunuh Keluarga Besar Nabi

Dipolisikan FPI, Boedi Jarot: Mereka Sudah Ilegal, Harusnya Habib Rizieq yang Melapor

Komentar

Laporkan Tulisan

Kami akan menggunakan masukan Anda untuk mempelajari ketika sesuatu tidak benar